Monday, December 22, 2014

Angkutan

Seumur hidup saya, saya termasuk orang yang sering menggunakan angkutan umum sehari-hari, meskipun hidup saya di Bandung cuma sebatas KRL Cimekar - Padalarang, angkot Majalaya - Gedebage, angkot Cicaheum - Cileunyi, angkot Cicadas - Cibiru, angkot Riung Bandung - Dago, angkot Margahayu - Ledeng, Cicaheum - Ciroyom  (oke, yang tiga terakhir mah kadang kadang aja) plus Bus Damri Cibiru - Kebon Kelapa, Jatinangor - Dipatiukur, dan Kotabaru - Alun alun.

Selebihnya, kalo nggak dianter/jemput pacar, pasti sama kakak atau temen atau ayah. Saya sendiri juga memilih naik angkutan umum buat jalan sehari-hari aja. Kalo main sama temen juga, pake angkutan umum. Bahkan sama pacar, nggak selalu dianter/jemput. Kadang saya naik bus dulu ke tempat yang agak di kota (maklum rumah desa banget) baru deh pergi ke tujuan.

Selama ini juga saya suka perhatiin, rata-rata yang naik angkutan umum itu cuman ya kalangan menengah ke bawah aja. Perempuan dan anak-anak, khususnya. Kalau laki-laki yang nggak pake seragam itu jarang kelihatan di angkot. Kebanyakan ya, pada bawa kendaraan pribadi. Saya juga dulu sebagai pengguna angkutan umum yang (hampir selalu) jarak dekat saja, jadi penasaran kenapa orang-orang lebih memilih punya kendaraan pribadi dibanding naik angkutan umum, khususnya angkot. Akhirnya setelah beberapa bulan mikirin ini, mungkin beberapa alasan ini diantaranya.

1. Rute angkutan umum tidak memuaskan.
Rute angkot yang lurus-lurus aja seperti Cicadas-Cibiru mungkin nggak merugikan, yang kadang memusingkan itu rute angkot yang bermula dari Cicaheum. Saya ambil contoh satu, Cicaheum-Ciroyom. Meskipun saya sendiri baru pernah naik angkot ini sampai Cihampelas, seenggaknya saya denger pendapat orang lain.  Rute angkot Cicaheum Ciroyom:

Semoga yang lihat ga ikutan siwer kayak yang ngedit
Keterangan:
1. Cicaheum
2. Jl. Surapati
3. Jl. Dipatiukur
4. Jl. Cihampelas
5. Jl. DR. Junjunan
6. Ciroyom

Buat sebagian orang yang bener-bener pengen langsung berangkat dari Cicaheum ke Ciroyom, jelas lah ini wasting time banget. Tapi kelebihannya adalah, rute angkot ini melalui banyak tempat ramai, kayak Jl. Dipatiukur yang ramai sama mahasiswa dan jajanan, dan jalan Cihampelas yang extraordinary banget isinya. Buat orang yang pengen jalan-jalan beneran nelusurin jalan rame, okelah. Ya asal mau bayarnya aja, soalnya angkot Bandung mah sesuai jarak. (Gak kayak di Tasik, enak banget 2.000 kemana mana [sebelum BBM naik])

Bukan cuma angkot sebenernya yang kurang enak rutenya, tapi kalau menurut saya kereta juga, duh sedih banget. Rute nya lurus doang dari Padalarang sampe Cicalengka, nggak ada belok-beloknya ke arah utara :')

Da aku mah ga sempurna
Ya, maafkan da saya mah ngga bisa sempurna, kurang lebih gitu deh peta rute kereta api lokal Bandung. Ya kalo misalkan mau liat di stasiun pun, peta nya bakal sepeti itu dalam versi lebih rapihan saja. Memang nggak literally lurus, but seriously? Ngga ada rute ke tempat chillin macam Dago dan Lembang?

Saya pribadi sih lebih suka naik kereta kalau rute nya available kemana mana macam di Jepang nun jauh di sana..

Sumber
Ya doakan saja proyek-proyekan para pemimpin kita untuk memfasilitasi angkutan umum dengan rute yang lebih nyaman akan berhasil. Btw saya mah semangat banget denger proyek monorel Leuwi Panjang - Dago. Penasaran!! Pengen cepet cepet tahunan lagi ahahaha

Tapi aneh juga sih, meskipun rute angkot udah muter muter, ada aja tempat asik yang ngga kelewatin angkot.

2. Penuh = Rebutan, Kosong = Ngetem
Ngetem = nungguin penumpang yang kira kira waktunya bisa habis 20 menit diem di satu tempat doang, macem depan komplek rumah gitu.

Foto kiriman Safira Nisa (@shaacchan) pada


 Nah, kalo rebutan ya macem gini. Sampai kehabisan bus segala dan akhirnya nggak jadi pulang pas Idul Adha tahun kemarin. Post tentang bus Budimin ini saya hapus soalnya ada teteh-teteh yang sewot banget ngga tau kenapa. Mungkin buat yang pernah baca, komentar dan 'terlibat' sama kejadiannya masih inget, ya :p

Ceritanya hari itu saya nunggu sampe 5 jam. Dari jam sebelas siang sampe jam setengah lima sore. Pulang dari sekolah (iya, sekolahnya jauh pisan da asrama) langsung ke pool bus, kirain bakal lega hatiku karena aku mau pulang duluan. Eh, ternyata orang-orang kenyang mudik juga pada pengen balik. Saya pergi sendiri bawa ransel sama tas jinjing gede, sendirian lagi. Sedih banget emang, teganya yang ninggalin.. Sampai akhirnya saya udah bete banget dan positif ga akan dapet bis sampe larut malam, yowes telfon teman dan numpang hidup seharian :'

Besoknya saya berhasil pulang jam 10 pagi, masih berdesakan dan duduk lesehan di lantai bus, bukan di kursinya. Ada positifnya juga, meminimalisir tukang dagang da hoream hese jalan.

Lain cerita sama yang suka ngetem.
Ngetem, kalo kita ngejar waktu, nggak banget deh. Berangkat sekolah jam 6 dari rumah, jam 6.20 masih di angkot gara gara supirnya pengen angkotnya penuh. Kalau turun lagi, kang angkotnya marah marah. 'YEUU NENG BENTAR LAGI GE BERANGKAT.' Atau, kalau angkotnya Cadas Cibiru ngomelnya pake bahasa Batak... Sampe ga hafal.

Kalo kita, ngelewatin angkot yang lagi ngetem dan malah cari angkot lain, dijamin kang angkot belakangnya mencaci sampe akhirnya Kang angkot depannya nurunin beberapa penumpang, disuruh ke angkot belakang. Lucu emang, sampe segitunya.

Buat masalah ngetem pertama, saya punya solusi. Naik angkotnya jangan sendiri tapi rame-rame biar penuh. Dan jangan bawa yang gendut karena mang angkot ngga suka kalau penumpangnya berkurang, kecuali kalo yang gendut bayar dua kali lipat. (kenyataan, bukan rasis:'))

Dan, ngetem itu bisa jadi bikin macet jalanan, apalagi kalau jalannya versi slim fit gitu.

Jl. Tagog Padalarang, moto sambil tisoledat jadi agak burem


Di depan angkot nya mah kayak yang ngga macet sama sekali, eh tau tau di belakangnya mah pada ngebunyiin klakson da sebel ini angkot kenapa ga maju-maju, tau jalan leutik, yang lewat banyak banget, bikin sore sore aja kezel padahal lagi menikmati harum sate pinggir jalan.. Mood breaker pisan lah pokoknya mah :(

3. Naik-turunin penumpang di mana aja.
Namanya angkutan umum, yang pake nya umum, yang kebutuhannya beda beda banget. Turun di sini lah, di sana lah.. Kadang suka gini loh. Kita mau turun di depan kampus yang jaraknya 20m lagi. Tapi udah ada yang bilang 'kiri' duluan da mau turun deket halte bus yang pas banget ada di depannya. Da angger we embung turun bareng, hayangna turun depan kampus banget. Jadilah angkot teh sedikit-sedikit berhenti, sedikit-sedikit maju. (Pengalaman pribadi, emang)

Saking seringnya berhenti-berhentian, sampe ada angkot yang;

Foto nya nyolong dari home line Teh Duta Angkot, @zkyriz_
Artinya: 'Maaf, motor jangan nyalip di kiri takut mati.'
Serem banget emang :(

Nggak cuma angkot sebenernya, bus Primajessy dan bus Si Do'I juga suka naik turunin penumpang di mana aja, terlebih di jalan tol. Sampe pengen nangis liatnya bus bus ngebut begitu tiba tiba minggir apa ngga takut tabrak beruntun ya :(
Kalo kereta mah, ya mana bisa. Kecuali penumpangnya we gelo 😂😂

4. Penumpangnya suka berbuat seenaknya
Kalau di angkot udah pengen nangis sama bapak bapak yang, ngerokok seenak dewek dan dikodein masih aja nggak peka. Huh. Mendingan kalo bapaknya baik, ditegur dimatiin. Mendingan kalo bapaknya humoris, ditegur dimatiin dan bercanda bilang, 'Oh iya lupa perasaan teh masih di rumah.' Ini kalo bapaknya dikasihtau malah nyolot... Yaela pak, yang salah siapa, yang nyolot siapa..

Apalagi ini, sumpah baru google abis beres nulis kaget banget deh

Juga sama yang buang sampah sembarangan. Gak tau kenapa sih dari dulu saya mah sedih banget kalo liat yang buang sampah sembarangan teh. Kalo temen saya yang gitu mah suka saya cubit, tegur. Kalo temen deket saya yang kayak gitu, saya teunggeul. Kalo pacar saya yang gitu mah.. ah komo deui. Tapi kalo keluarga yang kayak gitu, susah banget negurnya. (ironis) (butuh tips)

5. Jalan jalan banyakan, bawa anak (-anak) banyak.
Ribet banget kalo kudu naik angkutan umum lagi jalan-jalan bareng, mendingan macem sewa mobil gitu kan biar fleksibel, bisa kemana aja tanpa harus lewat rute yang tidak diinginkan. Apalagi kalo bawa anak-anak. Anak-anak itu bawaannya gatel. Ada yang gatel pengen ngomentarin segala hal, ada yang gatel pengen mainin hal yang baru diliat, ada yang gatel penasaran sama orang lain. Ada aja resikonya, jatohnya malah ga enak sama orang lain. Belum lagi resiko nggak kebawa, kegencet orang.. ada aja deh. Makanya lebih pilih angkutan pribadi deh, daripada naik angkot apalagi kalau anak-anaknya kecil kecil macem begini:

Anak siapa cik

Yang gendut gausah gede, ngabisin tempat

So guys, ini lima alasan kenapa orang males naik angkutan umum, yang cuma lima alasan aja tulisannya bisa panjang banget. Anaknya suka ngomong sih, jadi maapin yha.

Selamat liburan, choose your transportation wisely :p

No comments:

Post a Comment

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES