Monday, November 24, 2014

Bandung Kota Kreatif

Setelah tinggal di luar kota dalam hitungan tahun, akhirnya saya kembali tinggal di Bandung. Selama tinggal di luar kota, suka iri aja sama yang di Bandung, kok acaranya asik-asik dan seru-seru banget. Pengen ikutan ya tapi gimana, sayang di ongkos dan (meskipun ada juga,) gatau mau pergi sama siapa.

Akhirnya tahun ini setelah resmi menjadi mahasiswa, saya sempat mendatangi dua event lokal yang seru banget dan free entry. Siapa sih yang gak suka gratisan? Ongkos mah gapapa atuh, demi pengorbanan ini.

LOCAFORE 2014
Lagi iseng-isengnya aja internetan, temen saya tiba-tiba chat, kasih info locafore. Mumpung online, saya langsung cari info lebih lanjut, ada apa aja di sana, dimana lokasi dan sebagainya. Setelah semuanya oke dan bisa berangkat, saya bingung juga mau ketemu siapa. Eh, ya selain pacar. Untungnya temen SMA yang kuliah di Bandung ngga sedikit. Bisa sambil reunian kecil-kecilan lah.

Hari H acara, sampai tepat waktu dan sedang gerimis. Perjalanan (naik mobil) alhamdulillah ada gangguan sedikit. Berangkat dari Cibiru-Padalarang sama sekali lancar, nggak macet. Lokasi Locafore ini di Bale Pare, Kotabaru Parahiyangan. Padalarang. Iya, dekat sekali dengan rumah kedua saya.

Saya dan teman teman (yang pergi bareng naik mobil) datang duluan sebelum pacar saya. Kemudian kita bingung ini masih sepi banget, atau acaranya di pause karena hujan. Guide book dan koran gratis masih ada banyak banget, kita bisa kebagian satu-satu. Hore. Tapi, koran nya dipake alas duduk juga karena kursinya basah bekas hujan.

Singkat cerita setelah pacar saya datang, kami berjalan-jalan mengelilingi Bale Pare. Kira-kira sudah empat tahun setelah  terakhir saya jalan-jalan di sini, Bale Pare sudah berubah rupa. Tempatnya sejuk dan rapi, cleaning service nya juga rajin jadi tidak ada daun berserakan meskipun angin besar bertiup.


Sore sekitar jam 15.30-17.00 masih belum padat. Di sini banyak kreasi dari bambu yang bisa diajak foto-foto lucu. Karena masih sepi, ya kami bisa dengan leluasa berfoto.



Selain kreasi bambu yang 3 dimensi dan 2 dimensi, di Locafore ini juga terdapat galeri. Seperti kebanyakan galeri lainnya, galeri di sini juga kebanyakan berisi lukisan. 


Iya, masih sepi banget.
Bersih dan kondusif sekali.
Selain galeri yang memamerkan karya seni, di sini banyak juga booth produk lokal. Ada macem macem banget. Ada yang jual dari serba kertas, serba kayu, serba kain, serba barang bekas yang dikreasikan, pokoknya rame. Booth ini terbagi dua, ada yang indoor dan outdoor.

Yang indoor pun nggak penuh dan berdesakan, juga nggak ada yang jalan melawan arus. Semuanya diatur dengan baik, ada penanda jalan. Mana buat masuk, mana buat keluar.



 Kalau booth outdoor yang paling menarik itu, ya


Jarinya kak +hilwa khoirunnisa memang adorable sekali
Barang bekas yang diolah jadi mainan. Menarik, lucu dan nggak habis pikir liatnya. Kalau sudah jadi bentuk mainan itu nggak bisa terbayang ini asalnya dari apa, itu asalnya dari apa. Tapi kalau lama-lama dicermati, kepikiran juga. Bisa beli, bisa juga bikin sendiri biar mengasah kita (khususnya anak-anak) biar jadi kreatif. Saya lupa siapa nama bapaknya pokoknya ini asik.

Di Locafore juga, ngga usah khawatir kelaparan. Banyak banget stand makanan dan minuman yang sampai bingung milihnya. Dan menurut Akang +Reza Kurniawan yang tahun kemarin pergi ke Localicious, stand makanan Locafore malah lebih banyak dan lebih menarik.


Sebenarnya acara Locafore ini terdiri dari art dan jazz performance. Jazz performance, ada tiga panggung yang berbeda dengan tiga jadwal yang berbeda juga. Kondusif, karena jadwal tertera di guide book, juga artis-artis besar ditaruh di panggung besar, yang disiarkan live di layar besar dekat stand makanan (foto di atas, layar yang ditutupi kain hitam). Penonton tersebar rapi dan bahagia. Meskipun jadwal tidak selalu tepat waktu karena turun hujan.

After all, Locafore seru!


PASAR SENI  2014
Publikasinya gile, men. Berhubung ini acara pop dan art banget dan yang ngadainnya mahasiswa-mahasiswa gaul nan artsy se-Bandung raya, hal yang paling menarik di mata saya adalah publikasinya. Mungkin bisa dibilang mereka sampai mengiklankan Pasar Seni lewat artis ask.fm yang terkenal dengan kecintaannya pada nasi Padang. Mbak @dorippu.


Sampai masuk Net TV, sampai bisa menggaet Air Asia, dan lain lain. Wah, sebagai mahasiswa yang pernah jadi panitia (meskipun waktu SMA) saya akui susah banget cari sponsor apalagi buat publikasi tuh. Meskipun, buat acara rutin.

Pasar Seni ini juga atara rutin sekitar 4 tahun sekali dan yang mengadakannya anak FSRD ITB. Di sini saya jadi percaya bahwa power dari almamater mempengaruhi publikasi dan peng-acc-an proposal oleh sponsor. Selain kerja keras jerih payah panitia yang sudah tidak tidur tujuh hari tujuh malam mempersiapkan segala penampilan dan dekorasi.

Hari H, saya dapat info kalau pembukaan itu jam 7.30. Berangkat dari rumah jam 6.00 (rumahnya jauh banget, maklum) dan akhirnya tetep telat sampai sana udah jam 8. Kebagian pembukaan terakhirnya saja dan.. bejibun welcome speech dari tamu kehormatan yang bersangkutan.

First impression: YAMPUN MASIH PAGI SUDAH SANGAT RAME GINI

Pasar Seni, bukan hanya satu hari ini saja, sebelumnya sudah ada rentetan antara (yang tidak saya datangi) di berbagai lokasi. Tapi, hari H ini adalah puncak-puncaknya kepadatan dari mulai gasibu sampai dago. Selain acara Pasar Seni yang menjadi magnet manusia hipster nan artsy se-pulau jawa datang ke Bandung, tentunya Car Free Day Dago dan pasar kaget Gasibu juga ikut andil membuat kemacetan. Ya ngga heran macetnya berentetan begitu.

Padet banget, sampe siang pun ketemu temen sampe susah. Satu hilang, yang lain ketemu. Semua ngumpul, ada yang hilang. Ya begitulah. Saking crowdednya sampe nggak bisa foto-foto dan harus terus pegangan sama temen-temen biar gak hilang. Yang diakhiri dengan ular-ularan dan menjadi tontonan masyarakat sekitar.


Barang-barang yang ada di Pasar Seni ini, lebih banyak dan lebih lucu dibandingkan dengan yang di Locafore. Mungkin karena space nya lebih luas, jadi booth nya pun bisa lebih banyak. Makanan, juga lebih beragam. Dari makanan meksiko, turki, jepang sampe makanan cicadas pun ada. Kenyang, tapi harus bawa duit banyak. (Yang dipikirnya makanan mulu)\

Inget film Turbo :'D
Cuanet yha
Saya yang asalnya pengen banyak foto-foto di sana malah ngga bisa ngapa-ngapain. Ketemu orang yang dikenal aja cuma satu-dua, padahal banyak kok yang keliatan pada mau pergi ke pasar seni. Belum ketemu, ya belum jodoh aja sih. Crowded nya pasar seni ini:


Kendala lain di sini adalah, hujan. Booth nya semua outdoor, pengunjung padat banget. Booth kehujanan dan pengunjung nggak semuanya tertampung di lokasi teduh, karena overload.
Karena saya nggak muter-muter banyak di Pasar Seni ini, mari kita lihat komentar kakak-kakak yang baik di bawah sini:
www.ask.fm/melimelibanana
www.ask.fm/disahzk
Ya kirain saya aja yang ga dapet foto di lokasi :')

Anyway, saya senang sekali bisa datang ke acara-acara seperti ini. Buat sekalian reuni, cari pengalaman baru dan ketemu orang-orang baru. Kemarin pun saya kenalan sama tiga orang baru. Teman baru! :)

Bandung ini makin kreatif aja. Walikotanya kreatif, acara-acaranya pun kreatif. Makin betah tinggal di sini, semoga Bandung semakin maju!

Last but not least, thanks to @jakurra who has taken the photos in Locafore event.

16 comments:

  1. Tuh kan, gue jadi pengen mencicipi Bandung dan segala keteduhannya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini explore Bandung, saya aja belum pernah bener-bener ngelilingin semua tempat yang di Bandung >_<

      Delete
  2. Replies
    1. Envy nih dijogja belum pernah kumpul semua buat jalan jalan :(

      Delete
    2. Taiyou!!!! Yatuhan kamu gimana bisa nyasar kesini (?)
      Harus ada yang ngusulin terus keukeuh duluan, baru bisa ngumpul. Emang susah tapi ya coba aja kalo ga dicoba gaasik :'3

      Delete
  3. memang keren benar bandung ya semoga medan seperti itu juga. salam hangat dari kota medan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua kota punya khas-nya masing-masing. Kalau tidak ada daya tarik khasnya, orang tidak akan saling mengunjungi antar kota. Salam juga ^^

      Delete
  4. Selalu iri sama Bandung. Udah kotanya kreatif, Walikotanya gaol pisan. Semoga Medan bisa menyusul Bandung. Amin. Haha :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal ngga kehilangan identitasnya aja, biar maju bersama sama xD

      Delete
  5. entah kenapa gue suka ngiri sama masyarakat Bandung, mungkin karena kota gue ga sekreatif bandung. Pasar seni ITB keren banget yah.

    ReplyDelete
  6. Aaak... Locafore-nya keren banget. Suasananya rindang, yang dipamerkan kece-kece... nyesek deh belom pernah liat pameran kayak gitu T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang di sana mah ngga ada acara juga asik banget nongkrong :')
      Kapan kapan main ke sini aja, kalo Kotabaru ngadain acara mah selalu gratis dan asyik, kok :'D

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES