Friday, April 24, 2015

#AngklungForTheWorld - Touché

23 April 2015 kemarin, Bandung udah jadi lautan angklung.

Alhamdulillah, harmony #AngklungForTheWorld memecahkan rekor MURI. Semoga ada berita baik dari Inggris Angklung For The...
Posted by Ridwan Kamil Untuk Bandung on Wednesday, April 22, 2015

Tapi kalian tau gak sih, behind the scene acara ini kayak gimana?

Saya pertama tau bakal ada #AngklungForTheWorld ini tuh dari grup alumni SMA yang tinggal di daerah kota Bandung. Yes, grup-grup kayak gini tuh penting banget buat share-share info acara atau sekedar ngobrol ngalor ngidul doang. Ada manfaatnya, kok.

Kalo ga ada info ini kayaknya saya ga ikut.

Saya sendiri sih orangnya males buka timeline lama lama soalnya suka banjir. Ditinggal 5 menit aja ada 70 tweets baru. Kan males kalau diliatin satu-satu.

Akhirnya, saya dan dua orang teman saya daftar lewat e-mail buat main angklung ini. Dan kami kira sih pas hari H acara, beneran registrasi ulang namanya ditulis satu-satu gitu. Taunya enggak sih, daftar itu buat formalitas doang kayaknya dan kalau memang dikasih sertifikat, namanya bener, gitu. Kalau sih, tapi gatau juga.

Tanggal 23, saya pergi naik motor dari Cibiru ke Stadion Siliwangi. Jujur, itu pertama kali banget saya ngendarain motor ke jalan besar selama lebih dari 15 menit dan kena macet. Meskipun saya legal secara hukum buat nyetir motor, tapi saya lebih suka naik umum ketimbang bawa motor sendiri. (Selain emang ga punya motor, haha).

Kami berangkat dari jam 5.30, dan sampai di lokasi sekitar jam 6.35.


A photo posted by Safira Nys (@safiranys) on

Sampai di sana, masih agak renggang dan motor teman saya yang saya kendarai (?) pun dapet tempat parkir. Kalau telat 10 menitan aja, kayaknya nggak dapet parkir, tuh.

Pas mau masuk stadion, ada pager buat ngantri kayak kalau mau nonton konser gitu. Dan kami menunggu cukup lama deh sampai sekitar jam 7.20 an. Selama menunggu itu, saya dan teman-teman saya paling ngga bisa diam diantara yang lain. Terus aja ngobrol sambil makan. Hahaha.

Masuk ke stadion, lucu banget deh sistemnya. Kami dijadikan satu baris, di kanan-kiri banyak panitia. Berasa jadi artis, terharu :')
(Sayangnya ngga saya foto bagian ini da rariweuh bawa segala)

Pertama, kami dikasih kaos, panitia ada di sisi kiri-kanan.
Kedua, kami dikasih teh sosro kotak dari panitia di sebelah kiri.
Lalu kami dikasih snack Krip-Krip dari panitia di sebelah kiri.
Bagian di kasih angklung, panitianya banyak banget dan ada di kanan-kiri, berasa artis banget, mana jalannya di atas tanah merah! (bukan karpet merah sih :'))

Masih pagi, masih segar.

Kami datang itu masih terhitung pagi banget dan orangnya masih sedikit, belum sampai setengahnya lapangan. Padahal targetnya itu lapangan sampai tribun-tribunnya harus penuh. Kebayang dong perjuangan kami yang harus nunggu lama banget sampai stadionnya penuh?

Untungnya, menunggu nggak semembosankan itu. Ada band yang tampil di panggung, nama band nya 'Babendjo'. Babendjo ini adalah Band dari Saung Angklung Udjo yang mengkolaborasikan musik tradisional dan musik modern. Ngedengernya lucu dan asik banget. Di sini kebetulan yang nyanyi itu ada Teh Chika dan Kang Stef.

Menurut pengakuannya, band ini udah tampil sampai ke mancanegara. Karena emang bukan suara vokalisnya yang keren kayak bunglon (bisa masuk ke lagu apa aja), tapi juga karena unik, jarang banget nih band bisa memadukan musik tradisional sama modern. Paling suka kolaborasi lagu Grenade dari Bruno Mars, itu di tengah lagunya ada suara angklung sama degung lama, lucu banget.

Selama menunggu itu juga kami sempat berfoto-foto dong. Iya lah, acara 10 tahun sekali, rugi banget kalau ngga diabadikan.

Ada kamera besar!

Nimas - Hilwa

Ya, hari itu memang agak mendung dan kami takutnya sih hujan. Kan sayang angklungnya kalau kehujanan jadi berat. Tapi ternyata panas-panas aja sampai siang malah panas banget. Dan ada kamera besar, katanya live sih di TV One, tapi saya kurang tau ya sih kan saya yang ada di lapangan....

Masuk sekitar jam 11, pejabat-pejabat mulai berdatangan dan lapangan udah penuh banget, tribun juga udah terisi setengahnya. Pejabat-pejabat itu diantaranya ada Kang Emil, Kang Aher, Puteri Indonesia dan Pariwisata, Menteri Pariwisata juga. Kang Emil, Kang Aher dan Menteri Pariwisata ngasih sambutan dulu.

Tapi beda ya, rasanya. Kalau Kang Emil yang ngomong mah rasanya menyentuh hati, orang-orang pada mengelu-elukan banget (Karena kan emang bapaknya Bandung sih, wajar ya). Cuma saya sendiri sih jarang liat warga yang bener-bener mengagungkan dan menghormati ketuanya. Rasanya Kang Emil itu udah lebih daripada JKT48, fansnya lebih banyak dan dicintai lebih banyak. Ngeliat kang Emil ngasih sambutan dan dielukan warganya bikin terharu banget.

Yang di panggung ga kalah banyak ya haha

Wartawannya emang banyak banget di sana-sini mulai dari yang masih muda, udah senior, cewek, cowok. Banyak banget tapi saya kasian sih liat yang cewek harus kedempet-dempet badan cowok yang besar-besar. Resiko jadi wartawan, emang. Tapi strong banget yaaa mereka.

Ada yang sampai naik LCD, right

Ibu ibu strong banged bawa microphone :')

Sampai akhirnya, semua orang udah ada dan komando diambil alih oleh bapak Daeng Udjo. Kami diajari cara memegang angklung, dan diberitahu kapan harus memainkannya. Sistemnya lucu, pake simbol tangan gitu. Kata Kang Daeng, angklung ini alat musik paling mudah. Orang yang baru pegang pun pasti bisa mainin, gitu. Emang bener sih, kalau satu orang pegangnya satu not mah. Kalau satu orang satu set mah harus belajar dulu biar expert haha.

Sebelum direkam untuk diabadikan, barisan kami dirapihkan dulu. Memakan waktu lama banget karena emang ngga mudah ya untuk mengatur banyak orang. Orang di sebelah saya sampai marah-marah aja. Tapi pas bagian kang Emil yang ngomong, semuanya senyum.
#POWERofKangEmil

Sekali lagi saya rasanya terharu banget Kang Emil bisa jadi bapak Bandung yang merakyat tapi tetap disegani rakyatnya. Dicintai juga dihormati.

Ketika kami memainkan lagu untuk memecahkan rekor, yang memimpin bukan Kang Daeng lagi. Tapi ada dua penerusnya, yang kelihatannya masih seumur SD/SMP gitu. Lucu banget dan udah hebat mimpinnya! Dan hasilnya bisa dilihat di:


Acara ini adanya 10 tahun sekali, dan ngga tau apakah 10 tahun ke depan kami bisa bertemu dengan orang yang sama lagi. Makanya event ini menjadi sangat berharga.

Rekor ini sudah diberikan secara resmi kepada Walikota Bandung oleh MURI, tapi belum dari Guiness Book of World Record, masih dalam tahap penjurian karena rekor dunia itu penilaiannya sangat ketat.
Semoga kita dapat kabar baik, ya!

14 comments:

  1. Waah keren lah mbandung ayeuna mah...angklung makin mendunia

    ReplyDelete
  2. waw keren main anglung nya, selamat ya acaranya sukses,

    ReplyDelete
  3. udah lama banged gak dengerin angklung lagiii
    sejak jaman SD . tahun 90an.. hihi

    ReplyDelete
  4. Oh jadi peserta nih, saya jadi media juga. Stay di samping kiri panggung, ikutan relawan yg gps, lumayan bisa dapet makanan sisa gratis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pantes ga ketemu.. Saya mah deketnya sama belah kanan panggung :')
      (( makanan sisa gratis ))
      Asana teh sedih banget :')

      Delete
  5. Jadi peserta. Kang Arif Yeuh jadi peliput. Saya jadi penonton yutup dan beritanya. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa kaak yang penting tetep bangga sama negara kita ya xD

      Delete
  6. Bandung makin juara dah. Salut sama Kang Ridwan Kamil. Ah gabayangin kalo Kang Ridwan sama Bu Risma duet bareng jadi apa ya entar?
    Btw, kunjungan pertama. Salam kenal ya mbak:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah duet maut lah itu mah xD
      Salam kenal jugaa :D

      Delete
  7. keren jos gandos. btw cara mainin bisa jadi lagu gimana yak, kan pesertanya banyak bet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm susah deh jelasinnya, mending liat langsung ke sini :p

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES