Monday, March 5, 2012

My Lovelyyyyyyyy


5 Maret 2012. 11:15. Pelajaran Tarbiyyah.
Fira lagi diem aja gitu ya biasa pelajaran Tarbiyyah gimana. Ngebetein, sumpah bikin ngantuk. Dan, seperti biasa juga aku nyalain netbuk dan, dengerin Yiruma plus Sungha Jung. Udah paling klop tuh, apalagi kalo ditambahin Depapepe. Aduh selamat mimpi indah deh.

Untung, aku lagi bete dan gagalauan, jadi aja males tidur. Gaenak hati nih, beneran daritadi degdegan, serasa mau ada apa gitu. Yah biasalah feeling gajelas gimana gitu~ Aku kan orang Lebay, KEPO dan Geje seBANDUNG. Kata seseorang sih *upsupshaha

Dan, akhirnya seorang kakak kelas yah yang udah lumayan kenal gimana gitu sama Fira, dateng kekelas. Secara, fira yang lagi dengerin lagu ngga begitu ngeh sama panggilannya. Kirain manggil siapa gitu, tapi bener aja, manggil Fira. Aduh ada apa ya?

Ukhti Saufi atau yang lebih sering disebut Ukhti Oppie. Tadi pas istirahat ketemu di poskes, ngomongin tentang pacar aku dikit. Apa datengnya Ukhti Oppie kesini masih ada hubungannya sama ngomongin pacar aku tadi? Segitu Emergencynya? Tapi kayaknya gak mungkin.

Ngapain juga kan, bela-belain ga kekelas demi cuman buat ngomongin pacar aku doang? Kan ga penting banget.. I said I putted that problem aside, ya.

Dan.. Ukhti Oppie bawa kabar lebih gede, lebih keren, lebih seru, lebih mengharukan, lebih bikin aku galau karena seneng, lebih bikin deg-degan, lebih bikin pengen nangis, lebih dari segalanya..

BUKU SEKRETARIS PIP KETEMU!

Yah, aku bingung gitu pertamanya ngapain itu Ukhti Oppie bawa-bawa buku hard cover wana biru tua motif bunga-bunga gitu. Yah, aku udah deg-degan gitu. Perasaan kenal deh sama tuh buku.. Dan..

“Fira ini.. Ditemuin sama tukang bangunan di bawah tangga yang baru..” Kata Ukhti Oppie.

Shocked banget. Alhamdulillah banget. Terharu banget. Keren banget. SoSwit Banget. Dar der dor banget. Tapi beneran.. SHOCKED BANGET! Tapi berhubung aku Alhamdulillah banget bukunya masih dijagain sama Allah yah, kita berharu-haru dulu sebelum akhirnya kesel-keselan.

Alhamdulillahirabbil’alamin, selama ini aku udah nyari sampe penghujung tas, lemari, kasur, kamar, kelas, kesekretariatan, kolong bangku, multimedia, di manapun tempat yang memungkinkan adanya buku sekretaris PIP PR II itu, ternyata ada di sana. Di satu tempat yang paling ngga memungkinkan dan nggak masuk akal banget. Tangga yang baru. 


Yah, Alhamdulillah, Amanah dalam pembangunan. Dan, banyak bangunan baru, termasuk di deket kelas aku, tepatnya di pinggir multimedia, ada tangga baru. Dan, menurut pendengaran Ukhti Oppie dan pengakuan Tukang Bangunan, buku sekretaris PIP PR II tersebut teronggok dengan indah dan terjaga dari hujan di sana. Alhamdulillah.

Alhamdulillah terjaga dari hujan karena nggak sedikit dan nggak banyak juga tulisan di dalemnya yang pake spidol. Kan jadi ga indah kalo misalkan kena air. Sayangnya, ga terlindung dari debu. Emang jadi gaindah juga, tapi masih alhamdulillah karena debunnya bisa dibersiin tanpa repot. Alhamdulillah banget makasih banget sama Allah yang masih ngertiin fira dan mungkin ini emang ujian aja buat fira yah, biar engga teledor naro barang dimana aja. Kalo pelupa, itu udah masalah beda lagi. Udah susah.

Meskipun ber-Alhamdulillah-alhamdulillah ria, masih dong sebagai manusia aku kesel banget gituh yaa. Jadi, disamping bersyukur, aku juga mau nyalahin keadaan. Lagi mumeeet... gapapa yah kita gagalauan dikitmah. (dikit darimana coba ya, kan si fira perasaan setiap postingannya ada galaunya yaa)

SIAPA YANAG BERANI JAILIN DAN NYIMPEN BUKU PIP DISANA!

Menurut survei Ukhti Oppie, jatoh katanya.

Tapi, mustahil sejuta persen banget. Karena terakhir aku megang buku itu adalah pas masih jaman bikin surat buat acara. Dan aku terakhir ninggalin buku itu adalah pas buat nyari Azmi yang baru ngeprint surat tembusan. Dan itu udah berjuta-juta tahun yang lalu. Ngga juga sih. Beberapa minggu yang lalu, sebenernya. 

Mustahil banget karena, pas nyari Azmi tuh aku ga bawa apa-apa! Cuman bawa Dae buat jadi temen jalan.

Menurut kebanyakan temen-temen..
Ada yang jailin aku.
Karena keliatannya buku itu teronggok disitu baru daritadi. Karena kalo dari berminggu-minggu yang lalu, pasti udah kena ujan becek dan sebagainya. Udah ancur banget pastinya itu buku. Yah, kayaknya ada yang nyimpen tuh buku terus tadi pagi ditaro disana.

Masalah buku itu bisa kotor, jelas. Karena hari ini para pekerja lagi beres-beres, lagi pada ngebuangin batu yang ga perlu, bambu bekas kerangka, dan temen-temennya deh. Jangankan buku di bawah tangga. Kalo orang diem di depan kelas aku aja mungkin udah sesak nafas, debunya full version banget deh. Padahal kita ngga beli. Beda sama antivirus yang suka kita donlod, tulisannya full version tapi tetep aja harus register.
Nah, mulai ngaco deh ini curhatnya.

Jadi, tetep alhamdulillah aja deh itu buku udah balik. Lagi males mikir panjang nih. Yang penting itu buku balik dengan sehat wal’afiat meskipun rada kusem dikit. I love you geber-geber deh buku, aku kangen kamu banget tauuuuu. Aku khawatir banget kamu beneran ilang.. aku gamau lagi lalai kayak sebelumnya.. makasih banget udah mau balik.. setelah beberapa minggu engga ada kabar..

Sekarang, tugas masih nunggu banyak. Dengan buku lama yang I love you geber-geber, Insya Allah deh mau tambah rajin nulisnya. Mau lebih baik pokoknyaaaaa~

Makasih banget ke semua pihak yang udah aku repotin atas hilangnya buku ini.. Dari mulai temen-temen kelas sama kamar aku yang harus liat aku uring-uringan.. adik-adik kelas yang sekamar sama aku yang harus tahan kesel karena aku cuekin.. partner kerja aku yang udah mau minjemin buku yang gak kalah lusuhnya.. *eh buat atasan aku yang udah kecewa berat karena aku yang kerja kurang semangat.. rekan kerja aku yang lain yang harus nerima interogasi juga.. Dan lain-lain..

Makasih banget kalian mau ngertiin aku sampe akhirnya buku ini ketemu lagi~

No comments:

Post a Comment

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES