Wednesday, October 24, 2012

Menulis..

Menulis..
Menulis itu apa sih? Siapa aja yang bisa nulis? Apa aja yang bisa ditulis? Kapan kita bisa nulis? Dimana kita nulis?

Well, yah semua orang bisa nulis. Segala hal bisa kita tulis. Kapan dan dimana aja kita bisa nulis. Sedangkan.. menulis itu apa ya? Hmm, let's see..

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, menulis adalah : membuat angka/huruf dengan pena.
eh, kalo ngetik bukan nulis dong namanya? ._.

Kalo dari blog lain, Menulis merupakan sebuah proses kreatif menuangkan gagasan dalam bentuk bahasa tulis untuk tujuan, misalnya memberi tahu, meyakinkan, atau menghibur.
hmm, bisa juga ya :v

Sedangkan dari para ahli (katanya, fira ngambil dari blog lain juga), menulis adalah suatu kegiatan untuk menciptakan suatu catatan atau informasi pada suatu media dengan menggunakan aksara. 
Iya. Kalo ga pake aksara bukan nulis dong ya? ._.
eh kalo pake gambar, itu namanya ngegambar.
Kalo pake simbol? ._.

source: dunia maya
Jadi.. Itu gabisa disebut nulis ya? Well, yah itu kan bukan aksara, karena orang jaman dulu masih belum mengenal aksara. It's a symbol, not aksara, right? ._.

Well, kalo menurut fira sih..
Menulis itu salah satu ungkapan seseorang, baik saat dia sedih, senang, marah, kecewa, berbunga-bunga.. Intinya, menulis adalah mengekspresikan, apa yang ada dalam jiwa kita. 

Terus.. kalo nulis emang bisa jadi duit ga sih? Banyak kan orang yang makan dari nulis?
Well, iya emang. tapi ga semua orang kaya gitu..   

Emang apa sih yang bisa bikin mereka kaya gitu? Sukses dari nulis? Dapet duit? Bisa hidup sama nulis?
This far, fira baru nemu perbandingan orang.. Yah, dorongan orang, apa  yang membuat mereka bertahan menulis.. Dan akhirnya bisa hidup dari sana. 

Hari Minggu (Oct 21 2012, にちようび) kemarin, Fira ikutan Workshop yang diadain sama salah satu organisasi, di salah satu sekolah swasta Tasikmalaya. Pematerinya.. bisa dibilang udah senior gitu dalam dunia jurnalistik. Oh ya, workshop ini judulnya: 'Pelatihan Menulis di Media dan Buku Melalui Metode Hipnosis'. Oke, kali ini, sebenernya Fira lagi gamau bahas siapa pematerinya dan apa yang dibahas di workshop itu tapi.. Seseorang yang Fira 'temuin' di dalemnya.

Wanna know more? Click read more .w.V 
 Seseorang ini.. Fira udah tau dia dari  tahun kemarin. Singkatnya, dia itu temennya temen Fira. Mereka se-SMP.

Dia itu.. orangnya apa ya? Dia kelihatannya agak nutup diri, agak uhm.. Yah, besides, tulisannya emang bagus. Banget. Sastra banget. Kayak.. apa ya? Kalo setingkat Dee sih mungkin belum, ya. Tapi.. emang keren banget sih tulisannya. Sastra banget, gitu. Yah pokoknya kalo buat seukuran anak SMP, She's the coolest one I've ever seen.. in Tasikmalaya. 

Well, fira langsung follow blognya dan.. add Facebooknya. 

Pas kemarin aja, ketemu.. Tau? Kirain Fira, orangnya gak ramah, ya agak menutup diri gimana.. Tapi dia baik kok. Baik.. Banget. Ga sombong, padahal tentengannya iPhone 4s. Padahal keliatan, pecinta Reebok. Bukan KW. Padahal.. Padahal apa ya? Ah gatau deh. Pokoknya dia ramah, banget. Kita ngobrol, tanpa sadar.. kita malah masuk ke semacam sesi wawancara gitu. FYI, dia ngomongnya pake bahasa formal. Banget. Nggak tau karena faktor keluarga atau emang tuntutan tatakrama keluarganya.. dia bisa formal gitu. Padahal, kalo udah puitis.. Kata にいちゃん sih, puitisme diambang autisme ._.V

source: mas gugel
Dia, udah bikin buku. Online sih, tapi di Amazone.com. Keren gak sih? Follower blognya banyak, kalo dia bikin notes di facebook, juga pasti banyak yang ngomen. Dan bukan sekedar ngomen nyampah aja, tapi emang bener-bener komentar. Punya banyak pengalaman menulis..

Dari dulu, yah, sebelum kita pertama ketemu *uhukk* fira selalu ngerasa kagum sama dia. Kok bisa, orang seumur Fira (ya, beda setaun lah. Oke, maksudnya segenerasi!) bisa.. ngerangkai kata yang indah, yang bikin orang meleleh.. bisa bikin orang terlena sama waktu, buat baca tulisan dia.. I always wish.. I could be like that. 

Tapi, saat sesi wawancara kemarin.. Dia membuka kuncinya. Apa dorongan dia bisa berjalan sejauh ini. Apa aja  yang mendorong dia  bisa bertahan menulis. Apa yang bikin dia bisa mencari kata seindah itu.. 

Ternyata bukan dorongan. Tekanan.

Dia ngaku sih, mungkin menulis itu cuma jadi pelarian buat dia, karena orangtuanya yang sibuk ngurusin bisnis mereka, karena kesendirian dia di rumah.. Karena dia ga jago sosialisasi.. Dia numpahin semua rasa kesepiannya ke nulis. Dia.. meratapi. Dia juga bilang, terkadang menulis kesedihan itu lebih  mudah, daripada menulis kebahagiaan.

source: untouchable world
Bener juga sih. Suatu hari, ada anak kamar Fatimah 4 (kebetulan, fira penanggung jawab kamarnya) cerita ke Fira. Anak kamar itu pengen banget bisa nulis diari, tapi gatau gimana caranya. Anak kamar itu pengen tau contoh nulis diari itu gimana. Soalnya, kalo anak kamar itu liat diari temen-temennnya yang lain.. Pasti diarinya cuma berbau kesedihan dan ratapan tentang hidup. 

Memang terbukti sih. Lebih gampang. Kalo kita nulis tentang kesedihan.

Jadi.. kembali ke 'Dia'. Dia.. sukses karena itu. Itulah kunci kenapa dia bisa merangkai kata. Itulah kunci sukses dia. Sekaligus.. Itulah alasan dia  menutup diri, di dunia maya. Dia ingin menciptakan kehidupan baru, diri dia yang baru, yang cuma dikenal masyarakat dunia maya aja. Tanpa ada orang yang mau tau kehidupan pribadinya. Karena dia memang mau membuat dunianya yang baru. Itu saja.

Oke. Ya.. ini berbandingan terbalik banget, sama Fira, tentunya. 

 Fira berekspresi di dunia maya.. Bener-bener berekspresi kaya apa yang Fira lakuin di dunia asli. Karena.. Karena.. Fira ternyata bahagia banget sama kehidupan Fira. Yang kaya gini. Yang ceplas-ceplos, yang agak terkekang tapi bisa bebas, yang dikelilingi banyak orang.. 

I love the way my life.

Itu faktanya, dan Fira baru bisa nemuin itu sekarang, eh pas hari Minggu itu.

Karena untuk menyadari, kadang kita harus tau dunia selain dunia kita. Kita harus punya perbandingan. Dan tolak ukur. 

Akhirulkalimah.. Menulis.. Gausah iri sama orang yang udah sukses nulis, dikenal banyak orang. Mungkin itu memang jalan dia untuk hidup. Inget, Allah itu selalu adil. Tiap manusia punya jalannya masing-masing. Sabar, ya yang belum nemu jalannya. Yang udah, tetep jalan ya. Jangan berhenti, jangan belok. Tawakal, ya. Kalau udah sukses, jangan lupa sama Allah. :)

Dan, jangan lupa berterimakasih sama Allah (pastinya) dan orang-orang yang udah ngedukung kamu. Semacam fans lah. Karena tanpa mereka, kita bukan apa-apa.

ありがとう ございます, for reading this post!

Beautiful view of bridge and trees? Of course B) Source? Syifa Saffira Shofatunnisa, dong. Place? Cipatujah, tasikmalaya ._.V
 

No comments:

Post a Comment

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES