Thursday, September 26, 2013

Kelas akhir ya?

Haaaaaai ._. Long time no see pisan ya? Abisnya ngga ada leptop dan internet bebas pakai. Mau ke warnet juga susah keluar. Ijinnya susah, kalo kabur juga salah...
Ya udah nasib sih. Namanya juga santri.

Kalo ngedenger kata 'santri', yang kalian bayangin kayak gimana sih? Ngurus sapi? Kuda? Pake sarung? Ngaji arab gundul? Ngelagam? Kuno?

Sayangnya, aku enggak di jenis pesantren model begituan. Setahu aku sih ada beberapa macam pesantren ya.
Yang disebut salafi, itu biasanya pesantren yang sangat amat agamis banget. Bukan berarti yang lain engga agamis, cuman salafi itu lebih ke make sarung, ngaji kitab kuning (kertasnya warna kuning dan tulisan arabnya gundul, jadi disebut kitab kuning), dan gitu deh pokoknya.
Pesantren tahfidz, dari namanya aja ketauan kali ya. Buat orang orang yang emang niat banget mau ngapalin Al-Quran. Dan lulusnya itu ya  segimana cepet santrinya hafal Qur'an.
Ada juga pesantren modern. Sebenernya someone invent this kind of pesantren tuh menekankan ke bahasanya, jadi biar bisa lebih berbahasa arab dan inggris. Nah pesantren aku, masuk kategori pesantren modern. Tapi, di sini enggak cuman modern di sisi bahasanya. Kehidupannya juga emang udah beda dari tipe pesantren yang lainnya.

Apalagi kalau udah tingkat akhir. Berasa ngekos aja sebenernya. Cuman bedanya ya banyakan sama orang orang. Dan kekelas nya deket. Tinggal lari. HAHAHAHA.

Pengen ngebahas gimana aja sih tentang santri tingkat akhir disini, tapi masih perlu banyak pertimbangan. Takut dapet feedback jelek dan ditimpukin massa. Kayaknya aku harus nunda postingan postingannya sampai lulus. Jadiin draft semua. Suruh publish pas aku lulus. Nah, asik kan.

So, wait for that :3

No comments:

Post a Comment

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES