Saturday, August 22, 2015

Kucingku Melahirkan!


Beberapa bulan lalu, aku dikasih kucing persia medium sama tetanggaku. Ternyata tetanggaku itu juga dikasih sama tetanggaku yang lain.
Namanya Pusky, tapi lama-kelamaan dipanggil Puci karena dia sangat lucu dan menggemaskan.

Aku seneng banget sih punya Puci ini dia suka nemenin aku. Walaupun nggak manja-manja amat kayak kucing lain yang suka nempel-nempel. Dia nggak biasa nempel sama manusia, jadi ga biasa manja-manja banget. Tapi suka ke kasur tiba-tiba, ke lemari, lemari buku, bangunin aku, dan lain-lain deh. Nyakar aku juga sering kalau dia-nya susah diajak mandi. Hehe.

Pokoknya, udah berasa kayak adik sendiri. Kalau ibuku seringnya bilang Puci itu anak aku. Hahaha. Lucu sih emang kan makan, mandi dan buang airnya harus diurusin jadi kayak anak kecil.

Udah beberapa bulan, eh Puci ini pengen kawin. Karena pengen kawin sampe raung-raung berisikin tetangga, akhirnya dikawinin deh sama kucing temennya adikku. Namanya Celo, rasnya aku kurang tau. Hehe.

Celo yang item garis garis gitu.

Aku nggak tau gimana kucing udah hamil atau belumnya. Pokoknya udah dua minggu ditemuin tuh dua kucing, dan aku berharap semoga hamil.

Dua bulan kemudian, aku ngerasa kok si Puci kayak yang tambah gendut gitu. Kali aja hamil. Eh taunya iya, udah tiga bulan perutnya gede banget dan keras. Kalau aku pegang perutnya, kayak ada yang nendang-nendang dari dalem. Hii geli. Tapi seneng.

Belum keliatan gendut.. Keliatannya kalau dia lari-lari perutnya gondal-gandil sih

Dua-tiga minggu sebelum melahirkan, kucing aku jadi misterius, paling suka main petak umpet. Bahasa sundanya sih Ucing Sumput. Dinamain Ucing Sumput (Ucing = kucing) mungkin karena emang kucing jago banget ngumpetnya, sampe kadang ga tau seharian di mana. Taunya di kolong tangga di balik tumpukan buku, gitu.

Dia juga jadi suka ke luar rumah, dan galak banget sama kucing lain. Kayak manusia PMS, ini mah udah bukan mood senggol bacok. Lewat bacok malah. Kalau ada kucing lain yang lewat di jarak 3 meter, dia kejar dan dia pukulin. Udah kayak preman kampung aja.
Linu gak sih, lagi hamil lari-lari? :')
Dan, badannya tetep elastis, bisa ngelewatin pagar dengan mulus. Kan bingung.
Pokoknya di gang rumahku ga boleh ada kucing lain selain dia. Dia mah gitu.

 Dia juga jadi suka cari-cari celah buat masuk lemari. Masuk ke kardus lah (jaman abis lebaran, banyak kiriman kan) mau kardusnya kosong atau nggak, dimasukin. Kardusnya ketutup pun dia bisa masuk. Kan bingung.

Hari-hari sebelum ngelahirin, dia jadi penakut. Kalau ditinggal di rumah sendiri, diemnya di kolong kasur. Kalau di lantai atas ga ada orang, dia turun ke bawah. Kalau aku tidur di kamar, setiap malem grasak-grusuk naik kasur.

Dan akhirnya, pas mau lahiran banget. 20 Agustus 2015, jam dua siang.

Aku lagi asyik-asyiknya main game di kamar, tiba-tiba dia ngeong-ngeong. Aku berdiri, dia jalan dan sesekali liat ke belakang, minta aku ikutin. Eh dia masuk kardus di kamar adikku.
Aku keluar-keluarin barang-barangnya (iya banyak barang dong, dia ga sadar diri amat) dan aku ambil kardus lain. Juga beberapa kain bekas. Aku taro dua kardus berdampingan dan ada kain di dalemnya masing-masing.

Dia ngeden, pertama di kardus 1. Ngga keluar anaknya, air ketubannya yang keluar. Dia ngeden lagi, lalu loncat ke kardus 2. Aku elus-elus badannya, dan dia loncat ke kasur adikku.

Waktu loncat, anaknya kelempar dari pantatnya, jatuh ke lantai. Aku kaget tapi seneng. Tapi deg-degan. Sendirian di rumah, ini kucing pake melahirkan juga. Pake acara anaknya kelempar. Panik, dong.
Akhirnya aku gendong kucingku, suruh dia ambil anaknya dan masuk ke kardus.

Dia bersihin anaknya dulu. Pas anaknya jatuh itu, udah nggak ada plasenta-nya. Dan tali ari-arinya udah copot sendiri. yaiyalah, kelempar gitu.. :'')

Setelah anaknya bisa merangkak sedikit, baru dia ngeden lagi, dan anak yang kedua lahir.
Anak yang kedua ini agak susah copot tali ari-arinya. Tapi meskipun gitu, nggak perlu dibantu. Dia tau dia harus bersiin sendiri.
Abis itu, ada darah yang keluar. Hi, kayaknya sakit. Tapi kucingku kuat banget. Aku sampe deg-degan elus-elus dia terus. Dianya juga sih, ngeliat aku pake tatapan minta tolong. Lah aku cuma bisa tolong elus-elus dan do'a doang :')

Anak yang ketiga, aku liat banget lahirnya masih kebungkus plasenta. Agak susah keluarnya, tapi akhirnya dia bisa sendiri. Plasentanya dia bersihin, dia makan sendiri. Jijik emang kalau dibayangin, tapi itu kan bentuk kasih sayang kucing sama anaknya. Dia bersiin anaknya, dijilat-jilat.
Anaknya beda satu jam semua. Pokoknya ngeliatnya aja capek dan deg-degan, takut ada yang nggak selamat.

Apalagi anak ketiga yang keliatannya lemes banget, mungkin karena keluarnya paling lama padahal ketuban udah pecah, gitu.
Tapi alhamdulillah sampai sekarang semuanya sehat-sehat :')


Kainnya pengen aku ganti karena banyak darah kucingku, tapi aku gatau gimana caranya. Padahal udah disediain kardus lain yang ada kain bersihnya, tapi dia gak pindah. Sepanjang hari cuma nyusuin anaknya aja, makan pun harus aku tungguin. Dia takut anaknya ada yang ambil.

Anak-anaknya masih belum bisa liat, tapi bisa ngerangkak lucu sampe suka berantem berebut susu ibunya. Padahal ada enam, kan? Lucu sih liatnya.
Aku sepanjang hari kalau lagi ga ngapa-ngapain bisa ngeliatin kucingku dan anak-anaknya doang. Makanya, blogwalking pun belum sempat. Seneng banget rasanya liat kucingku punya anak, hehe.

Bisa tebak ga, mana anak pertama, kedua dan ketiganya? :p

25 comments:

  1. Nama panjangnya pasti Puci pala barbie, baru tahu kalau kucing lagi melahirkan masih bisa loncat2 gitu -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku suka bercandain sih kalau dia dipanggil tapi cuek, aku panggil Puci Pala Barbie x))
      Iya ajaib banget emang ini kucing.

      Delete
  2. aaaahhh lucu bangeeet! tapi kalo misalkan suruh ngeliat sendiri kucing ngelahirin...

    *kibarin bendera putih*

    ReplyDelete
  3. yampun terharu bacanyaa, ikut deg2an juga haha :"D

    ReplyDelete
  4. selamat yah, semoga kelak menjadi kucing yang soleh dan tidak pup sembarangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih lagi mau coba berusaha buat diarahkan ke WC XD

      Delete
  5. Alhamdulillah lahiran normal nggak pake operasi caesar.

    ReplyDelete
  6. Jadi teringat sama almarhum kucing gua. Dulu dia juga waktu pertama kali ngelahirin, harus gua tungguin. Pas gua tinggalin ke WC sebentar, dia ngikutin gua sampe darahnya bercecerah di mana-mana dan kepala si anaknya menjuntai keluar dari bokongnya...eugh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih emang ga kerasa gitu ya ada yang ngeganjel :')))
      Kucing aktif aktif amat sih heran :')

      Delete
  7. Aaah so cutee!! aku suka banget kucing & anak kucing, pengen tak uwel2... gemeeees puci cakep banget, anak2nya juga lucu.. pengen punya kucing lagiiii hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Melihara lagi aja kak, asyik jadi seru di rumah XD

      Delete
  8. Lucunya aiihhh :D

    Sekitar 2-3 jam? Mendebarkan banget ya liat kucing melahirkan? Aku mana berani. Soalnya suka gak tegaan :') Apalagi noh yang kelempar ya ampun untung gak kenapa kenapa :')

    Selamat buat kelahiran kucingnya ^^ nanti kalo tasmiahan, undang undang kesini haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget, menguras tenaga jadi laper banget :')

      Laaaah XDDD

      Delete
  9. selamat ya keluarganya nambah hihehe... aku bbisa tebak anak pertmaa, itu yang punya bulu pasti anaknya yang pertama... salam kenal

    ReplyDelete
  10. Wah lucu lucu banget kucingnya :)

    ReplyDelete
  11. duh saya ngeliat anak kucingnya jadi geli soalnya takut sama kucing hihi

    ReplyDelete
  12. Ya ampunnn cita2 aku banget tuh ngeliat persalinan kucing secara langsung dr awal sampe kelar. Haha

    ReplyDelete
  13. yang aku tahu, yang paling besar biasanya anak pertama dan yg kecil terakhir. btw, ada satu yang hitam sendiri... itu... itu anaknya siapa...
    kucingmu suaminya banyak kayaknya ya ckckck

    repotnya kucing melahirkan itu suka banget pindah.
    kucingku dulu kalau mau lahiran dia pasti manggil orang minta di temenin. Kalau sendiri ntar dia keluar terus ngeong lagi

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES