Sunday, August 3, 2014

Jatinangor

Aku sempet tinggat di Jatinangor selama tiga tahun. Kebetulan juga Jatinangor nggak jauh dari rumah. Aku menghabiskan masa SMP di sana. Kalau dipikir-pikir, nggak ada masa spesial selama aku di Jatinangor. Sekolahku biasa aja, organisasi biasa aja kayak di sekolah lain. Pertemanan biasa aja.

Setelah lulus dan merasakan tempat lain, suasana lain dan teman lain, rasanya ada satu hal yang aku punya di Jatinangor. Temen-temen SMP yang selalu ngumpul. Oranglain sih ya biasanya kalau udah lulus dan reunian, suka foto bareng dan sebagainya, entah itu buat dijadiin kenangan atau buat pamer bahwa mereka punya temen yg masih longlast counting, kalau kita enggak. Sehabis lulus SMP pun kalau liburan rasanya gampang banget ketemu, bahkan bisa setiap hari main. Udah lulus SMA ini, meskipun baru sekali ketemu lagi, tapi tetep.

Aku tetep jadi yang paling muda, paling sembrono, paling gak tau malu kalau ketawa, paling ceroboh.

Yang lain juga gak berubah. Apalagi badannya. Aku bingung, apa cuma komplotan kita doang yang gak berubah sama sekali?

Porsi makan juga gak berubah.

Jalan-jalan tanpa arah juga gak berubah.

Dulu aku masih inget waktu lulus SMP banget, kita pernah ngumpul dan sama-sama gak punya duit semua, tapi pengen jajan. Berhubung Jatinangor itu daerah kampus dan jajanannya banyak (meskipun belum banyak banget kayak sekarang), kita akhirnya jalan sepanjang jatinangor dari IPDN sampai Unpad gerbang timur, sampe akhirnya berujung minum es campur di deket belokan ikopin. Nggak penting-penting amat, kita cuma jalan bareng-bareng, cari mesjid buat solat dzuhur (yang akhirnya nemu di salah satu gang yang sampai sekarang aku lupa gang nya) dan berujung ke sana. Banyak hal yang terjadi, memang.

Beberapa hal memang udah berubah. Nggak ada yang gak berubah kecuali perubahan itu sendiri.

Kemarin, dengan keadaan perut yang sama dan kantong yang beda. Kemarin kita kumpul dan akhirnya kelaparan. Instead of jalan jalan sepanjang nangor dan gatau mau kemana lagi, kita ke satu tempat yang cukup mahsyur di daerah sana. Che.co, kafe dan resto.

Terakhir kali aku kesana memang udah lama banget, sekitar 5 tahun yang lalu. aku juga tau sih, Che.co ini udah beberapa lama diperbarui. Kalau misalkan pulang dari Jatos kan kelewat, jadi aku cuma liat sekilas. Dulu interiornya identik ke merah-hitam. Nggak begitu cozy, cuman nyaman buat ngobrol aja.

Dan sekarang, tempatnya udah beda banget. Udah lebih cozy dengan desain yang lucu. Siapa sih yang menyangka kalau rumput sintetis yang ada di lapang futsal bisa menarik kalau dijadiin hiasan dinding? Menu yang dutulis di blackboard dengan unik pun jadi menarik banget, ditambah lampu yang movable.

Kayaknya kalau kesini sama pacar, rame ngobrolin tentang kafenya xD

Dan juga, ya ampun Che.co ini rajin banget. Kafe aja pake TV langganan, kemarin aja nyetel starworld, pas banget acara yang aku suka. Juga musiknya ngikutin banget kesukaan remaja jaman sekarang. Ada live music, tapi saat ini masih dalam pencarian buat homeband nya.

Oh ya, kalau mau ikutan jadi Homeband buat Che.co cafe ini bisa ikutan, audisinya masih dibuka. Info lebih lanjut buka aja ya twitternya Che.co di www.twitter.com/CheCoCafeResto dan jadilah artis Jatinangor!

6 comments:

  1. jatinangor rame gitu karena ada kampus kali ya? di ipb sini kayaknya masih kurang banyak kafe keren hahahhaha ada beberapa tapi rata2 bukan tempat yg bisa dipake nongkrong lama2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jatinangor kan numpuk kampus semua, mana anak anaknya dari berbagai macam kalangan, jadi banyak tempat ngegaul gitu.
      Kalau IPB itu setau aku daerahnya lebih ke agamis jadi mungkin yg mau ngegaul pun jarang xD

      Delete
    2. IPB agamis, Unpad hedonis.
      Che.co mah kafe spesialis awal bulan dan kalau ada yg traktir ulang tahun.

      Delete
  2. che.co !!!! pengen kesana belom sempet sempet ih wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo coba dong cobaaa enak enak kok makanannya xD

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES