Sunday, February 15, 2015

Enak, Mengenyangkan, Murah.

Seiring maraknya nasi Padang yang warungnya udah ada di mana-mana, saya bingung. Di antara semua makanan tradisional Indonesia yang enak dan mengenyangkan, kenapa cuma nasi Padang yang bisa merasuki segala ranah daerah Indonesia. Meskipun ya saya yakin, rasa di daerah lain nggak akan sama persis kayak yang di Padang aslinya.

Saya di sini mau bahas beberapa makanan yang munculnya dari daerah lain di Indonesia yang mengenyangkan, enak, murah, tapi terkadang underrated.

1. Nasi Tutug Oncom


Saya pernah bahas nasi Tutug Oncom di bulan sebelumnya, tapi nggak rinci-rinci banget. Baiklah, sekarang saya mau menceritakan tentang nasi Tutug Oncom ini.

Nasi Tutug Oncom ini berasal dari Tasikmalaya. Saya juga kurang tau ceritanya gimana bisa dinamain Tutug Oncom, sih. Yang jelas, ini enak banget. Dulu saya nggak begitu suka Oncom. Apalagi Comro (Oncom di jero, cemilan khas sunda), rasanya nggak bersahabat di lidah saya.

Pertama kali saya sekolah di Tasikmalaya, saya pertamanya nggak mau coba nasi ini, karena udah terpatri dalam pikiran saya, kalau Oncom itu nggak enak. Dan pada suatu hari, saya terpaksa makan nasi Tutug Oncom ini. Waktu itu, di asrama saya. Dan, wah kok rasanya enak, apalagi ditambah gorengan, ikan asin, sambal dan lalapan.

Selesai sekolah di Tasik, saya kembali ke Bandung. Dan nggak disangka, saya kangen banget sama yang namanya nasi Tutug Oncom! Ada deh yang jualan, tapi kok rasanya nggak pas, ya? Nasi Tutug Oncomnya udah dibungkus pakai daun pisan, malah jadi kayak nasi timbel. Kan nggak lucu. Mana rasanya pedas, juga.

Saya akhirnya kembali ke Tasik, untuk menemukan kesedapan nasi Tutug Oncom yang sebenarnya. Dan saya temukan setelah berjalan kaki sejauh 1.7km, di Jl, Tawangsari, di pinggir jalan.

Gerobak pemberi kebahagiaan
Jadi sebenarnya setalah saya perhatikan, nasi Tutug Oncom yang enak itu, yang nasinya masih hangat dan baru matang. Lalu, dicampur oncom yang sudah dibumbui, diaduk-aduk sampai rata. Disajikan bersama gorengan hangat, ikan asin, sambal dan lalapan. Duh, rasanya juara. Saya jadi kepikiran nih. Kan kalau di Jepang, nasi kepal dibuat dengan campuran rumput laut. Nah kalau ini nasi Tutug Oncom dijadiin nasi kepal kayaknya enak juga! Cuma bingung aja isinya apa.

Buat temen-temen yang mau main ke daerah Tasikmalaya, nasi Tutug Oncom ini sebenernya bisa ditemukan di seluruh kota. Harganya sekitar 4000-5000 rupiah untuk nasinya. Kalau untuk gorengan, ya biasa aja, 500 rupiah saja. Murah, enak, kenyang!

Saya bener-bener berharap bisa buka warung nasi Tutug Oncom di daerah selain Tasik, duh.

2. Warung Tegal

Nasi + kerang!

Warung Tegal atau yang biasa disebut dengan warteg ini, ada di mana mana sebenarnya. Disebut warung Tegal, karena dulunya yang biasa jual nasi dan lauk pauk begini banyak di daerah tegal dan penjualnya orang tegal. Sekarang, warteg terkenal dengan pilihan menu yang banyak dan kemurahannya! Tapi saya bingung, kenapa nggak banyak orang yang memuja-muja warteg ya, ketimbang Nasi Padang? 

Warteg, lauk pauknya bisa apa aja. Dan rasanya nggak kental dan pedas seperti Nasi Padang. Favorit saya nih kalau makan di warteg, pakai kerang plus sayur capcay. Sepiring cuma 6000-7000 rupiah! Makanan yang ditawarkan beragam banget, dengan bumbu yang beragam juga.

Tips buat cari warteg yang enak tapi murah sih gampang. Pertama liat dulu keadaan wartegnya. Kalau termasuk bersih dan rapi (ngga banyak tumpahan makanan sana-sini), warteg itu enak. Karena yang punya udah ahli menghidangkan dan (biasanya pasti) ahli masak juga. Dalam kata lain, beliau udah profesional mengendalikan warteg itu, meskipun wartegnya baru ada. Siapa tau beliau sebelumnya jualan di tempat lain, kan? 

Kalau mau warteg yang murah, jangan warteg yang di pinggir jalan besar banget. Warteg yang letaknya agak terpencil dan tersembunyi, atau ada di dalam gang agak besar biasanya enak. Dan kalau wartegnya penuh pas jam makan siang, gak perlu diragukan lagi. Pasti enak!

3. Nasi + Ayam 

A photo posted by Safira Nisa (@shaacchan) on

Sebelumnya saya nggak nyangka, ada nasi + ayam yang murah dan bisa ambil nasi + serundeng sepuasnya! Namanya warung Nasi SPG, saya dikasihtau sama kakak duta kuliner, kakak +Dita Khusnul Khotimah. Letaknya di Jl. Balong Gede, sekitaran alun-alun Bandung. Saya sebutin spesifik banget karena saya cuma tau di sini! Keren sih gitu, di tengah kota banget yang lagi banyak-banyaknya berkembang makanan kekinian, masih ada warung nasi yang murah nan enak.

Meskipun warung nasi SPG ini ada di tengah kota, lucunya sekitar daerah warung ini malah nggak ada rasa kota-nya. Begitu belok ke jalan, saya dan teman-teman langsung terkejut 'Lah ini di mana?' kayak bukan di tengah kota Bandung, gitu. (Sayang nggak difoto. Saya lagi malas pegang hape hehe)

Nasi sepuasnya + ayam + bumbu serundeng sepuasnya cuma dihargai Rp12.000 aja! (Yang sebelumnya Rp10.000, sih. Gapapa lah naik Rp2000 doang :'))

Ayam serundeng ini khas Jawa Barat! Serundeng itu kelapa parut yang dibumbui lalu dimasak di atas wajan, tanpa minyak. (Kalau saya sih bikinnya begitu, ya heu heu) dan rasanya enak, pas dengan ayam yang digoreng gitu. Duh, pokoknya harus coba deh ya ayam serundeng ini!

4. Angkringan

sumber foto

Saya pernah makan di angkringan Jogja satu kali. Satu kali lagi juga angkringan Jogja, tapi yang ada di Tasikmalaya. Kalau di Bandung, nah baru beberapa hari terakhir ini saya liat ada di komplek saya! Angkringan itu memang waktu bukanya malam hari saja, jadi ya kalau cari siang-siang nggak akan ada. Jam 5 sore an itu baru mau buka. Kayak gerobak nasi dan mie goreng, ya!

Makanan di angkringan ini biasanya rasanya manis semua. Telur direbus, pakai kecap. Ayam bacem. Tempe bacem. Usus kecap. Duh pokoknya rasanya manis semua, deh. Katanya kalau orang Jawa sih memang begitu. Kan kalau minum teh, pasti selalu manis. Nggak kayak orang Sunda, yang biasanya isi teko nya teh pahit. (Iya, kata temenku, orang Jawa itu dari teko-nya aja tehnya manis.)

Menurut saya sih makanan di angkringan itu enak banget! Soalnya saya suka kecap, jadinya enak. Tapi kadang sih makanannya suka ada yang aneh-aneh. Ada yang namanya nasi kucing (meskipun bukan nasi pakai kucing beneran) yang murah banget tapi bikin kenyang. Tapi ada juga sate kuda. Ya, kayak namanya aja. Ini sate dari kuda beneran. Saya nggak berani coba, kalau mau tanya rasanya boleh tanya aja mbak +hilwa khoirunnisa atau kak +Fikrul Azmi. Katanya sih rasanya agak anyir gitu. Gak kebayang, deh :')

Tips lain kalau mau makan sederhana dan murah, selalu bawa air minum kemana-mana! Jadi kalau makan, nggak usah pesan minum.
(Iya saya selalu gitu kok anaknya ekstra hemat hehe)

Jadi, mana makanan murah nan enak favoritmu? ^^

20 comments:

  1. Anak kampus banyak kok yg muja-muja warteg :/ cuma ya nggak di post di instagram dan path aja jadi nggak rame, udah laper duluan x)

    Makanan murah nan enak favorit ya nasi goreng pinggir jalan, penggemarnya sejuta umat haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi apa alasannya kalo Nasi Padang dipuja puja?? *bingung*

      Ah belum cobain Nasi goreng cokro yang di Tasik nih ga asik :p

      Delete
  2. bisi panasaran, sangu tutug oncom tuh nasi yang ditutug (ditumbuk) bareng oncom hahah. masih ada tutug tutug lainnya yang bisa dicoba semacam tutug asin atau tutug opak :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om Udin ih bahasa sundanya bagus bgt irii! :'>
      Wah iya ada ya? Aku mah belom pernah cobain selain tutug oncom aja da...
      Makasih infonya! ^^

      Delete
  3. Huaa.. aku banget tuh warteg. dasar anak kosan sih :D
    Sama Fir, kalo kemana-mana aku selalu bawa minum sendiri hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku bukan anak kosan juga nge-warteg kok :'''''''')

      Delete
  4. Wah nasi SPG emang ngehits. Kemarin-kemarin juga diajakin makan di sini pas habis main di alun-alun. Buat kulineran di Bandung mah masih cupu saya. Kebanyakan tinggal di Jatinangor.
    Untuk menu murahan favorit saya mah nasi pecel lele dengan garnish kol goreng penuh minyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jatinangor emang ramenya di mana aja sih kak? Saya mah cuma tau dr perbatasan Bandung-Sumedang sampe daerah Sayang aja :'')

      *Padahal sebenernya orang Cileunyi*

      Delete
    2. Ada tempat makan ngehits di Sayang tuh Hipotesa, dengan sajian favorit ayam suwir dan jamur crispy. Yang meski udah dini hari tapi masih ngelayanin delivery.

      Delete
    3. Astagfirullah dosa bgt gaksih jam segini laper :'))))
      Noted! Makasih rekomendasinya, kalo lg maen ke daerah sana ku mau cari ituu~

      Delete
  5. Wah harus coba warung SPG nih. Sering main ke alun-alu tapi belum pernah makan di situ :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh emang tempatnya juga agak nyumput sih. Harus sama yang udah tau kesananya xD

      Delete
  6. Seketika ngiler baca postingan ini :9

    ReplyDelete
  7. haaaaaaahhh liat postingan makanan saat laper itu...........disitu kadang saya sedih :(

    salam laper, mampir yooooo :D

    ReplyDelete
  8. dan saya ga ada kerjaan banget,,
    lagi puasa tengah siang baca postingan penggoda iman begini. hahaa

    nb: saya pernah tinggal di tasik dan suka banget originalitas (baca: harga murah) nasi TO disana,, beda sama TO di bandung yg kebanyakan mirip nasi timbel dipedesin (dan mahal)

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES