Saturday, April 18, 2015

Tim Capruk #1: Bukit Moko

Enam hari yang lalu, saya, Teh WafaIjalHasby, jalan-jalan ke Bukit Moko.

Kenapa harus sama mereka? Kenapa harus disebut tim capruk?

Karena, kami udah ngerjain tugas bareng-bareng, capek-capek bareng, ya harus rame-ramean dan main bareng juga dong. Kalau kata Hasby mah.. #WHPH. Work Hard Play Hard.
Tim capruk karena... kita dari kelas C, dan kita ngga tau kenapa bisa asal ngumpul aja dan main bareng. Ini masih tim Capruk batch #1. Kalau nanti saya main lagi sama anak kelas tapi bukan sama mereka, tetep namanya tim Capruk tapi bakal jadi batch #2.
*lah ribet amat*


(Ijal gapunya path jadi.. sedih :')
Ya saya juga gatau bakal selalu main sama mereka lagi apa ngga kedepannya. Kayaknya engga. #yha.

Oke, jadi hari itu saya ngajakin mereka buat ke Bukit Moko. Kita janjian dulu di Borma Pasir Impun, daerah Arcamanik. Kita nunggu Hasby dateng dulu, dan akhirnya.. hujan deh tuh dari jam dua sampai jam tiga. Akhirnya kita diem aja di Borma sambil cerita-cerita (dan) berantem lagi.

Akhirnya pas hujan reda kita berangkat. Saya mau coba dibonceng sama Ijal, soalnya dari kemarin sama Hasby terus. Tenang sih soalnya Ijal gatau jalan, jadinya ngebuntutin Hasby. Jadinya ga ngebut. Biasanya kalau jalan sendiri dia suka ngebut ngebut banget.

Terus di jalan kita ngga lewat jalan biasa ke Cicaheum, tapi lewat Antapani dan ngelewatin rumah Ariel Peterpan menurut juragan Cimenyan-Cicaheum mah.

Terus kita baru keinget, ah iya tadi teh kan abis ujan. Jalan ke atasnya licin ga yah?

Sebelum naik ke atas, ini cowok-cowok pada ngisi bensin dulu, sepuluh rebu doang tapi. Aku mah da ga pernah nyetir ya jadi ga bisa ngira ini bakal cukup apa ngga, tapi ternyata ga kurang dong. Keren berarti ya irit.

Naik ke bukit Moko nya itu di belokan yang mau ke Saung Angklung Udjo. Nah tapi Saung Angklung Udjo mah masih di bawah, beuh ini mah ke atasnya banget. Jalannya nanjak banget. Pertama-tama sih masih banyak rumah warga, makin ke atas kiri kanan udah tebing sama jurang. Saya mah ga berani keluarin kamera atau hape da takut jatoh, jadi aja ga difoto. Padahal sepanjang perjalanan juga udah bagus pemandangannya, kayak lagi main harvest moon, haha.

Ini foto pas mau pulang da

Kebun kol, sayuran yang kayak gitu teh beneran kotak-kotak we kayak di harvest moon. Tapi bedanya tanahnya aja, ini mah tanah gunung banget, jadi naik-mudun gitu, ada yang dijadiin terasering juga. Terus pas keatas-atas ada rumah warga mah banyak anjing. Katanya soalnya di daerah hutan sana mah masih banyak babi, jadi anjing teh buat pelindung, gitu.

Jalannya pas mau deket emang licin banget, apalagi pas ke atas banget mah banyak batu. Jadi motornya nggak ditepikeun (dibawa nyampe) ke atas gitu, beberapa meter di bawahnya lah. Da takut tisoledat (tergelincir), licin banget soalnya.

Akhirnya, kita jalan ke atas terus liat bapak bapak kuat banget bawa pohon...

Kuat banged :')

Terus ya kan Teh Wafa mah anaknya ramah banget, senyum senyum gitu terus bapaknya curhat: 'Nih ada pohon tumbang bekas gempa semalem.'
Eh?
Semalem emang gempa dimana? #pusingpalabarbie

Sebelum masuk ke kawasan bukit Mokonya, ada kebun di kanan kiri. Ya kebun biasa aja sih cuman rasanya teh wah seger banget, gitu.

Pas masuk ke kawasan bukitnya, kita beli tiket dulu seharga Rp8.000. Deket pos penjualan tiket juga ada papan informasi sama WC. Sama ada tempat sampah! Emang ternyata deh pas masuk ke seluruh daerah bukitnya, gampang banget buat nemuin tempat sampah. Keterlaluan nih kalo masih buang sampah sembarangan...

Ijal cowok cowok drama Jepang banged badannya :')

Gasengaja fotonya tapi bagus ya. Tapi ga dibayar :( #lah

Kita pas masuk pada speechless semua. Cuma bisa liat liat, sepi terus bilang 'waa waaaa' gitu. Beneran terpukau karena ngga nyangka bakal seadem ini rasanya. Rasanya ke hati tuh tenang banget liatnya (kalau aku sih, mereka gatau kenapa diem). Tapi emang karena abis ujan ya, jalannya jadi agak licin. Aku juga tisoledat beberapa kali tapi alhamdulillah ga jatoh.

Kita jalan aja terus, sambil foto-fotoan. Yang paling sering difoto sih si kakak ledom bahenol ya, kita mah apa atuh. Dia mah tas aja minta dibawain.
Berasa kita teh asistennya dia.
Padahal yang mau ke Moko nya mah kan aku :')
#daakumahapaatuh

Teh Wafa anaknya menerawang masa depan banged

Kaka ledom Cimenyan

Anaknya traveller banged. (padahal ke atasnya naik motor..)
Di sana kita menikmati alam aja sambil foto-fotoan. Mau teriak-teriakan teh da ngga bisa, bawaannya udah tenang duluan. Enak buat ngelepas penat. Apalagi kita ke sana sorean abis ujan, jadi pas ngeliat ke bawah, awan juga ada yang di bawah kita. Cuacanya mendung-mendung gimana gitu, tapi ngga dingin menusuk. Ngga tau kenapa tapi rasanya ngga menusuk.

Gatau karena temen saya pada ngerokok
#apahubungannya

Oiya, kalau disini juga ngga boleh buang puntung rokok sembarangan, soalnya takut kebakaran hutan. Iya sih emang rentan banget ya, kita juga harus ngejaga bukit ini. Kan salah satu kekayaan alam kita.
#cielah

Gamau deket deket Hasby, berantem terus, lelah :') 

Selain ada tulisan ini, juga ada lambang bintangnya, besar banged. Chuu.



Bagian difotoin yes!! Pengertian juga akhirnya
#yaela

Bener deh meskipun keliatannya gelap banget, tapi dinginnya ga menusuk. Dinginnya adem banget bikin kalem pengen diem aja gitu. Tapi da kalau lama-lama mah takut hujan lagi. Udah deh kita foto-foto aja terus, sampe mau pulang.

Baymax versi kurang gizi (??)
Iya, di belakang saya awan. 

Awan lagi!! 

Belum setaun, emang baru baru sih

Anaknya menerawang masa depan banged

Kalau kalian, udah pernah ke Moko?
Apa jadi tertarik buat ke sini?
Ayok jalan jalan, tapi kayaknya lebih baik nunggu musim panas biar ngga berbahaya jalannya.
Salam dari tim Capruk Batch #1!
^^

9 comments:

  1. Wah, patut dikunjungi nih. Mumpung nggak terlalu jauh dari Tasik hehe. Lumayan juga buat melepas penat dari kerjaan. Adem banget euy keliatannya.

    Btw, Ariel itu udah bukan peterpan, ya. Tapi NOAH. Nya ngawartosan we hahahaha #IeuPenting :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tapi lebih baik jangan pas hujan-hujan da jalannya licin :')

      Oh muhun atuh punten ai lepat mah haha :')

      Delete
  2. Jepretannya kece poll! Ah.. kamu mah hasil fotonya selalu bagus. Aku juga harus bisa nih. :>
    Btw aku curiga kalo di sana sering dipake foto prewed. Abis tempatnya indah beud. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari kecil emang akunya suka pegang kamera, iseng aja haha.
      Abangku tahun kemarin prewed di sini! Tapi waktu itu belum diresmiin jadi tempat wisata xD

      Delete
  3. Belom pernaaaah.. Duh kece badai yak tempatnya. Aku jadi mupeng peng peng T_T

    ReplyDelete
  4. AAAAaaa tempatnya keren, view nya mengalihkan dunia ku :D

    pengen ke Moko deh

    ReplyDelete
  5. Bukit mokonya keren, tapi hati-hati jangan terjebak oleh tukang parkir yang memeras anda. Jika dia meminta uang parkir mobil 20 ribu atau lebih, tolak saja dan bilang harga tsb tidak masuk akal. 10 ribu juga udah kemahalan

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES