Sunday, April 12, 2015

Demi ELT Management

Semester dua ini, hampir semua matakuliah dibentuk jadi kelompok-kelompok buat presentasi. Ya, hampir tiap pertemuan kerjaannya presentasi terus. Dosennya santai aja. Ada yang ngga santai sih, malah ngga datang juga ada. Tapi ada dosen atau nggak, presentasi jalan aja terus. Kita mah anaknya baik dan mandiri, kok.

Juga, disuruh buat penelitian beneran ke sekolah-sekolah. Tugas yang mengharuskan penelitian itu dari mata kuliah ELT Management, English for Academic Interaction II, Perkembangan dan Bimbingan Peserta Didik. Ya gapapa sih kalau materinya menyangkut hal-hal peserta didik dan sebagainya. Tapi kelompok saya di matakuliah ELT Management, kebagian materi 'Pengelolaan dan Penggalian Sumber Keuangan Sekolah.'
Kan, repot.

Sekarang ini saya berstatus sebagai mahasiswa Pendidikan Bahasa Inggris semester II UIN Sunan Gunung Djati Bandung.

Karena materi kelompok saya yang ribet, ya cari sekolahnya aja ribet banget yang mau. Setiap saya dan teman teman saya menyampaikan tema penelitian, yang bersangkutan udah canggung deh wajahnya. Padahal ya kami juga nggak akan minta rincian pengeluaran-pemasukan dana selama setahun atuh ibu, prosedurnya aja. Santai aja kek :')

Ke SD Labschool, ditolak. Katanya harus punya izin dari Litbang UPI
Ke MA Al-Jawami', ditolak. Katanya datanya ngga lengkap.
Ke MA Multazam, ditolak. Gatau nih kenapa.

Hingga akhirnya saya dan teman-teman saya putus asa, dan pergi ke rumah kerabat saya yang kebetulan adalah bendahara suatu sekolah. Rumahnya sih deket, masih sekitaran Cibiru. Sekolahnya yang jauh, di Padalarang. Kita mau penelitian kan repot. Ah, yang penting wawancara dulu aja deh.


Kiri ke kanan: Pak Ali (Narasumber) Teh WafaHasbyIjal

Jadi kita wawancara tentang materi ini cuma mau mengklarifikasi, pengelolaan keuangan di sekolah di sekitar kita itu udah benar dan baik seperti di teori atau belum. Kayak misalnya kan di teori, pengelolaan keuangan itu punya beberapa prinsip. Di sekolah A ini prinsipnya udah dijalankan secara baik dan benar atau belum. Dan kebetulan kita mewawancarai bendahara sekolah swasta, ya kita tanya aja selain dari siswa sumbernya dari mana. Misalnya ada kerjasama sama perusahaan tertentu atau nggak, kayak gitu aja sih.
Ngga sampai minta data setahun bisa masuk-keluar gimana.

Kita juga tanya gimana pengelolaannya kalau ada kendala, misalnya ada orangtua yang sulit bayar uang iuran. Namanya sekolah swasta, dana pokok pasti ada dari siswa sendiri. Nah ternyata di sekolah ini ada taktik yang pinter banget buat nyiasatinnya. Saya kasihtau ngga apa-apa kali ya, buat tips sekolah lain juga.

Di sekolah ini, sebelum masuk kegiatan KBM, pas open house, semua orangtua udah persetujuan, harus ada tabungan orangtua perhari. Biayanya bebas, semampunya. Jadi kalau ada orangtua murid yang belum bayar SPP sampai tanggal 4 setiap bulannya, langsung bakal dipotong tabungannya sejumlah SPP tersebut.
Emang harus pinter-pinter banget ya.

Dan akhirnya, karena kami mau liat sekolahnya, kami berangkat ke Padalarang pada hari Rabu, 8 April kemarin. Naik kereta. Yang berangkat itu saya, Teh Wafa, Hasby, Ijal dan ada Putri. Ceritanya kita mau naik kereta yang jam 8 pagi. Saya sih percaya aja kalau Teh Wafa, Ijal sama Putri nggak akan telat soalnya daerah tinggal mereka deket, dan mereka ga asing-asing banget sama kendaraan umum. Hasby? Masalah banget. Dia jauh, ngga tau keadaan gimana kalau naik kendaraan umum.

Hari H, bener aja. Hasby telat banget dan bikin kami semua telat. Pas kami datang ke stasiun Cimekar, keretanya udah dateng. Kami lari-lari, tapi percuma. Loketnya aja udah tutup. Kalau divideo sebenernya lucu banget sih, kayak drama gitu. Abisnya saya sama Hasby jadi bertengkar sampe aing maneh-aing manehan di stasiun.

Akhirnya kami naik kereta yang jam 09.26. KA Ekonomi Lokal, harga tiketnya Rp4.000.
(Sebel ih dulu mah masih Rp1.500 :'))

Saya mah selalu bagian fotoin. Yha

Pertama naik kereta sih ngga langsung duduk begitu. Penuh banget tuh kereta sampai kita berdiri dan desek-desekan. Tapi untungnya penumpang berkurang pas udah lewat stasiun Kiaracondong dan Bandung. Ya, kebanyakan jam segitu mah yang naik kereta ini ibu-ibu bapak-bapak dari Rancaekek-Cicalengka yang mau main ke Bandung, atau ada keperluan.

Kereta lokal ini juga banyak berhentinya, karena sekitar jam 9-10 itu jam sibuk, kereta yang ke Jakarta atau Surabaya juga lagi beroperasi. Jadi kereta lokal harus ngalah dan diem dulu da tujuannya deket. Mendahulukan yang jauh dan rusuh. Haha.

Terus pas kereta lagi berhenti teh banyaknya kita foto foto aja deh. Saya mah bagian yang fotoin..

Soswit banged emang

Spesial soalnya Putri baru pertama kali naik kereta!

Hasby juga pertama kali naik kereta. Rada blur tapi ya maafin wkwk

Kalau saya, Teh Wafa sama Ijal mah udah pernah dan biasa aja sih naik kereta. Kita pernah ngalamin karcis kereta yang meskipun harganya cuma Rp1.500 tapi gede banget segede kwitansi sampai sekarang yang di print lucu. Kalau saya sih pernah ngalamin pas jaman Rp500 an dan tiketnya kayak karcis di game centre buat dituker jadi hadiah. Frankly speaking, tiket kereta lucuan jaman Rp500 an :')

Akhirnya, kami sampai di stasiun Padalarang, sekitar jam 11. Duh saya juga agak was-was sekolahnya udah bubar. Eh saya belum bilang ya, sekolahnya itu RA. Ya TK lah, gitu.
Tapi dalam pengelolaan dana mah ga masalah kan penelitian ke TK kan?
Kan?
Kan sama aja, sekolah. Heuheu

Belum lagi naik angkotnya, mana jalanan (selalu) macet dan panas. Kerasanya lama banget, padahal deket. Makin khawatir aja nih, anak sekolahan sama gurunya udah pada pulang belum ya?

Kiri ke kanan: Hasby, Putri, Saya, Teh Wafa, Ijal



Untungnya aja masih ada yang belum pulang, dan guru-gurunya lagi pada ngobrol. Akhirnya kami tenang, bisa lanjut wawancara sama guru (terutama kepala sekolah) yang ada di sana. Padahal sebelumnya rencana kami tuh bikin semacam video dokumenter. Tapi karena segala rariweuh, jadi tugas ini pun apa adanya aja deh.

Padahal emang lucu kali ya dibikin video dokumenter.

Dan, ternyata banyak banget rahasia yang ada di TK ini. Meskipun kecil dan cuma yayasan keluarga, tapi rasanya senang banget liatnya. Dibeberin deh cara pendidikan dan pembinaan di TK ini. Guru di sini samasekali nggak mengajarkan baca tulis sama siswa, karena emang anak usia dini ngga boleh diajarkan baca tulis.
Kok tau?
Iya dong, kan belajar di mata kuliah Perkembangan dan Bimbingan Peserta Didik. Yea.

Kalau anak udah dipaksa dari kecil buat belajar baca tulis, nanti dia lebih cepat jenuh dan ngga akan efektif pembelajarannya buat ke depannya, gitu. Jadi dia pas masuk SD nggak ada rasa penasaran gimana asiknya baca tulis soalnya waktu TK udah kenyang.

Di TK ini, semuanya tertata, bahkan data tinggi-berat badan anak per bulan juga ada! Duh, TK saya waktu dulu mah boro boro ada yang begitu..


Di sini pokoknya hubungan guru sama murid bener-bener erat. Tiga hari murid masuk sekolah itu, udah ngga boleh ditungguin sama orangtua lagi. Jadi murid bener-bener tanggungjawab guru. Kalau ada pembelajaran ke luar sekolah, murid ngga boleh dianter orangtua. Di sekolah, ngga ada tukang jajanan, murid dibina untuk nggak jadi konsumtif. Lebih baik bawa bekal dari rumah, dan berbagi sama teman-temannya.

Meskipun hasil wawancara kami yang kedua ngga banyak menyangkut materi kami, tapi kami senang. Nggak menyangka kalau di daerah yang agak pinggir ini ada sekolah yang membina muridnya dengan baik. Seharusnya ya, kalau membina murid itu sesuai tahapan usia dan kebutuhannya, yang pernah dikatakan dosen saya:


Ya, sebenernya perihal attitude itu lebih menerap ketika diajarkan di usia dini.

Duh, kayak serius gini ya, padahal tadi saya cuma mau cerita tentang perjuangan kami demi memenuhi tugas ELT Management ini.

By the way, kalau kalian mau tau, ini nama TKnya, RA Al-Fithrah. Lokasinya di Jl. Raya Tagog Padalarang. Deket deh kalau dari DPRD Kabupaten Bandung Barat. Kalau tertarik dan penasaran, boleh mampir. Atau sekalian yang tinggal di daerah Padalarang dan sekitarnya, adik dan anaknya sekolahin di sini juga boleh :p

Hasby Fasa banci kamera banged

Dan ketika pulang, saya baru ingat.
Besoknya saya presentasi kelompok Ilmu Kalam, dan belum persiapan apa-apa!
Ah, kuliah memang riweuh, tapi asik kok!

8 comments:

  1. Klo naek kereta yang adep adepan gitu nda puyeng ya hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya pusing juga kalau lihat keluar, tapi kalau ngobrol sama temen-temen jadi nggak pusing, hehe

      Delete
  2. wihhhh. seru sebenernya kalau kerja kelompok-kelompok tugasnya gitu...
    nyari sekolah yang pas emang ya... hoki-hokian.

    ReplyDelete
  3. wihh anak UIN.. *salim*

    cari sekolah mah gitu, ribet. minta surat ini itu lah. apa mereka gak pernah kuliah apa? next, saran aja, cari sekolah yg agak desa, biasanya gak ribet. beda bgt sama labschool.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kenapa harus salim?! x))

      Haha iya, atau nggak, punya kenalan yg ngurusin sekolahnya juga bisa tuh gampang. Hehe

      Delete
  4. Huaa ngerjain tugas kelompok sambil jalan-jalan jadi nyenengin Fir.
    Pokoknya bukan tugas bikin film Zzzz... #malahcurhat :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah bikin film asik kali tapi ngeditnya pusing ya x))

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES