Friday, May 26, 2017

Gimana Rasanya Dioperasi?

Kenapa mau operasi?


Udah hampir dua tahun, hasil USG tumor payudara itu nggak aku tengok-tengok lagi. Karena aku rasa, toh nggak mengganggu ini. Biarin ajalah.

Selama itu, aku punya kesempatan buat saling share sama temen-temen cewekku. Ternyata banyak juga yang kena.

Sherry (sheemasherry.com), once embraced me to do the surgery. Sherry bilang, dokternya nasehatin buat mengangkat apa yang berlebih di tubuh. Toh disimpan juga buat apa. (By the way she's currently missing from online world. Last time I saw her post was about her pregnancy. I hope her the best, tho!)

Teh Bethary (@dubasjabar 2016), waktu itu nanya ke grup. Ada yang pernah operasi tumor payudara? Aku bilang, aku punya tapi belum pernah operasi. Jadi teh Be operasi duluan. Sehabis operasi, teh Be tetep cantik dan bisa boomerangan sambil senyum ceria. Ngeliat teh Be yang kayaknya nggak keganggu sama sekali dengan operasi itu, aku mulai ada keinginan operasi.

Tapi apalah arti motivasi dari luar, kalau motivasi dari dalamnya belum muncul. Akhirnya yang membuat aku berani operasi tahun ini adalah karena: sakit.

Akhir 2016-awal 2017 adalah masa-masa hectic hidupku.. sampai saat ini. @bandungbeautyblogger mulai terbentuk. @dubasjabar banyak acara. Jadi bagian @aboutsaeed. Acara sana-sini. Pusyiang, mak.

Hingga akhirnya di satu hari Senin, aku pergi ke kampus. Niatnya sih rapat. Tapi apa daya, satu kali ngangkat kaki, sakit di dada makin berdenyut. Nggak kuat sampe nangis, diem di tempat. Akhirnya dianterin Ijal pulang.

Seminggu kemudian, aku bulak-balik ke rumah sakit buat cari dokter yang bisa dipercaya untuk operasi dan follow up tumor ini.

Kronologi


Selasa, 23 Mei 2017.

Kalau ada award ter-ter-an di angkatan, aku bisa jamin bahwa aku bakalan dapet award tertidur. Hari Sabtu-Minggu sebelumnya kegiatan aku padat banget. Hari Minggu-Selasa itu aku selalu curi-curi tidur. Di jalan, di kosan temen, di ruang rapat, di sekre, bahkan di lorong kelas.


Hari itu juga, aku rebutan kursi dosen yang ada rodanya sama Hasby. Sepele banget, tapi gatau kenapa dari hari Senin-Selasa aku lagi males aja jalan di dalem kelas. Jadi aku kesana-kemari pake kursi dosen yang ada rodanya. HAHAHA. Penyalahgunaan.

Hari Selasa, kelasku full sampe magrib. Tapi dosenku lagi baik, beliau pengennya kelas mulai jam 16.00, biar pulangnya nggak magrib banget. Di tengah-tengah kelas, eh bundaku nelfon. Pake nomer telfon rumah. Biasanya pake whatsapp, karena sayang fee telfon.

Aku dipanggil rumah sakit, disuruh nginep di RS malem ini juga. Besok operasi. What. What?

Ok sip. Challenge accepted.

Beres kelas, aku diem aja di kampus. Beli jajanan, ngemil. Laper banget, cuy. Kalau mau operasi itu kondisi tubuh harus fit. Nggak boleh kurang darah apalagi salatri (kelaparan, wkwk).

Jarak dari kampusku ke rumah sakit lebih deket ketimbang rumahku ke rumah sakit. Jadi, ayah bundaku berangkat dari rumah, samperin aku di kampus, ke rumah sakit bareng-bareng.

Nyampe di rumah sakit, pas banget adzan magrib.

Aku dan bundaku masuk ke pendaftaran rawat inap. Kami nunggu cukup lama, ternyata cukup banyak juga dokumen yang diurus di bagian pendaftaran itu. Aku didaftarin ke dokter umum. Ke lab buat cek darah. Rontgen. Dan tentu aja, kamar rawat.

Prosesnya memang sebanyak itu. Sebelum masuk ruang rawat, aku ke tiga tempat yang berbeda.

Dokter umum. Buat memastikan kalau aku memang fit, nggak sakit apa-apa. Agak parno juga sih, karena batuk aku belum 100% sembuh. Masih ada sisa-sisa batuk dikit kalau kedinginan. But thank God, I passed.

Lab cek darah. Kalau mau cek darah, biasanya darahnya langsung diambil di lengan, kan? Kalau mau operasi nggak gitu doang. Sebelum diambil darah, perawat ngetes dulu seberapa cepat tubuh kita mengalami pendarahan. Telingaku dijepret pake alat, sampai berdarah sedikit. Lalu perawatnya bulak-balik lihat telingaku dan jarum jam. Nggak sakit sih, cuma kaget doang.

Katanya itu buat jaga-jaga seandainya kalau operasi terjadi pendarahan. Jadi bisa ditangani dengan cepat. Serem ya dengernya? Tenang. Ini belum apa-apa. Banyak yang lebih serem. MUAHAHAHAHA.

Ke ruang rontgen, rontgen dada. Sebelumnya pernah dikasihtau sama perawat, kalau mau operasi bener-bener harus steril. Seandainya ketemu penyakit (amit-amit) TBC, nggak bisa operasi. Harus sembuhin dulu penyakitnya, baru bisa operasi.

Agak deg-degan juga sih. Karena temen deketku, Ijal sama Hasby itu seneng ngerokok. Kalau ada aku pun, ya mereka cuek-cuek aja ngerokok.

Dalam hati aku mengutuk: 'Pokoknya kalau ada apa-apa di paru-paru aing mah udah pasti salah Ijal dan Hasby'. Ahahaha. Tapi alhamdulillah, gak ada apa-apa. (Sorry guys but that was what I think! HA!)


Akhirnya aku masuk ke ruangan rawat inap di kelas satu. Kasurnya ada dua, tapi yang dirawat cuma aku sendirian. Lumayan lah, leluasa.

Sebelum tidur, perawat mewanti-wanti. Operasi bakal berlangsung besok pagi (Rabu, 24 Mei 2017), jam 08.30. Aku udah nggak boleh makan dan minum dari jam 02.30. Katanya, selesai operasi juga nggak boleh mandi. Kalau mau mandi, mandi pagi yang bersih sekalian.


Sedih! Aku suka banget minum, gak enak kalau bangun tidur gak minum. Kalau mandi sih, emang aku gak hobi-hobi amat mandi. Lagian Selasa kemaren udah keramas. Aman.



08.00, mulai banyak perawat cek kondisiku. Serem. Deg-degan. Is this really happening?

08.20, aku ke ruangan operasi. Ganti baju rumah sakit pakai baju operasi. Iya yang ijo-ijo gitu kayak di film-film. FYI, ke ruangan operasi aku masih oke-oke aja. Masih jalan kaki. Turun tangga sendiri.

08.30, aku disuruh berbaring di kasur. Belum masuk ruang operasi. Beberapa perawat ngajak ngobrol, ada yang pasangin infus di tangan kiri aku. Infusnya bukan infus yang selangnya panjang. Tapi infus yang buat jadi perantara buat masukin cairan-cairan ke tubuh.

Waktu cairan pertama kali disuntik ke tubuh, itu kerasa banget. Reaksi syaraf di tubuh pun kerasa. Mereka kayak sedikit kejang-kejang gitu. Akhirnya aku tahu itu cairan tes bius, karena waktu di ruang operasi perawatnya bilang 'Tadi dites bius pake bla bla bla cc...' Oh begini rasanya.

No one tell me this, so I'm telling you this. Biar kalau mau operasi gak panik-panik amat. Hahaha.

Tenang aja, lagian. Sebelum masuk ruang operasi, ada seorang pemuka agama yang bantu aku berdoa.

Sekitar jam 08.44, aku dibawa ke ruang operasi. Udah agak nggak sadar, tubuh mulai lemes. Tapi aku masih inget perawat-perawat itu ngerubah posisi baju aku. Kerudung aku diganti pakai pembungkus rambut khas opeasi. Tubuh aku ditempelin alat detak jantung. Aku masih denger detak jantung sendiri, sampai akhirnya disuntik bius.

Disuntik bius yang terakhir itu paling ngilu. Mungkin karena dosisnya banyak. Tapi ngilunya cuma kerasa setengah jalan sampe siku, udah deh gak inget apa-apa lagi. BENERAN GAK KERASA APA-APAAA. Hahaha. Ga usah takut tiba-tiba kebangun di tengah-tengah operasi, lol.

Aku mulai sadar, nggak tau jam berapa. Yang aku tau, kepala aku berat banget. Mau noleh ke kanan aja ga bisa, balik lagi ke kiri terus. Mungkin karena tumor aku ada di payudara kanan, jadi kepala diarahin ke kiri ya.

Dalam keadaan itu, aku denger detak jantung sendiri di monitor. Selama ini liat yang begituan di west series, drama korea, film. Lah sekarang ngalamin sendiri, detak jantung sendiri. Rasanya mengagumkan, serius. HAHAHA.

Aku bisa denger, detak jantung aku jadi cepet kalau aku berusaha buat noleh, angkat kepala. Tapi kalo aku pasrah-pasrah diem aja, detak jantungnya normal, cenderung pelan. Saking tercengangnya aku denger detak jantung sendiri, luka operasi itu belum kerasa sakit banget. Nggak tau biusnya yang masih manjur juga, sih.

Setelah perawat ngajak ngobrol, nanya namaku dan aku ada di mana, itu baru kerasa luka operasi itu sakit. Pas bangun juga, memang kerasa something wrong lah. Tapi nggak sakit-sakit amat.

Aku nggak bisa ngitung berapa lama aku di ruangan itu. Pokoknya perawat udah copot-copotin kabel detak jantung itu, dan aku minta oksigen gak dilepas. Karena masih agak sesak nafas. Aku dibawa ke ruangan, pake kasur. Buka mata aja susah sis. Serius.

Sebelum operasi, perawat bilang kalau reaksi bius bakalan beda-beda di setiap orang. Bisa ada yang muntah dan mual, sakit kepala, dan lain-lain. Beruntung, aku yang doyan tidur cuma susah bangun doang.

Bahkan sampai temen-temenku dateng nengok, aku masih setengah sadar. Berusaha melek, tapi merem lagi. Gitu aja terus. Tapi karena ngobrol pake telinga dan mulut, jadi lancar-lancar aja. Ketawa-ketawa segala macem.

Aku baru beneran bisa sadar dan lihat jam itu, tau-tau udah jam satu siang aja. 




Orang itu memang kepribadiannya beda-beda. Aku pernah baca cerita teh Icha (annisast.com), dia waktu lahiran bahkan nggak kabar-kabaran ke temen banyak. Dia butuh waktu sendiri, nggak mau diganggu.

Aku? Aku abis operasi nggak mau sendirian, sama orangtua doang. Orangtua aku bukan tipe banyak ngomong menghibur. Kalau ngomong pasti nyeramahin. Aku yang seneng ngobrol malah stress kalo gak ada temen. Wkwkwkwk.

Makanya aku bersyukur banget, Wani, Hilwa, dan Ami sempetin jenguk ke RS. Meskipun tetep aja aku yang diceng-cengin. Tapi tanpa kalian mungkin aku bakalan stress pasca operasi! Mana ngga boleh makan minum pula. Huhu. Untung masih bisa ngobrol.

Kenapa habis operasi nggak boleh makan, minum, dan harus nunggu kentut?

Kata perawat, saat bius total itu seluruh tubuh bener-bener dibius. Bahkan alat pencernaan pun jadi nggak berfungsi. Salah satu tanda tubuh udah pulih dari pengaruh bius, ya kentut itu tadi. Tandanya, sistem pencernaan udah mulai berfungsi.

Serem aja kan, kalau sistem pencernaan nggak jalan tapi malah dipaksain masuk makanan? Nanti jadi numpuk doang. :(

And that's it!


Itulah rasanya dioperasi gengs. Tapi nyatanya setelah operasi, aku nggak bisa boomerangan cantik macem teh be. Aku juga nggak bisa peluk-peluk orang macem teh Ghina Aulia peluk mamanya. Aku cuma bisa tidur. Pusing banget.

Pasca-operasi is another story. Mungkin aku bakalan tulis lain kali, karena ini udah kepanjangan banget. 

And I have so much things to do! Doakan aja aku bisa mulai cicil yang harus kulakukan satu-satu, ya. This is just a start, you know.

Mungkin habis ini bakalan banyak yang nanya, operasi berapa duit? GRATIS. G R A T I S. Aku gak bayar operasi karena operasi ini tercover asuransi BPJS.

― ❤, Safira Nys

7 comments:

  1. Maaksih sharingnya fir... Aku tapi jadi takut:"

    Gimana keadaannya sekarang? Much better kaannn

    ReplyDelete
  2. Firaaaaaaa semoga setelah ini mah sehat dan makin ceria yaaaa mwah!

    www.khhrnisa.com

    ReplyDelete
  3. Fiiiiirrr.. Atuhlah aku kaget kamu operasi apaan?!

    Tapi alhamdulillah semuanya lancar yah. Dan semoga gak balik-balik lagi tuh tumor. Langsung bhay! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Thanks for sharing. Ini bener-bener cerita pengalaman yg menarik. Soalnya aku sama sekali gak bisa bayangin apa bisa sekuat kamu, cemen aku πŸ˜…

    ReplyDelete
  4. Firaaaaa, thnak you udah sharing yaaa, cepat pulih dna sehat lagi ya sayang 😚

    ReplyDelete
  5. Dari awal baca sampe akhir, aku tegang banget sumpaaaah. Didukung oleh random playing lagu Bohemian Rhapsody. Yasalaaaam kebayang kan gimana ndredegnya ��

    Selamat ya Fir kamu udah berhasil melawan ketakutanmu. Semoga kamu lekas pulih dan penyakit itu hilang selamanya ^^

    ReplyDelete
  6. Aku belum baca sampe abis postingan kamu yang ini, tapi liat foto-fotonya dan baca sekilas aja aku jadi keingetan waktu operasi gigi kemarin. Operasi giginya besar dan bius total. Rasanya nggak enak banget dibius gitu. Untung kamu orangnya lebih tahan sakit kayaknya ya fir.
    Get well very soon..

    Cheers, Dilla
    shopforcheapo.com

    ReplyDelete
  7. Waduh,jadi ikutan ngilu baca nyaa :(

    ane ajayang opname udah gigil banget :(

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES