Tuesday, June 25, 2013

Comfort Zone? GO OUT!!

Source
Siapa sih yang gatau comfort zone? Siapa yang gak pernah ngalamin comfort zone? Siapa yang ga pernah terjebak di comfort zone. SIAPA YANG BELOM BISA KELUAR DARI COMFORT ZONE NYAAAAA?

duh maap rada gordez, ketularan kak Uti nih hehe :D

Dan buat kalian yang belum tau atau ngerti apa itu comfort zone.. Menurut saya sih comfort zone itu sih.. ya sesuai aja sama namanya. Comfort = nyaman. Zone = zona. Jadi Comfort zone itu adalah zona nyaman (you don't say -__-). Ya Zona nyaman kan luas banget ya, kalau disini aku mau fokus bahas ke satu arah. Zona nyaman kehidupan. Zona nyaman di mana, kita bisa melakukan apa yang kita suka dan segalanya udah terfasilitasi. Kita tinggal menjalaninya dengan tenang.

Banyak banget contoh comfort zone, yang kadang kita pikir wajar. Tapi sebenernya ini salah satu dinding yang membatasi kita sama segalanya. Segalanya yang kita impikan.

Source
 Dianter orangtua, atau selalu pake kendaraan pribadi. Buat yang masih sekolah atau malah kuliah, mungkin masih ada yang kaya gini. Kita anggap itu biasa, karena orangtuanya juga udah biasa, gitu. Dan buat yang ngendarain kendaraan pribadi, itu anggep biasa karena memang kebanyakan orang pake kendaraan pribadi, jadi apa salahnya?

Jadi salahnya, adalah kita gak nyentuh kehidupan luar secara langsung. Lebih beresiko, emang. Resiko macet, telat, kecopetan, dan sebagainya. Eh plis deh memangnya kalau naik kendaraan pribadi nggak beresiko? Jadi sama-sama aja kan. Bedanya kalau naik umum, kita bisa liat kehidupan luar secara langsung. Kita bisa liat gimana sebenernya Indonesia ini. Gimana baunya, gimana rupa anak bangsanya, gimana pergaulannya, gimana tenaganya.. medan yang kita bakal tempuh nanti, udah kita kenali. Buat saya pribadi, kadang kalau lagi agak peka gitu ya, naik kendaraan umum, suka lebih terpacu bergerak. Buat memajukan bangsa ini. Saya yakin temen-temen yang lain juga pernah ngerasain kayak gini :)

So yea. Take off your earphones, go out from your cars and feel the crowds!

Other comfort zones?

Source
The cyberspace. #eaaaaa

Jadi gini. Ada beberapa orang yang sukanya eksis di dunia maya, doang. Dia gak berani live act atau semacamnya di dunia asli. Ada juga yang punya keahlian, dia simpan sendiri. Gak dikeluarin sama sekali. Itu lebih parah sih, dari pada ga ditunjukin ke dunia maya juga. Ahue.

Dunia maya kadang memang mempermudah kita buat jadi eksis. Kurang apa coba? Yang suka nulis, ada media blog. Yang suka nyanyi, ada soundcloud. Yang suka acting, ada youtube. Yang suka ngebacot, ada twitter. Yang suka diskusi, ada facebook. Intinya dunia maya membunuh jarak. Sampe lupa waktu.

Kadang kita sampai lupa kalau kita punya dunia asli. Dunia kehidupan. Game dimana kita nggak bisa keluar. Gak ada tombol logout (Tiba-tiba inget SAO-_-). Kehidupan di sini yang menentukan kehidupan kita selanjutnya. Juga menentukan kehidupan bangsa selanjutnya. Gak beda jauh sama yang pertama. Feel it directly. Act directly. Karena berjuang sendiri tanpa bantuan dunia maya, perjuangannya jauh lebih kerasa. Dan kadang, hasilnya bahkan tahan lebih lama.

Let's go act live!



Be with friends, it always fun. Seneng banget ya rasanya kalau udah kumpul, ngalor ngidul ga jelas, ngopi bareng, ngoprek gadget baru, tukeran info, ngegosipin artis... Gak ada duanya deh.

Tapi, apa kalian ngga bosen? Temennya itu-itu aja. Yang digosipin itu-itu aja. Yang baru paling, cuman tempat nongkrong aja. Hari baru, paling mentok. Gak mau nyari temen ngobrol atau nongkrong lain? Yakin? Gimana kalo ternyata orang baru itu bawa banyak keberuntungan? Gimana kalau ternyata orang baru itu ternyata lebih seru?

Make a new connection. A wide connection. Make a new friends. Friendship, we don't find 'em. We made 'em. Litterally. So yea. Meet the new peoples!

kayak Deden dong, anti mainstream abis =))
So yea. Baru tiga aja yang kepikiran. Ada yang mau nambahin? :3

13 comments:

  1. ya setuju, biar tambah pengalaman baru :D

    ReplyDelete
  2. Make a new connection itu emang gampang, yg susah itu make a good connection. Huwow.

    ReplyDelete
  3. "Banyak teman, banyak rezeki" gitu deh istilahnya. Kalo punya teman baru, ya, otomatis juga punya pengalaman baru. :D
    Soal eksis di dunia maya, ya mungkin, itu karena mereka cari temen yang lebih berbeda dari dunia nyata. *Loh (?)

    Intinya sih, kalo ketemu cowok yang ada di foto terakhir itu, gebukin aja pake sendal ya.:|

    ReplyDelete
  4. Emang sih dunia dunia memudahkan seseorang dalam segala hal,,,

    tapi kadang ada dampaknya misalnya kita FB an pake HP???
    pegang HP sambil senyum - senyum sendiri hayo siapa YG pernah,,,,,
    Mkin kalo YG ngeliat anak ABG wajar ja karena dia juga biasa Gitu

    tapi kalo YG liat nenek- nenek YG nggak pernah FB an, apa kita tidak di anggap Gila senyum diri hehehe

    ReplyDelete
  5. "feel the crowds!" ada benernya juga :))

    ReplyDelete
  6. Hemmm jadi gitu ya, sama sih gue juga udah terjebak comfort zone yg di atas kayaknya.. Jadi itu salah ya ? Okelah, let's make a change !

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak salah juga, cuman kurang tepat (?) karena keajaiban yang kita bakal temui justru berada di luar comfort zone :3

      Delete
  7. wah (^^), saya juga pernah melawan comfort zone itu bersama teman saya, kenalan orang baru terutama para gadis. http://onthewayraharjo.blogspot.com/2011/12/80-tidak-20-ya.html

    ReplyDelete
  8. Nambahin kata-katanya bang deden, "Banyak teman, banyak Rezeki, banyak ilmu." itu menurut saya :D

    Saya setuju nih sama bang Arif, "Make a new connection itu emang gampang, yg susah itu make a good connection."

    Jangan cuma hubungan yang baru, tapi kita juga harus menjalin hubungan yang baik sama oranglain :D

    ReplyDelete
  9. Berani punya mimpi, dan berani berjuang untuk mewujudkannya =)

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES