Thursday, November 28, 2013

Pendeuy!




Hai! Ini sebenernya udah latepost banget karena kegiatannya dilakuin pas bulan September, tepatnya tanggal 27 September 2013. Jadi gimana? Yaudahlah baca aja gak apa-apa ya hitung hitung nostalgia. Lagian ini bagian dari kegiatan santri kelas akhir. :3

Jadi, seperti kebiasaan angkatan sebelum-sebelumnya juga, pas bulan ramadhan kita belajar yang namanya ilmu falak, dan aku pernah posting tentang ilmu falak itu di blog ini juga kok. Bisa lihat di sini. Nah, yang ngajar ilmu falaknya itu kan kakek itu, kita suka panggil dia Pak Uum. Dan setiap tahunnya di bulan Syawal, setelah bulan Ramadhan, kelas akhir yang belajar ilmu falak itu selalu diundang ke rumahnya buat syukuran gitu lah, makan-makan. Denger-denger sih, kita angkatan terakhir yang diajarin ilmu falak sama Pak Uum ini, makanya aku mau nulis ini. Biar adik-adik kelas aku yang ga kebagian giliran ke rumah Pak Uum bisa tau pengalaman kakak kelasnya. Meskipun mereka gak bisa merasakan, mungkin mereka bisa membaca ini dan membayangkannya :’) I feel so sorry for ‘em.

Karena sekolah aku liburnya hari Jum’at, jadi ya kita perginya hari Jum’at lah. Kita udah pernah denger cerita dari kakak kelas sebelum-sebelumnya, kalau ke rumahnya Pak Uum itu biasanya naik truk atau kolbak. Tau kolbak  kan? Mobil colt yang belakangnya bolong, yang biasa dipake buat angkutin barang gitu loh. Iya, kita naik truk dan kolbak juga. Kita disamain sama domba dan barang :(

Hari itu, aku sama temen-temen cewek udah pada siap di depan, dan udah ada truk tapi baru satu. Yang cowok katanya mau pake kolbak, dan pake dua buah kolbak. Tapi kolbaknya belom ada, dan yang cowok nya juga masih pada nangkring di depan kamar masing-masing, bukannya siap-siap. Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya kolbaknya dateng juga. Para cowok pun harus digebah-gebah biar cepet naik kolbak. Aneh emang biasanya yang lelet tuh cewek karena dandannya, ini malah cowoknya, ngga tau karena apanya .____.

Di sekolahku, hari Jum’at meskipun libur juga ada kegiatan buat kelas 1 SMP sampai kelas 1 SMA-nya. Kenapa kelas 2 SMA ngga ikut kegiatan? Karena yang ngatur kegiatannya mereka. Kenapa kelas 3 SMA gak mau ikut? Karena yang ngatur kegiatannya anak kelas 2 SMA, simpelnya begitu lah. Kegiatannya itu muhadatsah dan olahraga, terus apel pagi mingguan. Muhadatsah itu artinya ‘percakapan’ dari bahasa arab. Nah, pas muhadatsah itu anak-anak pada disuruh bercakap-cakap pake bahasa arab aja gitu. Bukan pake bahasa unta, kok.

Nah, pas kita pergi, itu lagi jadwalnya muhadatsah. Muhadatsah nya kan di lapangan depan jadi kalau kita pergi ya keliatan lah. Pas kita pergi, ya dasar anak SMA lagi rame-ramean, emang baca ‘BISMILLAH’ kenceng-kenceng dan rame-rame. Otomatis yang lagi muhadatsah pada ngeliatin, terus pada nyorakin gitu. Kita bales nyorakin aja lah. Hahaha.

Di truk itu, itu pengalaman pertamakali aku banget naik truk, jadi aku masih menyeimbangkan diri dan enggak bisa foto-foto sepanjang jalan. Dan rutenya juga aku gak bisa bayangin. Baca peta aja susah, gimana mau bikinin peta. Kalo jalannya udah hapal sih bisa kali ya, lah ini cuman sekali-kalinya kesana dan aku bukan orang Tasik. Pokoknya rutenya itu dari Jalan sambongjaya, ngelewat jalur angkot 010, lewat mangkubumi, lewat singaparna, terus di pasar singaparna belok deh. Nah, yang bukan orang Tasik juga pasti gak ngerti banget. Ya udahlah. Pokoknya rutenya lumayan.. lumayan deket atau jauh ya? ._. sekitar 40menitan, kecepatan rata-ratanya kalo aku taksir Cuma 47km/jam an. Emang pelan, emang. Lagian ngapain ngebut ngebut? Entar pada jatoh dong kita kita :(

Jalan kerumahnya itu, habis belok dari pasar, kecil banget buat truk. Cuma cukup satu truk, gak bisa papasan. Dan jalannya bulak belok, dan yang pake kartu rakyat mulai fakir sinyal. Dan tersadarlah aku, ternyata ini daerah pegunungan. Saatnya bilang MEONG~!

Singkat cerita setelah salah jalan beberapa meter, kita nemuin lokasi rumah Pak Uum, namanya Peundeuy. Setelah tadinya lewatin sariwangi dan sari sari an pokoknya. Nah, setelah dilihat sekilas... Ih kok ini tempat kayak familiar. Beberapa meter sebelum rumahnya banyak pohon, dan kesannya serem. Mana kita naik truk.. IH KAYAK LOKASI SYUTING MAJISUKA GAKUEN TIGA! *abaikan*

Kita nyampe disana jam delapan lebih sepuluhan lah kira-kira. Rumahnya Pak Uum itu udah termasuk modern buat orang jaman dulu mah. Soalnya udah pake bata, terus kamar mandinya udah pake keramik, Tvnya udah flat, dan udah ada kulkas. Cuacanya waktu itu lagi panas, ya September sekarang masih ada panas-panasnya gitu. Tapi di depan rumahnya Pak Uum itu ditanemin berbagai macam tumbuhan, bunga-bungaan tepatnya. Enak ngeliatnya. Enak.. aja. Ada mawar, wangi lagi.



Di Rumahnya Pak Uum,  nggak mungkin lah ya kita Cuma numpang makan doang sebagai santri yang baik dan beramal soleh. Jadi, kita udah bagi tugas masing-masing, dari hari sebelum-sebelumnya. Ada yang bagian masak, potongin buah, nyapu, plating (tata letak piring lah ya) dan ada bagian cuci piring. Nah, karena tanganku belum compatible sama dapur, aku mah bagian cuci piring aja. Yaudah, pas yang bagian masak itu lagi masak, aku leyeh leyeh di ruang tengah sama cewek yang lain. Kalo cowok pada di ruang tamu sama di luar.

Ih dasar cowok, udah kayak bapak bapak aja semuanya. Pada ngumpul, terus ngopi. Mentang mentang dikasih kopi. Lah cewek aja belom ada yang makan lah ini udah pada santai duluan. Ngebantuin kerja juga enggak. Ih enak banget ya jadi cowok, manjaaaaa banget.

Nah, gak mungkin juga lagian ya Pak Uum nyediain semua bahan makanan yang bakal kita makan. Wong kita ada 84 orang semuanya. Kalo Pak Uum yang sediain, wah tekor dong. Padahal kan harusnya kita yang ngasih, bukan yang dikasih. Nah buat itu kita memang patungan, dan juga nyisihin sebagian buat Bapaknya sebagai tanda terimakasih kami. Enggak perlu liat sidang isbat setiap mau bulan ramadhan dan punya kalender 100 tahun :’)

Karena hari itu hari Jum’at, jadi yang cowok pada Jum’atan. Yang cewek nya nih macem macem. Ada hape cowok yang ditinggalin di pinggir tivi, pada dibukain, dikepoin gitu. Ngakak deh. Eh, emangnya pesantren boleh bawa hape? Boleh dong. Kata Ustad nya juga semuanya halal kalo enggak ketauan mah. Ah, apalagi udah kelas akhir mah. Kalo lagi ada perajiaan aja kayak lagi adu pinter aja sama yang ngerajia. Dimana kira-kira yang nggak ketauan, yang ga akan diperiksa. Sayang tempatnya gak bisa disebutin. Nanti ketauan dong kasian =))

Dan di siang-siang panas gitu, aku lagi ngelamunin semangka yang seger, dan sayangnya aku gak berani makan.. ada yang ngagetin.

“WOY RIMA HILANG WOY!” salah satu temen kita teriak. Dan dia mengumumkan bahwa salah satu temen kita hilang. Duh. Hilang kemana ya? Semuanya udah kaget stadium akhir, takut banget lah. Soalnya sekitaran sini kan kata aku juga kayak di majisuka gakuen 3. Jangan-jangan ada pager mematikannya juga. Gimana kalo dia dikasi gelang racun sama penjaga Prison Hope terus dia ngelewatin pager? Nanti dia mati dong.... *abaikanlah*

                “Telfon gih hapenya telfoon!” Salah satu yang lagi masak teriak dari dapur. Suaranya menggelegar membahana rumah Pak Uum. Untung rumahnya bukan dari kayu atau bambu. Kalau masih pake kayu atau bambu, aku yakin rumahnya runtuh. “Ih ente yang di dapur ga usah teriak juga kali!” Yang di ruang tamu bales. Yang di ruang tengah saling berpandangan. “Kamu juga teriak tadi teh..” Bisik kami yang di ruang tengah ke yang di ruang tamu. #KemudianHening

                “Hapenya gak aktif nih, masa gak ada sinyal juga, padahal dia pake Telkomcet. Masa sih Telkomcet gaada sinyal?” Tanya temen sebelahku. “Jangan-jangan dia masuk ke hutan-hutan gitu, kan kalo di hutan-hutan suka ga ada sinyal, gelombang sinyalnya ketahan sama pohon-pohon gede.” Jawab temen sebelahnya lagi. “Atau jangan-jangan dia tersesat ke dunia lain yang gelombangnya lebih tinggi 1000Hz di atas kita, jadi dia gak bisa balik ke sini dan gak bisa hubungin kita..” Celetukku. “FIRA!” .......

                Yang lain pada sibuk-sibuk hubungin dia, aku Cuma bisa bantu pake doa aja. Soalnya nanti kalo aku riweuh ikut kaget dan hubungin dia, rumah ini pasti tambah berisik. Hah. Aku yakin kok orangnya pasti balik lagi sebelum waktu makan. Enggak tahu kenapa pokoknya aku yakin, aja.

                “KAMU DARI MANA AJAAAAA?” orang dari luar nanya ke Rima (temen yang ceritanya ilang) kenceng kenceng banget. Dih, kan kata aku juga apa. Yang plating belom kerja aja dia udah balik. Aku lanjut maen Pou aja di hape. Lumayan, tadi baru naek level jadi 43, jadi semangat deh .-. Bukannya aku egois ato gimana ya ga ngehawatirin temen gitu. Kalo semua orang ngerubungin dia terus nanya nanya segala macem, menurut aku orangnya bakal ngerasa terintimidasi, jadi lebih baik yang lain aja yang kepoin.

                Katanya si Rima itu abis nyari kebun teh ke atas. Ya, katanya di sekitar sini ada kebun teh. Aku aja baru tau di Tasik ada kebun teh. Padahal kan tasik udah masuk dataran rendah ya, kan punya laut. Lautnya Tasik itu ada Cipatujah, Cikalong, apa lagi ya? Aku Cuma tau itu aja ._. Nah, dan katanya nanti abis makan kita mau liat kebun teh itu. Ke kebun tehnya jauh katanya, dan jalannya jelek. Jadi harus naik truk, gak bisa naik kolbak. Wih. Yang cowok mending ditinggal aja kali yak, kan mereka pake kolbak, gak ada truk. HAHAHAHA. Habisnya dari tadi mereka manja banget.....

                Dan akhirnya, waktu makan tiba juga. Pas cowok pada pulang Jum’atan dan juga yang cewek pada beres solat di rumah Pak Uum, yang bagian plating siap-siap gitu. Dan hasilnya, ya liat aja lah sendiri ._.
                GAMBAR BELOM

                Pas abis baca do’a makan... Semua langsung berlomba-lomba ngambil makanan. Udah kayak orang yang kelaperan aja tau gak. Makanya aku gak sempet potoin, gak sempet video in. Habisnya pada beringas semua, kayak udah seminggu gak makan aja. Dasar anak sekolah. Mau anak rumahan, anak kosan, anak pesantrenan, kalo lagi ngumpul lagi ada makanan mah suka rebutan muluk. Iya gak sih? Ya kalo udah deket sih, kalo nggak deket-deket banget pasti jaim ._.

                Aku makan sama Nanda.. atau Nadia ya? Lupa ._. Pokoknya makan itu enggak bisa sendiri-sendiri. Soalnya udah kebiasaan makan sepiring berdua atau bertiga (meskipun sebenernya sama pesantren dilarang, tapi ya.. Some rules are made to be broken. Huehuehuehue. Ajaran temen, tuh.) Nah. Di sini juga makan nggak cukup sepiring berdua, malah jadi dua piring bertiga. Dan  semua susunannya: Piring I: Nasi, sambel (harus toleransi, meskipun aku gak suka pedes, gak berarti ga boleh ada sambel di piring aku buat orang lain.) Piring II: Ayam, tahu, tempe, dan lalabnya (lalab: sayuran hijau-hijauan yang suka dimakan pake sambel, kayak selada, buncis, daun kemangi, timun, dsb.) Piring III: Buah-buahan sama puding.

                Satu hal yang selalu jadi rebutan dimana kita berada, kerupuk. Di negara lain cari kerupuk aja susahnya setengah hidup. Yang pada pulang haji aja ngaku, paling kangen cuman sama kerupuk. Nah, ini anak-anak kelaparan udah dijatah juga kerupuknya masih ada yang korupsi, jadi ada yang ga kebagian. Jadi saling curi. Ih serem, jangan dilanjutin kayak gitu dong. Takut jadi bibit koruptor :'(

                Makanannya enak kok. Meskipun di pesantren kita selalu dimasakin dan tinggal ngambil makan juga, ternyata banyak yang bisa masak kok. Iya lah, yang bisa masaknya pada belajar di rumah ._. Tapi sebenernya di angkatan aku yang jago masaknya enggak cuman cewek aja, ada juga yang cowok jago masak, sampe pengen jadi koki segala. Aku aja kalah sama cowok-cowok. Hahahaha.

                Di tengah-tengah makan, selalu ada pembicaraan, dan kita ya nostalgia-nostalgiaan semasa SMA ini. Ih, enggak kerasa gitu ya udah kelas 3 SMA lagi. Dan kelas 3 SMA itu lebih enggak kerasa banget, belajarnya cuman berapa bulan, sisanya banyak ujian. Ih nanti kalian pada jadi anak kuliahan, pengen pada kemana? Ada yang pengen keluar negri, luar provinsi. Tapi aku malah gak mau keluar kampung halaman, Bandung. Meskipun nggak bisa dibilang ‘Kampung halaman’, jadinya ‘Kota Halaman’ Tapi aku cinta banget sama kota itu. Ya meskipun aku hidup di daerah Cibiru-Cinunuk, nggak masuk daerah Kota ._. Jadi Bandung coretlah ;-;

                Beres makan, aku kan bagian cuci piring. Piring yang harus dicuci ada ratusan... dan alat alat-alat yang tadi dipake masak, semuanya harus dicuci. Kalo dikira-kira.. ada berapa tuh piring? 84:2x3?  Ada sekitar 126 piring, belum bakul, spatula, wajann yang gedee-gede, baskom, gelas.. Gelas bekas calon bapak-bapak yang ngopi tuh. Padahal abis makan kita minumnya pake aque gelas, jadi harusnya enggak ada cucieun gelas. Tapi gara-gara mereka jadi ada :(

                Lagian tempat kamar mandinya cuman muat 3 orang dan sekitar enampuluhan piring dan beberapa perangkat besar, jadi nyuci piringnya giliran, aku dapet giliran kedua. Nah, hampir udah beres, eh taunya ada yang baru ngasiin piring. Cowok. Ya udah akuk ambil aja. Taunya pas mau dicuci, ih malah illfeel bangetlah. Ada bekas abu rokok sama puntung rokoknya. IH DASAR BAPAK BAPAK. Kapanpun aku tau siapa mereka, aku mau protes ke mereka, ngapainn ngerokok? Gak malu lagian, di rumah guru, pake bawa-bawa label santri? Kan ennggak banget. Sayangnya aku gak tau siapa mereka sampe sekarang :(

                Kenapa cewek mayoritas gak suka sama yang ngerokok? Ya lagian juga udah ada peringatan di bungkus rokoknya, siapa juga yang ga tau efek negatif dari ngerokok. Lagian, cowok kan calon pemimpin mereka. Kalo pemimpinnya ngerokok dan nantinya sakit-skitan, nanti keluarganya bakal kayak apa? Nyuruh aja bisa ke anak-anaknya buat jaga kesehatan, lah itu sendirinya malah ngerusak kesehatan sendiri. Tau orang munafik ga? Tau gak ga bakalan diterima di surga? Ih kesel banget deh, apalagi kalo ada cowok yang nasehatin ceweknya jaga kesehatan, sendirinya malah ngerokok. Ih, cowok yang gitu tuh eek banget tau, geleuh :(

                Yah, jadi melenceng ._.

                Singkat cerita, kita siap-siap naik ke kebun teh. Ternyata emang beneran mau ke kebun teh. Dan sebelnya, yah ternyata yang cowok pada ikut. Pake truknya punya Pak Uum. Ih jadi sebel banget sama cowok. Udah gak tau malu ngerokok, Cuma numpang makan terus ngobrol, masih berani juga ikut. IH. IHH. Hah, memang kayak gitu aja kali ya. Yaudahlah~

                Dan ternyata jalan ke kebun teh nya ekstrim banget, mana yang jalan duluan itu truknya Pak Uum, yang udah tua juga. Asep knalpotnya tebel banget, udah lebih tebel daripada kabut yang di silent hill. Setingkat kabut di The Mist, ada lah. Tapi kalo di The Mist kabutnya putih, ini item. Mana bau. Aduh, mana jalannya kecil dan penuh batu. Mana kanan kiri hutan, sesekali ada kuburan juga. Ah, wasshoi kayaknya kalo uji nyali di sinin malem-malem, malah jadi ilang beneran entarnya ._.

                Eh Astagfirullah malah mikir macem-macem ==

                Di jalan itu rame banget sik, kayak pada naek histeria gitu ato roller coaster (ngakunya) padahal, rasanya beda ah. Aku video in kok, tapi belom pada di edit. Kalo udah punya perangkat yang enak buat ngedit video, baru aku edit. Ahuehueheue.

                Enggak langsung kebun teh yang kita temuin, sebelumya ada kebun jagung, singkok, terus tomat, cabe, baru deh kebun teh. Dan yang temen kita yang ‘hilang’ tadi, Rima, bilang tadi dia udah nyampe ujung kebun cabe, dan udah nemu pohon teh. “Penasaran,” katanya. Jadi dia nyari kebun teh. Duh, agak takut juga sih bayanginnya kalo sendiri, abisnya itu sepi banget daerahnya.

                Akhirnya kita udah nyampe ke kebun teh. Di sana kita kumpul bentar di bawah, tapi aku jalan duluan ke atas. Cuacanya mendung-mendung gimana gitu. Enggak tau emang setiap gunung gunungan hawanya dingin, gak tau emang lagi mendung aja. Matahari nya malu-malu kucing mau keluar, padahal dia gak punya kumis.

                Jalan buat nyampe puncaknya jauh banget, aku juga sempet ngobrol sama temen-temen yang kecapean, dan segala macem. “Ini mah kebun teh nya enggak rapih kayak kebun teh Walinot ya?” “Iya atuh beda ai Walinot mah kan udah berduit, jadi dikelola nya juga sama yang punya. Ya dirawatnya juga tiap hari. Di teh Walinot mah  tanahnya juga coklat tua, ini mah agak kering, pasti teh nya juga beda.” Kataku, sok tahu banget. “Emang ya ih liat, tuh di sana aja ada kebun cabe nya, enggak pure semuanya teh. Lagian bayak rumput liar. Eh, ada pohon kembang kertas juga. Di kebun teh lain mana ada pohon lain..” Akhirnya pada foto-fotoan di pohon itu.

                Seketika Deja Vu. Soalnya.. kita hampir semuanya pernah liat foto-foto kakak kelas sebelum kita. Mereka juga sama, foto-foto di pohon bunga kertas itu. Wah, memang beneran acara rutin tahunan ya. Sayang sih, kalo nggak dilanjutin, kasian adik kelas kita. Tapi alesan mereka gak diajar sama Pak Uum juga sih karena Pak Uum juga emang udah tua banget, jalannya udah sedikit tersendat, suaranya udah kecil banget, tapi hebatnya masih bisa pergi dari rumahnya ke sekolah aku pake motor.. sendirian... Ih hebat banget.

                “Eh ai Pak Uum nya mana?” Salah satu temen aku nanya. Oh iya bener juga, kita di sini jadi tamu, tapi masa Pak Uumnya gak ikut ke atas? “Pak Uumnya ikut naik juga kok.” Kata temen aku yang lain. SUBHANALLAH *pingsan* Ih, sumpah aku aja yang masih muda, (dibanding temen seangkatan aku juga lebih muda ._.) udah capek ngos-ngosan nanjakinnya. Ini Pak Uum, mejik banget bisa naik ke atas...

                Semua temen-temen aku aja kecapean. Mukanya banyak pada mateng, merah semua. Ada yang ngos-ngosan. Yang gendut-gendut pada pengen tiduran di tanah, saking capeknya. Ada yang malah bercanda. Udah nyampe di atas, ada semacam villa gitu, yang kayaknya udah enggak dipake, gitu. Tapi sekeliling pagernya dikunci. Padahal di depan villa nya ada halaman yang ngadep ke kebun teh tadi. Yang cowok sih pada manjetin pager, bodo amet yang penting bisa nongkrong, kali ya. Dan, ternyata mereka muter lagu.. apa sih yang dangdut itu deh, yang lagi jamannya joget caesar gitu da. Jadi mereka cover dance disana. Tapi aku belum dapet video nya sampe sekarang.

                Nah yang cewek, biasalah, foto-fotoan. Aku juga gak ngerti kenapa kebanyakan senang banget narsis-narsisan depan kamera, padahal lebih banyak ruginya. Capek difotoin, lagian udahnya buat apa foto? Palingan malah menuh-menuhin harddisk aja. Mana harddisk aku mah Cuma sisa 40gb lagi ih, aku sih ngerasa rugi kalo sering-sering foto-fotoan. Lagian tanpa perlu susah-susah dandan dan difoto, mereka udah cantik kok. Aku sih sama beberapa orang.. Malah cover dance lagi. KFC lagi... *kabur*

                PIDIO KA EP CI COMING SOON, DISINI GAK BEBAS PAKE INTERNET

                Dibilang capek ya capek sih, tapi seneng banget, soalnya kan kenangan juga sama temen-temen, di kelas akhir juga.

                Turun lagi deh. Ya disana cuman merasakan sedikit suasana lain dari suasana Tasik, sekejap gak ngerasa di Tasik soalnya, kan Tasik biasanya panas dan gersang, aneh aja nemuin kebun teh gitu. Pulangnya juga kita naik truk, juga langsung ke pesantren. Aku udah ga bisa ngapa-ngapain deh, cuman tidur-tidur ayam sambil berdiri di truk. Mana sore-sore, angin lagi. Ya, setelah sebelumnya pamitan sama pak Uum nya. Dan bilang makasih dan dadah-dadah..

                Ya udah nyampe ke sekolah, udah deh. Dua hari kemudian, aku sakit.

(Gak enak endingnya.) 

No comments:

Post a Comment

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES