Thursday, September 18, 2014

Loop KePo! with Dee Lestari!!

First of all, this is about the event, and Dee. Yea. DEE.

DEE, DEWI LESTARI!

Okay well, saya emang tipe orang yang lebay banget kalau udah suka dan ngefans sama sesuatu. Kalau udah ngefans dan ketemu orangnya langsung, bawaannya pengen loncat-loncat bahagia dan ketawa ngga jelas. Deg-degan sampe keringet dingin sakit perut, pokoknya jadi bikin riweuh yang bawa. So, jangan mau deh bawa saya nonton JKT48, Demi Lovato atau Dee kalau kalian nggak siap mental.
(lagian, siapa juga yang mau ajak?)

Seminggu sebelum acara, saya dapat info dari +kancut keblenger tentang Loop KePo. Setelah ngepoin website dan berbagai macamnya, akhirnya saya registrasi buat writing class. Beruntung banget, soalnya pengisi acaranya banyak dan acaranya diadain di banyak kota. Bandung kebagian Dewi Lestari dan Raditya Dika. Duh, hari itu saya udah deg-degan banget aja, padahal acaranya masih seminggu lagi.

Singkat cerita, saya janjian dengan +Reza Kurniawan  dan adiknya, Ika di lokasi. Lokasinya di ciwalk, dikenal juga Cihampelas Walk. Saya belum pernah sekalipun ke Ciwalk pakai angkot. Pengalaman saya sejauh ini, kalau naik angkot biasanya ngetem dan macet. Akhirnya, meskipun acara mulai jam 1 siang, saya sudah pergi jam 9 pagi dari rumah. Ya memang rumahnya aja sih yang di kota Bandung coret. Resiko.

Dan, ternyata jauh dari bayangan saya, hari itu sangat lancar dan mamang angkotnya baik banget. Akhirnya, saya liat-liat aja seputar ciwalk, selain jajan, juga liat persiapan acaranya.



Melihat ini juga, mengingatkan sedikit-banyak semasa SMA yang suka jadi panitia acara. Meskipun nggak gede-gede begini, namanya panitia tetep aja ya asik asik sebel gimana. Jadi kangen SMA gitu. Ihik ihik.

Selain emang saya orangnya rajin dan tidak sombong, alasan datang duluan itu, ya karena siapa tau Mbak Dee-nya udah ada duluan di lokasi dan siapa tau bisa foto bareng atau bahkan saya ajak ngobrol. Padahal udah siapin kata-kata gitu ya, 'Mbak, ini loh Safira yang ngasihtau tentang Nusantaranger ke mbak!' tapi harapan ya tinggal harapan. Mbak Dee nya ngga dateng duluan.

Sepanjang waktu menunggu jam mulai acara dan pacar saya yang datang dengan adiknya, saya muter-muter lagi sekeliling Ciwalk luar. Asik banget deh skywalk-nya, meskipun bikin pusing kalau pertama kali lewat.

Acara pun dimulai, penonton dan peserta berdatangan. Ada pacar saya dan adiknya, kakak saya yang cuma numpang lewat, juga teman SMA saya dan temannya. Kami cuma kumpul sebentar, lalu berpisah lagi. Saya gabung sama Reza dan Ika, Kak Alwin saya biarkan sendiri. Dia memang ngga niat mau ikut kelas ini.

Dengan ngga sengaja, salah satu dari kami melihat stand Google Glass. Dan iseng-iseng coba. Wah, keren amat kan. Google glass nya belum launch di Indonesia, tapi kita udah nyobain. Makasih banget deh sama @loop_id yang udah ngadain acara begini, pake mendatangkan Google glass segala. Ngerasa beruntung banget, deh.



Kesan pertama liat Google Glass itu, 'LOH KOK KACANYA KECIL?' Padahal saya kira itu kacanya besar aja macam kacamata biasa. Emang lucu banget tapi, apalagi kalau fasih bahasa Inggris, bisa nyuruh apa aja dah bebas sama Google Glass nya. Dan ternyata, Glass ini tuh terhubung sama hape. Macam tangan kanan, atau perangkat tambahannya gitu deh. Udah coba ngambil foto  dan lihat-lihat dalamnya juga. Cuma asli deh, layarnya kecil amat. Ngga kebayang itu emang kalo yang matanya mins bisa keliatan apa gimana.

Dan juga, sensornya sensitif banget, kayaknya lebih sensitif daripada cewek pms. Gerak 5 derajat aja udah nge lock, alias ngga bisa dipake. Jadi kalau Glass nya mau diaktifkan, harus siap tegap deh jadi nggak keganggu. Oh iya, Glass yang kami coba ini terhubung ke hape mbaknya, dan hape mbaknya terhubung sama TV. Jadi, keliatan jelas gitu deh. Juga, Glass ini ngga begitu kuat panas, kayak kebanyakan device lainnya. Berhubung kita di bawah tenda dan itu jam lagi panas-panasnya (abis Dzuhuran), cuma nyobain beberapa menit dan akhirnya Glass dan TVnya nge lag. Hue. Padahal masih asyik.

Setelah itu, kami registrasi ulang buat masuk kelas Writing yang diadain di Sensa Hotel. Setelah ngasih kode registrasi yang di-email-kan panitia, akhirnya dapet tiketnya. Ketika nulis itu, ditanya asal sekolah. Lucu aja, orang lain kebanyakan dari SMA/SMK, kami ini dari Universitas. Apalagi Ika, Untirta Serang. Kayaknya bingung itu panitia ngapain ini orang niat amat jauh-jauh dari Serang.

Dapet tiket!!
Asik deh. Udah registrasi begitu, tenang deh. Akhirnya kita duduk-duduk manis lagi di tempat yang teduhan. Selama kita duduk itu, ada banyak banget orang yang lewat. Emang biasa sih, yang ngga bikin biasanya itu adalah, kostum yang mereka pake. Kayak mau cosplay, gitu. Duh. Acaranya kayak banyak banget, ngga cuma writing/video class, banyak yang tampil. Ngga cuma band doang, jadi udah macem pentas seni aja. Kreatif, jadi bikin penasaran dan ngga bosen.

Ngga lama kemudian, MCnya ngeselin, bikin deg-degan aja dan liat kiri-kanan. Udah dibilangin Mbak Dee sama Radit-nya mau naik panggung. Kita bingung ini mbak Dee dimana ini Radit dimana. Eh, tau-tau udah naik panggung aja. Bikin klenger itu liat Mbak Dee yallah cantik amat ini Ibu Suri ku udah macam fairy godmother aja. Anggun banget. Beliau pake kaos+cardigan putih, sama rok jeans. Aku pake Kaos merah dan rok jeans. Cocok ga sih? Digerek jadi bendera merah putih?


Huaaaaa aku sampe ngga bisa ngomong dan cuma bengong aja liatnya. Begitu Mbak Dee sama Radit turun dari panggung, semua perhatian tertuju ke mereka. Jalannya dikawal sama bodyguard dan cepet banget. Setelah aku sadar disenggol sama Ika, akhirnya aku motret Mbak Dee yang di depan mata lagi jalan.

MBAK, AKU MAU JADI PANITIA MBAK
Cantiknya ngga nahan banget, jalannya anggun banget, aduh udah pengen meleleh di tempat saat itu juga.

Acara writing class mulai jam 2 siang. Jam 2 itu tentu aja ngantri buat masuknya. Selama nunggu waktu, kami milih ke tempat makan yang asik dan mejanya itu kayak kandang ayam. Lucu. Meskipun ada pelayanannya yang kurang berkenan. Yang penting asik lah.

Satu jam berlalu, akhirnya kami turun dan mengikuti anak-anak yang membawa tiket warna putih. Udah macam anak bebek aja, kita baris banyak banget. Bedanya, yang lain itu pada pake seragam sekolah, banyaknya. Ya kami termasuk minoritas yang pake baju bebas. Eheu.

Baru ngantri depan tulisan aja udah deg-degan. DUH.


Setelah ngisi data, akhirnya kami bisa masuk dan dikasih air minum botolan. Lumayan sih, karena memang kami doyan minum akhirnya bisa jadi bekal.

Dan, detik itu juga, ketika kami masuk, udah ada Mbak Dee di depan ruangan, di depan mata. Suasana ruangan yang enak, lampu yang remang, datang bareng orang tersayang, ada Mbak Dee di depan mata, ah. Hari itu udah bahagia banget, rasanya udah bisa terbang dari hotel Sensa ke Jembatan Pasupati. Sayangnya saya ngga punya sayap.

Kami menunggu beberapa menit sebelum acara benar-benar mulai.

Mbak Dee, dari melihat secara langsung aja udah membuat hati bergetar, apalagi kalau beliau yang buka acara ini. Apalagi kalau melihat beliau memberikan petuah jitu di ruangan ini saat ini?


Begitu MC nya nanya,
'Gimana, ada yang deg-degan nggak nih liat Mbak Dee di depan mata?'
Beberapa detik hening, sebelum aku bilang,
"BANGET"
dan, semuanya melihat ke arahku. 
Reza sama Ika ngeselin juga, pake pura-pura ngga kenal segala.

Akhirnya, mulai deh acaranya. Mbak Dee pertamanya juga curhat dulu. Beliau juga jarang-jarang banget bisa ngisi acara coaching kayak gini, makanya ini kesempatan emas banget buat beliau, juga buat kami. Buat saling sharing dan saling mengenal. Dan, selama coaching itu, mbak Dee nyeker. Ya, nyeker. Kurang natural gimana fairy godmother ku ini.

Terlepas dengan saya yang terpesona sama gaya bicaranya Mbak Dee, banyak banget hal yang saya pelajari. Setiap penulis mungkin bisa ngasih tips yang sama. Mulai dari sekarang, jangan ragu menulis. Tapi, petuah berharga yang diberikan, beda-beda. Jujur, dibanding seminar-seminar lain yang saya ikuti, saya sangat puas ketika diberi petuah oleh Mbak Dee. Beliau memang bisa memberikan tips jitu.

Hal-hal yang dibahas ya jelas seputaran menulis. Di sini mbak Dee bercerita juga tentang pengalamannya ikut lomba menulis yang selalu gagal, dan tulisannya yang terus-terusan ditolak media. Itu adalah yang membuat Mbak Dee akhirnya hanya menulis untuk dirinya sendiri. Dia menulis apa yang dia tahu, dan dia menulis apa yang dia ingin baca.

Mbak Dee ini juga bercerita, memang semasa kecil, beliau suka sekali bercerita kepada oranglain. Tepatnya, membual. Bercerita hal yang tidak ada, tetapi pada kenyataannya orang lain percaya dengan ceritanya. Sebelum tidur juga beliau suka menghayal berbagai macam. Misalnya, ada karakter A yang punya teman seperti ini, seperti itu. Dengan menghayal seperti itu bahkan membuat beliau sulit tidur. Dan akhirnya, sebelum beliau gila sendiri, beliau menuangkannya ke dalam bentuk cerita.

Setelah bertahun-tahun, akhirnya beliau menjadi penulis, bahkan menjadi juri lomba menulis. Yang akhirnya membuat beliau tahu bahwa, penjurian tidak selalu objektif. Misalkan, ada sebuah majalah perempuan yang mengadakan lomba cerpen. Ada dua cerpen yang bagus sekali, tapi yang satu pengirimnya laki-laki, yang satu pengirimnya perempuan. Karena ini majalah perempuan, maka yang perempuan lah yang menang. Contoh lain. Ada sebuah perusahaan yang ngadain lomba juga. Ada banyak peserta dari berbagai daerah. Yang dari Jakarta, misalkan. Bagus-bagus semua tulisannya. Eh, ini ada satu yang dari Jambi. Nggak bagus-bagus amat. Tapi karena orang Jakarta nya udah banyak yang menangin di kategori lain, jadi yang Jambi-lah yang dipilih jadi juara utama.

"Berarti, kalau saya menang, tulisan saya nggak bagus?"
"Oh, engga juga. Semuanya memang bagus, tapi ini mungkin jadi kayak undian aja."

Menulis dari apa yang kita tahu. Menulislah karena menulis itu sendiri. Menulislah karena hanya ingin berbagi. Apalagi buat jaman sekarang, gampang banget to show yourself to the world. Mulai dari blogging, self-publishing, majalah online, portal berita online, komunitas menulis, banyak banget yang bisa dijadiin media buat kita berkembang.

Mbak Dee juga bilang, masuk sebuah komunitas itu perlu. Kita bisa mengoreksi dan mengamati hasil karya masing-masing, juga bisa tahu lebih banyak tentang segala hal. Tapi, kalau cuma ikut komunitas tanpa menulis, sama saja bohong. Kata Mbak Dee, menulis itu skill seumur hidup. Yang hanya dengan selalu melakukannya lah, kemampuan kita jadi bertambah.

Tips lain dari mbak Dee, perhatikan sekitar. Kalau mbak Dee berprinsipp bahwa, setiap benda itu punya cerita. Bayangkan benda itu bercerita kepadamu. Bahkan, beliau sampai nyontohin caranya.

"Coba liat di sini. Saya punya buku merah. Kalian ngga perlu tau ini buku isinya apa, beli di mana, harga berapa. Tapi, saya minta, ada ngga yang bisa dibuat cerita dari buku ini?"
Pertanyaan yang disambut hening. Akhirnya, Mbak Dee sendiri yang membuat contoh.
"Setahun yang lalu, seseorang memberiku buku catatan kecil berwarna merah. Warna merahnya mengingatkanku pada kerudung ibuku."

Benar saja, ajaib. Di kepala kami, sudah terbayang itu buku milik seseorang yang diberi oleh seseorang lainnya. Benar-benar ajaib. Kami merasakannya sendiri. Tapi memang, setelah dipikir-pikir, semua orang pasti mengalami hal yang sama. Kalau sesuatu punya cerita, sesuatu itu akan tampak lain di mata kita.

Cerita yang bagus, biasanya adalah cerita di mana tokoh mengalami perubahan. Coba lihat saja, tokoh itu mengalami banyak tragedi dan akhirnya menjadi sesuatu yang lain. Cerita itu tentang perubahan. Ketika kita bercerita tapi tidak ada perubahan, so what's the point?

Penulis yang hebat, adalah penulis yang bisa menyampaikan isi ceritanya sesuai dengan apa yang ada di pikirannya. Ada banyak orang yang punya banyak cerita bagus di kepalanya, tapi nggak bisa menuliskannya. Atau, bahkan ketika ditulis menjadi jauh di luar rencana. Jadinya garing, jadinya ngga bagus. Inilah, menulis itu adalah proses sepanjang masa yang tidak bisa dibeli.

Setelah semuanya beliau utarakan, dibuka sesi pertanyaan.  Dan, saya adalah orang pertama yang bertanya, saya yang paling pertama mengacungkan tangan dengan gemas.

"Mbak, gimana caranya membuat cerita itu menjadi sangat detail? Seperti Partikel, ketika saya membacanya, itu rasanya benar-benar seperti diculik, seperti apa yang di dalam buku itu benar-benar terjadi. Yang membuatnya terlihat sungguhan, apa saja yang perlu diteliti?"

Dan, jawabannya adalah.

"Caranya membuat sesuatu sangat detail adalah dengan tidak menggunakan kata sifat. Ketika mengekspresikan sesuatu, selalu hindari kata sifat. Misalnya, 'dia merasa dadanya sesak hingga air mata mengalir di pipinya. Itu kita bisa membayangkan, si tokoh itu sedang menangis, dan ada gambaran yang jelas. Beda dengan, 'Dia sedih.' Kalau begitu doang, apa yang bisa dibayangkan pembaca? Membaca itu berimajinasi, jangan mematikan haknya. Juga, ketika kalian menulisnya, kalian pun merasakannya. Ketika kalian menangis menulis sesuatu, pasti pembaca pun akan ikut menangis. begitu juga yang saya alami."

"Yang diteliti untuk membuatnya detail dan nyata, banyak. Banyak sekali sampai butuh detail yang sepele untuk membuat sesuatu itu nyata. Ya, memang 'detail yang sepele' itu lah yang membuatnya berbeda, yang membuatnya nyata. Misalnya, seperti waktu saya pergi ke Papua. Saya itu bener-bener orangnya penasaran dan aneh. Di sana ada tanah warna ungu, saya gosok-gosokin tuh tanahnya ke celana, sampai celana saya kotor. Saya pegangin terus, saking pengen tahunya apa bedanya tanah jawa sama tanah papua. Nah, di Partikel itu saya belum pernah mengunjungi satu tempat pun dari itu, kecuali London. Nah, di sinilah kita butuh narasumber."

"Hal yang selalu saya tanyakan pertamakali adalah, 'di sana udaranya seperti apa sih? Lembab atau kering? Bau bunga atau bau tanah? Anginnya kencang tidak? Suasana yang kamu rasakan bagaimana?' hal-hal kecil seperti itu. Yang justru bisa membantu kita membayangkan rasanya ada di sana, yang bisa membawa jiwa pembaca meskipun sang penulis pun belum pernah menginjaknya. Juga, tentang beberapa hal seperti di buku akar."

Kebetulan hari itu ada yang bawa novel Dee, termasuk saya. Yang paling depan, menyerahkan buku Akar nya pada mbak Dee.

"Di sini ada Bodhi yang jadi tukang tato. Di sini itu saya teliti terus gimana cara buat tato, gimana rasa ditusuk jarum, bunyi mendesing jarum nya seperti apa. Bau tintanya seperti apa, pokoknya hal-hal detail yang saya benar-benar butuhkan untuk saya tulis. Di sini juga ada yang jadi pemetik...."

saya menyambung, "Pemetik Ganja!"

"Ya, pemetik ganja. Suatu saat itu saya memang pernah bertemu dengan orang yang memakai kaus bertuliskan, 'I'm a marijuana picker'. Karena emang saya ingin tahu, ya saya tanya-tanya aja beliau. Gimana suasana kebun ganja, gimana rasanya berada di antara pohon yang sangat besar, gimana keseharian ketika menjadi pemetik ganja, apa alasannya sampai bisa jadi memetik ganja. Hal-hal kecil seperti itu."

Tentu saja, saya sangat puas. Ada beberapa petanya lagi yang jawabannya bisa saya ringkas.

Tentang memberi judul. Mbak Dee juga bercerita tentang Perahu Kertas yang asalnya berjudul Kugy dan Keenan. Tapi, dia memutuskan mengganti judulnya. Karena, katanya usahakan judul itu ringkas, padat, menaungi keseluruhan isi cerita, tapi juga bisa diucapkan dalam bahasa Indonesia yang baik. "Kalau saya tetep bikin itu novel pake Kugy dan Keenan, bisa jadi nanti orang salah nginget jadi Kugi dan Kinan. Judul yang baik itu yang bisa diingat dan meringkas seluruh buku."

Tentang menyambung dari scene satu ke scene berikutnya. Kadang kita ini suka bingung, ingin ending yang seperti sudah dibuat di kerangka, tapi dari adegan terakhir ini kok ngga nyambung? Gimana cara menyambungnya?

Mbak Dee menyebut ini, teknik menyebrang pulau. Bayangkan saja kalau kamu lagi ada di Jawa, ending kamu itu ada di Sumatra. Gimana nih biar ngga tersesat? Kalau saya ngga punya kompas, cuma berenang terus, ya pasti nyasar lah gitu, ke Kalimantan.
Tipsnya adalah, buat pulau-pulau kecil. Bikin aturan kemana kamu akan pergi, tapi jangan sampai terus-terusan diam di sana. Mbak Dee lebih suka dengan membuat pulau kecil, sembari berenang bebas, tapi tidak terlepas dengan jalur. Dengan begitu, bisa sampai ke tujuan dengan senang dan selamat.

Tentang waktu penelitian, mbak Dee juga jujur bahwa ketika sedang menulis, juga berjalan penelitian. Lebih banyak, dibanding penelitian yang dilakukan sebelum menulis. Bahkan kadang penelitian yang ssebelum menulis itu banyak yang tidak terpakai. Karena dengan mulai menulis, kita jadi tau kebutuhan kita, mana yang kita perlu dan mana yang kita tidak perlu.

Satu jam pun tidak terasa, berakhir dengan foto-foto yang didokumentasi pihak loop. Benar-benar berharga, satu jam yang paling membuat saya ingin menangis di bulan ini. Saya ucapkan terimakasih sebanyak-banyaknya untuk para panitia, pihak Loop dan Telkomsel, dan juga untuk mbak Dee, yang dengan keanggunannya yang tidak pernah memudar, memuaskan kami yang haus akan ilmu.

Keluar dari hotel menuju mushola, saya jalan loncat-loncat sesekali. Bahagia sekali!

Reza keliatan, saya setengah, Ika kelelep sama yang lain.


10 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Duh maaf banget komentarnya kehapus :'(
    Selamat menunggu yang di surabaya!

    ReplyDelete
  3. wah gila seru banget writing class
    thanks juga buat kamu jadi dapet ilmu juga nih
    hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru banget emang xD
      Iyaa sama samaaa :3
      Berbagi itu juga seru kok :3

      Delete
  4. hahahaha ika mana ikaa kelelep .wwks .. ngomong2 radit ga ikut presentasi ya.. kayanya makin seru kalau ada materi yg disampaikan radit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha lebih suka dee, sih. Jadi ngga ikut yg raditya

      Delete
  5. huaaa ngiri banget,,thanks ya udah berbagi ilmu dari mba dee :') .keep posting kakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama samaaaaa :D
      Makasih juga buat semangatnya :3

      Delete
  6. Sssssiiiiip banget. Mantaaap liputannya dek. Makasi untuk sharingnya ya.
    Salam kenal dari emak2 blogger Sby :))

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES