Sunday, April 20, 2014

Do the Fun: Craziest Moment

Hai! Setelah sekian lama nggak update blog karena sibuk-sibuknya ujian (padahal ujiannya aja ngga bener) aku sekarang mau post tentang kegiatan.. Liburan kemaren setelah UN. Yang tau lah UN tahun ini sesusah apa. Mau dibandingin sama sudoku sejuta juga kayaknya masih lebih susah UN tahun ini. Ga percaya? Cari aja dih di sosmed semua ini mengkonflikan UN. Ya apapun lah yang penting kita liburan. Bay. Bay.

Aku, dari dulu udah nunggu-nunggu banget momen di mana temen-temen SMA aku bisa main ke Bandung bareng aku. Sekolah aku kan di Tasik tjoy. Nah, pas UN kemarin, ada temen aku yang iseng ajakin ke dufan. Aku ketawa aja sih, ayok aja. Lagian udah punya Annual Pass ini. Kalian tinggal bikin. Aku nggak nyangka kesempatan mereka main sama aku ini datang di saat-saat terakhir,  dimana kita galau-galaunya bakal lulus atau malah (Na'udzubillah) ngambil paket C. ;;-;;

Oh ya, tau Annual Pass kan?


Nah, Annual Pass yang cuman sampe 31 Maret itu sekarang diperpanjang jadi sampai bulan Mei. Harganya cuma naik Rp10.000, jadi Rp260.000. Kita pergi hari Jum'at, dimana itu adalah hari libur. Kalau beli tiket regular harganya Rp250.000, jadi mending beli Annual Pass aja sekalian kan. Siapa tau nanti udah lulus UN, keterima SNMPTN, libur 3 bulan jadi nganggur. Mendingan main ke dufan juga, serasa Dufan milik kita aja, bisa main ke sana kapan aja. #IniDufanKami Bro!

Jadi, hari itu, kita berangkat bersembilan naik mobil. Mobil Xenia, mana bawa yang gendut tiga. Duh, udah was-was enggak cukup sih, tapi apa boleh buat. Lagian Padalarang-Jakarta gak jauh-jauh amat. Apalagi kalau kakakku yang nyetir, supir truk beras gitu mah udah biasa bawa muatan berat sih. Yaudah, kita tenang-tenang saja.

Dan formasi bersembilan itu adalah: Bang Indra (Kakak, Supir), Kak Zaeni (Kakak), Tasya (Adik sepupu), Eja (Pacar... ._.), Nanda (Temen SMA), Diana (Temen SMA), Rachmi (Temen SMA), Tiwi (Temen SMA) dan aku.

Bang Indra, Caca dan Kak Zaeni udah punya Annual Pass. Karena aku adalah pusat dari perkumpulan orang-orang ini.. Aku yang bertanggungjawab buat ngantri bikinin lima anak sisanya Annual Pass. Ngantri panjang sih, tapi adem adem aja abisnya ada temen ngobrol pas ngantri :p

Dan... Ternyata abis beli tiket, gate masuk dufannya penuh juga tjoy. Ah, tanggal merah sih. Kayaknya dia kebocoran terus merah =-=



Depan ke belakang: Rachmi, Diana, Tiwi, Nanda.. Bapak-bapaknya gatau ._.
Bang Indra, Kak Zaeni dan Caca udah masuk duluan ke dalem, ngelewatin gate. Sedangkan kita berenam duduk dulu di bawah pohon, buat ngisi formulir annual pass, biar ga ribet kalo nanti. Kalo kata orang sunda mah biar nyalse.

Wahana pertama yang kita naikin, aku udah tebak sih kalo sama Bang Indra. Pasti Halilintar. Dia mah udah beda mentalnya, yang begitu disebut pemanasan. Yang lain sih bingung.. 'Bang, kok pemanasan Halilintar?' Dan Bang Indra mungkin bakal jawab 'Biar langsung mendidih', gitu.

Di wahana ini, jujur sebelum naik sih deg-degan, padahal baru sebulan yang lalu juga ke sana. Tapi ternyata begitu naik.. Ngga serem-serem amat. Asyik aja liatin pacar di sebelah yang teriak-teriak lucu. Minta dijejelin waffle. Yang kerasa itu cuman pas turun, agak pusing. Ya mungkin badannya kaget pemanasan beneran langsung dibikin mendidih.

Dari sana, kita berburu wahana yang nggak ngantri. Males banget buat ngantri, soalnya. Kita bingung mau ke mana. 4D nya masih Happy Feet, gak seru. Di 4D Happy Feet, sudut pandangnya bikin kita jadi orang ketiga, ngeliatin si pinguinnya aja dia kemana mana. Kurang seru. Kalau kata aku sih lebih seru ya kalau sudut pandang kita jadi orang pertama pelaku utama, di 4D.
(Kemudian keingetan di soal Bahasa Indonesia tahun ini NGGAK ADA soal macem itu. Nanyain sudut pandang. Ah sudahlah.)

Akhirnya, kita memutuskan buat naik ontang-anting. Sebenernya Kak Zaeni ini nggak tahan pusing, dari kecilnya juga. Tapi ngga tau kenapa, mungkin karena diolok-olok or something, dia jadi mau ikut naik ontang-anting juga. Kalo aku sih, suka banget naik ontang-anting, soalnya aku suka banget kena angin. Meskipun kadang ngga kuat angin sampe masuk angin... Sudahlah ._.

Kerudung Coklat: Caca, Baju Hitam: Kak Zaeni


Dek, mamahnya mana dek?

Paling kanan: Bang Indra
Liat aja sih, muka Kak Zaeni itu sebenernya udah muka-muka ketakutan tapi pengen naik gimana gitu. Ah kalau aku sih tenang-tenang aja. Asalnya mau fotoin pas lagi muter wahananya, tapi ga jadi. Karena di rombongan yang naik sebelum kita.. Ada yang pake sendal trus kelempar. Belagu sih sendalnya dipake ._. Apalagi kalo pegang kamera, yakali da kamera aku teh bisa nempel di tangan. Akhirnya aku cuman menikmati wahana ini sambil ketawa ketawa dan ngeliat pemandangan seger di kursi sebelah.

Udah naik ontang-anting.. Pada milih yang ekstrim-ekstrim lagi masa. Kicir-kicir..
Kayaknya dari sana, Kak Zaeni ini udah mulai berani. Dia mau ikut juga naik kicir-kicir. Kalo aku sih seumur hidup ngga penah... takut ._. Bayangin aja kalau kamu duduk di kursi, terus diputer-puter macem baling-baling kipas angin. Saya bukan plastik mbak operator, jangan permainkan saya :(


Dan, di kicir-kicir ini ada the craziest moment I've ever seen selama aku maen ke dufan...



Abis dari kicir-kicir, mereka pilih tornado. Ah, apalagi ini. Jelas gaakan ikut.. Males banget deh. Masih mendingan yang badannya agak besar, jok sama pengamannya pas. Lah kalau yang badannya tipis sih kalo miring ke kiri ikut kebawa, maju ke depan ikut ke bawa, mundur ikut kebawa.. Pokoknya berasa di-mix pake blender kali ah. Aku belum pernah naik wahana ini juga seumur hidup dan kayaknya gaakan mau. Sebelum berat badan naik. Ya gitu, doain aja deh.

Di Tornado ini, mereka naik seat 1-20 (cmiiw), yang membelakangi penonton dan menghadap ke Bianglala dan danau. Aku liat dari jauh aja, membedakan mereka cuma dari kaki. Eja sih yang pake sepatu, jadi paling keliatan. Sisanya berarti di sekitar Eja, gitu. Cuma aku sama Diana yang ga ikut naik, kita merasa badan tipis, daripada ga bisa naik wahana lain seharian mendingan duduk dan lihat mereka.. Dan ngetawain mereka. Apalagi Rachmi yang duduk di antara Eja dan Nanda, dia udah takut kayaknya sampe nyantelin kakinya ke kaki Eja dan Nanda. Kita ketawa-ketawa aja sih liatnya.

Dari Tornado, masih dengan teguhnya Bang Indra ngajakin naik wahana Hysteria. Wahana favorit aku sih, aku paling suka ngeliat ke laut lepas, laut dan langit biru bagai tak bertepi~ (nyanyi Managu). Meskipun harus dikagetin, tapi asyik, kena angin yang besar, ada di posisi tinggi. Perpaduan laut, ketinggian dan angin, semua yang aku suka. (Dan sayangnya Eja ga ikutan naik Hysteria... xD). Yang Naik Hysteria cuma Aku, Rachmi, Diana, Tiwi, Caca dan Bang Indra. Caca abis turun dari Hysteria biasa, dia pusing. Aku sama Diana sih karena sebelumnya gak naik Tornado ya baik baik saja. Tiwi sama Rachmi... Gatau deh.

Yang mejik cuma Bang Indra.. Tetep dengan muka datar dan bahagia tanpa dosa, dia ngajak naik kora-kora. Yang ternyata antriannya penuh. Well then, kita pindah aja deh, jadi ke arung jeram. Wuih, gimana ya naik arung jeram ini. Bawa Eja.. pasti basah. Dia berat, posibilitas keombang-abing-nya pasti lebih gede daripada biasanya. Yang penting jangan taro Eja-Tiwi-Rachmi sebrangan sama Diana-Aku-Nanda. Yang ada nanti perahunya kejungkir :(

Dan bener aja, di wahana arung jeram ini Eja paling basah, sama Diana yang duduk di samping kiri Eja, di kanan Nanda. Kalau aku sih aman, aku duduk di kanan Eja dan di Kiri Tiwi. Kan seimbang, ngga berat sebelah.

Belum mandi ya mz?
Nah, abis dari situ, aku, Eja, Diana, Rachmi sama Kak Zaeni pilih buat babasahan lagi, naik niagara-gara. Aku di situ udah punya niat jail. Pegang botol aqua, udah niat ngebanjur siapapun yang duduk di depan aku. Aku mau duduk di paling belakang. Dan sialnya, Eja duduk di depan aku. Udah was-was sih feeling gaenak, kayaknya  bakal disiksa sama dia. Dan ternyata bener. Aku siram dia pake air yang aku kumpulin di botol bekas minum, dan pas niagara meluncur, dia berdiri dan tubuhnya (gara-gara refleks) jadi nyiksa aku banget, didempet badan dia sama jok belakang... Gimana gak sakit dada..

Dan ternyata ada yang lebih sial daripada posisi itu... FOTONYA. FOTONYA....
ga usah dibahas deh.

Tapi kalo nggak begini, ngga akan jadi the craziest moment ever dong. Serius Ja, aku gak marah sih disiksa kamu tapi kamu hati hati ya xD

Abis dari Niagara itu, kita udah mulai pada kelaparan, padahal di jalan tadi ngemil cukup banyak banget. Kita bingung mau makan ke mana, dimana-mana penuh sih. Tapi ya apa boleh buat, kita rela antri aja dah di McD. Yang paling kompatibel sama dompet dan suasana apalagi sih selain restoran fastfood di tempat permainan begini? Dan McD juga sih tempatnya crazily penuh. Hari itu aku liat sih sekeliling penuh terus, mungkin karena hari libur. Tapi penuh nya nggak sampe ngabisinn waktu buat antrian juga sih. Paling lama ngantri cuman di Hysteria, sampe pada ga sempet solat Jum'at. Iya gih marahin aja sana semuanya xD

Karena tempat McD penuh, kita jadi anak-nongkrong-bawah-pohon-gaul-dufan.


Dan as usual, Bang Indra ngga abis jailnya. Bagian aku ke wc, aku tinggalin minuman aku, pas balik dan aku minum, udah jadi racun. Udah jadi un-explain-able mixture dari teh, cola, dan susu. Kurang keren apa abangku ini? Udah tukang angkut beras, energi ga abis-abis, mixture minuman juga bisa. Barista level wese.

Dan pemirsa, perlu anda ketahui bahwa langit mulai mendung..

Iya fotonya burem, yaudah sih.
Dari situ, kita kecuali Bang Indra dan Kak Zaeni, ngantri buat kora-kora. Kurang keren apa sih abis makan langsung mau naik kora-kora? Kalo Bang Indra sama Kak Zaeni sih milih buat beli pop mie, jajan lagi. Udah ngantri di kora-kora, aku ga bisa ngapa ngapain sih. Males jalan.. Untung ada Eja hahahahaha ._./

Daaaan ketika kita naik kora-kora, aku duduk di depan Eja. Kata Eja.. 'Aku mau liat jeleknya kamu' dan yang ternyata aku lebih sering liat muka jelek dia pas teriak. Ketawain aja sih, abis lucu. Apalagi liat muka Tiwi sama Rachmi yang udah ancur ketakutan. Jadi malah aku yang ketawain mereka.. Di bawah hujan rintik-rintik. Iya, pas kita naik itu ada hujan turun. Dan pas kita turun dari wahana, hujannya mengecil. Ah coy, berarti hujannya fanservice, biar kita ngerasa di tengah badai beneran pas naik kora-kora.

Udah dari kora-kora.. Mereka naik kicir-kicir lagi dan aku ga ikutan lagi. Liatin aja sih seru..
Dan.. Udahnya kita naik poci-poci, yang ada deket Istana Boneka itu. Eh, aku seumur-umur belum pernah naik poci-poci juga, soalnya dulu waktu kecil liat Kak Zaeni naik poci-poci dia muntah, aku jadi takut. Menurut aku poci-poci ini desainnya lucu lah, udah keliatan kayak poci yang dari keramik beneran..

Ada yang cinlok ada. Terserah sih mau fokus ke orangnya atau poci-poci yg samar-samar.
Lucu deh, pokoknya kalau nggak mau pusing naik ini, kalian harus tatap wajah temen se-cangkir kalian. Karena.. Karena ngga jadi pusing. Ngobrol aja gih, pokoknya enak. .w.b

Abis dari poci-poci, kita ke ombang-ombang. Pusing-pusingan lagi di ombang-ombang. Gila, aku bener-bener ga bisa buka mata, cuman bisa berlindung di grizzly satu ini. Tau  wahananya kayak apa? Kayak piring yang mencuat di tengah dan diputer-puteri di miring-miringin. Ah. Agkat tangan saya mah.
Ada tips sih dari Diana dan Rachmi, biar ga pusing naik ombang-ombang.

SELFIE!
Dan setelahnya aku memang bener-bener ga berdaya. Yang lain lanjut ke pontang-pontang, aku, Diana, Eja, Ka Zaeni cuma duduk aja di luar. Diana asyik sama hape sendiri, Kak Zaeni asyik sama hapenya Eja, maen Cytus. Aku sama Eja.. Ya pokoknya gitu deh ._.

Ke sananya aku bener bener udah ga bisa ngapa-ngapain.. Yang aku inget cuma mereka naik kicir-kicir (lagi) dan mereka naik Kora-kora (lagi) dan selama itu aku sama Eja aja deh.

Tapi aku sempet ikut naik Niagara dan alap-alap sih pas malem. Oh iya, aku jadi keinget, pas abis dari halilintar atau darimanaaa gitu. Kita masuk ke rumah cermin, dan Eja ngeluarin suara-suara aneh dan kampretos sekali sodara sodara dan temen temenku ninggalin Eja sama aku berdua di belakang. Kurang jahat apa udah ga hafal jalan, ditinggalin, dan Eja jahat banget keluarin suara suara aneh. Sampe pengunjung lain ketakutan.. Pasti banget bakal jadi #MemorableMoment buat semuanya. Kapan lagi bisa denger suara aneh-aneh di dalam rumah kaca? Ah bawa Eja mah wahana makin seru ( 'w')b

Oh iya, kita ke Istana Boneka. Aku duduk di depan sama Eja sama Caca. Gini sih bawa anak desain ke tempat permainan, yang diperatiin desainnya aja terus. Biarlah, bermain sambil belajar :3
Seperti biasa, kita main cipratin air satu sama lain. Bang Indra, dengan tenaga abang beras dan abang basketnya cipratin air sampe depan. Eja, dengan tenaga grizzly nya dia semburkan air ke belakang. Ah, jangan bercandain air sama grizzly, dia paling expert deh.
Biasanya sih kita nyanyiin lagu istana boneka yang engga pernah ganti dan menjadi ciri khas seumur hidup bangunan itu ada, tapi kayaknya kita udah bener-bener kecapean menikmati wahana-wahana yang ada di Dufan ini. Bener-bener #NeverEndingFun, bikin tenaga terkuras sekaligus otak fresh karena banyak nemuin kesenangan di sini.

Dan di akhir, kita naik bianglala. Kurang keren apa naik bianglala 6 kali puteran? XD
Kita jadi pengunjung terakhir.
Kita cuman gak kesampean naik Ice Age, karena antreannya penuh sekali sampe ada salah satu stasiun TV swasta ngeliput. Dan, Diana, Nanda, Tiwi, (seperti biasa) Bang Indra jadi tim-nyeker-dufan. yap, nyeker di dufan.

Perhatikan di tas bang indra ada apa aja.
Sebulan yang lalu juga aku ke dufan, yang mana waktu itu Dufan lagi agak sepi. Kita berasa bener-bener memiliki Dufan. Coba bayangin naik ontang-anting berlima.. Kurang keren apa? Di dalem istana boneka, cuma berdelapan yang naik. #MemorableMoment Dufan di bulan kemaren adalah, ketika kita selesai menaiki wahana, kita banzai dan teriak 'ARIGATOU GOZAIMAS' ke mbak-mbakl/mas mas operatornya.

Ada tips dari Bang Indra. Kalau ke ke Dufan pake annual pass, jangan ganti baju. Tetep pake baju kamu yang ada di foto Annual Pass. Siapa tau nanti jari kamu berubah atau muka kamu berubah, katanya.

Udah ah capek.

OH IYA.
Di sini ada momen epic, di mana Bang Indra yang takut badut, dipeluk Badut. Berkat tenaga grizzly Eja yang gendong Bang Indra. Padahal biasanya aku sama Ka Zaeni dan Ka Willy yang tarik Bang Indra, malah kita yang ketarik. Kalo Abang Bulog sih sama Grizzly kalah. #MemorableMoment yang nggak akan pernah ada di manapun, mengingat Bang Indra ini takut banget sama badut.
Tapi fotonya di hape eja :(

Ah..
POKOKNYA MAKASIH SEMUANYAAAAAAAA, APALAGI BUAT DUFAN YANG SELALU MAU NAMPUNG ORANG ORANG ANEH MACEM KITA KITA INI :3

(Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba penulisan blog "INI DUFAN KAMI")

6 comments:

  1. keren. oke juga tulisannya.

    detailnya ampe kedalem2 nulisnya, jadi keinget saya abis UN sama rombongan dari bimbel maen.Kebetulan sama main kedufan juga :D

    "Bayangin aja kalau kamu duduk di kursi, terus diputer-puter macem baling-baling kipas angin. Saya bukan plastik mbak operator, jangan permainkan saya :( "

    ontang-anting ,aseli ga kuat naek tu wahana. ampun gw teriak2 udah pas wahananya selesai kaya abis mabok naek tu wahana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah niat amat bacanya ini panjang euy xD

      Makasiiih :3

      Ih kalo ontang anting sih enak anginnya xD

      Kapan kapan ke dufan lagi aja ( 'w')b

      Delete
  2. Teirma kasih udah mengajakku XD
    nggak pernah bisa lupain hal-hal aneh di sana, kamu, dan semunya. hahaha
    nanti kita ke sana lagi, ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sama om beruang! Kapan kapan jadi supirnya aja kamu biar mobil ga sempit xDD
      Ga boleh dilupaiiiiiin :p
      Iya, pasti. Minggu yuk xD

      Delete
  3. Rachmi WIdyapratiwiOctober 1, 2014 at 9:03 PM

    kangen masa-masa itu lah, kapan maen kesana lagi coba ? :")

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES