Wednesday, April 13, 2016

Sendirian

Aku adalah that type of person, yang nggak punya 'geng' khusus buat kemana-mana.

Dari SD, SMP, SMA.. Kalau dilihat, orang lain tuh selalu punya temen yang itu-itu terus, longlast, gak ganti-ganti. Kemana-mana bareng, bahkan sampe sekarang masih aja bareng terus.

Aku, naik kelas aja.. udah berasa ngulang pertemanan dari 0 lagi.
Setiap tahun, ganti kelas, aku selalu punya 'temen deket' yang berbeda. Tergantung duduk sama siapa, sekelompok tugas sama siapa, dan diajakin jajan sama siapa.

Akhirnya, aku nggak punya 'temen deket' yang tetap; dari dulu sampai sekarang. Aku nggak ngerasa punya something like BFF, yang kayaknya hampir semua cewek punya. Curhat dari a-z sama BFF-nya itu. Ikut event dan ngelakuin kegiatan bareng BFF-nya.

Meskipun sekarang aku punya beberapa temen deket.. Aku nggak selalu bisa cerita a-z sama temen deketku. Aku cerita tentang blogging.. Mereka bahkan nggak tau apa pentingnya pageview. Tentang Beauty.. bahkan mereka nggak tau urutan cleansing yang bener. Ngomongin youtube.. Ya pada taunya acara gosip artis di tv aja. Aku ragu bahkan ada yang pernah denger nama Michelle Phan, padahal aku nonton setiap videonya aja bisa sampe sepuluh kali.

Aku merasa sendirian, nggak punya temen yang bisa sharing senggaknya 85% dari apa yang aku mau ceritain. Jujur, aku iri sama group of girls, yang selalu rame kalo lagi bareng. I don't belong to any.

And maybe that's why I blog and rambling on my social medias.

Terkadang, aku ngerasa beruntung juga nggak 'terjebak' sama temen yang itu-itu aja. Yang aku liat, kalo temenannya ngga berkembang; mainnya sama dia lagi, nongkrong sama dia lagi, nonton sama dia lagi dan ngga explore hal baru, kehidupan mereka bergerak lambat banget. Tetep di zona nyaman, nggak kemana-mana. Nggak ada yang berubah, kecuali ganti status dan tambah usia.

Padahal keajaiban muncul ketika kita keluar di zona nyaman, kan.

Aku mungkin nggak punya pertemanan yang jadi zona nyaman-ku. Mungkin zona nyaman-ku.. Sendirian.


Aku ngerasa lebih bebas kalau bergerak sendirian. Nggak perlu ngerasa gak enak kalo ga bisa nongkrong bareng temen. Gak perlu pusing mikirin gift ketika temen ulang tahun atau idul fitri. Nggak perlu bales chat cepet-cepet, karena yang cerita pun nggak ada.

Basically, aku ngerasa pertemanan itu butuh effort dan pengorbanan. Di kasus temen lama-ku yang hidupnya terlihat konstan, mungkin itu pengorbanan yang harus mereka lakukan. Ngga berkembang jauh-jauh supaya masih bisa nyambung kalau ketemu.

Dan aku, masih nggak tau harus memberikan effort untuk berteman ini ke siapa, dalam bentuk apa. Aku pengen coba keluar dari zona nyaman-ku yang sendirian; who knows keajaiban happens when I have BFF. But still, the future is not mine to see.

Pertemanan itu memang bukan tentang mencari, tapi membangun. But why bother build something for someone kalau someone-nya nggak mau membantu building together?
Guess I'll be alone sampai menemukan teman yang mau diajak grow together. 

16 comments:

  1. Berteman itu emang mudah kak tpi mencari teman yang tulus itu yg susah hhe

    Mampir sini ya kak http://lisaramynti.blogspot.co.id/2016/04/ku-jaga-hatiku-untukmu-yang-halal.html?m=1

    ReplyDelete
  2. mau ngomongin blogging, apa daya mereka pun nggak ngerti pentingnya pageview haha.. berarti pertemanan itu terjalin karna ada kecocokan ya.

    aku juga saf enak kemana mana ngapa ngapain sendirian. easier aja. lagian juga kalo pengen curhat, akunya suka males cerita wkwk. but having one two good friends won't hurt. tapi tetep enakan sendirian haha.

    ReplyDelete
  3. Safira kayaknya kita samaan deh :') aku juga ngerasa gitu merasa sendirian terasa banget kalau udah di rumah (kamar) suka mikir-mikir selama ini aku nggak bener-bener punya temen kemana-mana juga sering sendiri tapi sendiri itu tenang sih jauh dari hal-hal gosip haha.

    ReplyDelete
  4. me too, tapi seenggaknya saya punya 3 temen deket yang emang bisa dipercayai, dan ngga semua punya pemikiran atau ketertarikan yang sama. nah, hal itu sih yang justru bikin pertemanan jadi menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan.. Cara maintaining pertemanan itu gimana sih? Skill social ku kayaknya minus banget x')

      Delete
  5. Wah aku dulu juga begitu, sampai pada akhirnya aku ngerasa kok hidup ku kayak ada yang kurang.
    Bertemen sama itu itu aja bukan berarti pertemanannya gak berkembang kok, aku kurang setuju sama statement itu.. Justru berteman dengan temen yang itu itu aja dan banyak temen yang lainnya itu yang bisa ngebuat aku betah di jakarta.
    Hope you'll not be the one who have an own wold ! <3
    Cheers. salam kenal. Sini temenan sama aku, hehee.

    ReplyDelete
  6. Aku punya sahabat saat SMA, masih dekat sampai sekarang walaupun atur ketemuannya agak susah karena sibuk masing-masing. Tapi seiring bertambahnya umur, aku makin terbuka sama hal-hal baru sekaligus makin tertutup mengenai diri sendiri. Jadinya, teman dekat yang itu-itu aja tapi networking makin luas. Hehehe. Semua ada prosesnya, dinikmati aja. Waspada sedikit, enggak apa. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya aku ngeliat temen yang itu itu dan gitu gitu aja tuh temen SMP ku gitu. Jadi setiap aku liat mereka kayak yaudah, mereka yang aku kenal, mereka di SMP. Beda sih sama ya yg punya temen lama juga tapi bisa berkembang kayak kak Aprie sama kak Laili di atas, bisa bikin batas buat diri sendiri sekaligus maintain friendship. Jujur ih aku ga bisa bangetttt :')

      Delete
    2. Nah semangaat itu harus di latih. Karna jangan sampai kita terlalu asik dengan kesendirian. Ini baca post ini berasa liat aku yang dulu dulu. Iya dulu pas smp temenan sama siapa aja, sampai akhirnya kenal internet dan ngerasa
      "ah mereka apaan sih enggak nyambung"

      Lama lama kok aku pilih pilih teman.
      Kebiasaan pilih pilih teman, alias hanya berteman sama yang nyambung ini berlanjut sampe aku SMA.
      Dan di SMA kelas 1 2 tmenan sama yg itu itu aja.

      Dan ya..
      Hidupku hambar.
      Ketika ada masalah sama temen yang itu itu aja. Mampus hidup berasa gapunya temen HAHAHA.

      Jadi temanan sama banyak orang itu perlu, yaa ga perlu deket deket intens intens lah ya awalnya. Tapi kebutuhan untuk berteman jangka panjang itu akan tumbuh dengan sendirinya lama kelamaan. Percayalaah <3

      Delete
  7. sama, mbak, zona nyamanku pun sendiri, entah kenapa, dari lahir kali ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada yaaa yang aktiiif banget di internet, tapi ga suka keramaian. sayang sayang keaktifan nya kalau ngga di bikin kenyataan di dunia nyata :D

      tapi ya balik lagi ke kenyamanan masing masing. memang sifat macam macam berbeda sih ya mas.. ada yang nyaman sendiri, ada yang nyaman di keramaian.

      Delete
  8. Pada akhirnya teman terbaik kita adalah pasangan kita jika sudah menikah yang mau tumbuh bersama kita :)

    ReplyDelete
  9. Aku sendiri mau cerita ginian di blog tapi gatau pake sudut pandang. Then you got my point :') Ah, ternyata nggak cuma aku ya.

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES