Thursday, April 7, 2016

Kedai Indra Seafood - Jatinangor (Sumedang)


 Kadang masih ada perdebatan dan isu, kalau Jatinangor bakalan dimasukin ke kekuasaan Bandung, bukan Sumedang. Menurutku nggak mungkon juga sih, wong itu udah ada gapura segede apaan sebelum masuk daerah Jatinangor. Ngga begitu mikirin juga, karena lintas kota nggak usah bayar kayak lintas negara jauh yang harus bayar visa. Masih aman, kulineran di Jatinangor cuma keluar ongkos. Mana banyak yang baru, lagi.

Tapi yang aku mau bahas kali ini, bukan yang baru di Jatinangor. Setauku, tempat makan ini udah cukup lama ada di Jatinangor. Kedai Indra seafood, kedai seafood yang buka dari siang, dan harga kaki lima. Kedai Indra di Jatinangor sendiri ada tiga, tapi yang aku mau bahas ini yang di sebrang Waroeng Steak/Griya Jatinangor.


Kedai Indra ini unik, kalau mau masuk ngga bisa langsung masuk ke pintu. Ada semacam rute yang dipagerin gitu. Jadi kita harus jalan muter, nhelewatin tempat seafood-seafoodnya yang disimpen di kotak rahasia.

Ada pager pendek warna item, tuh.
Suasana tempatnya mirip banget kayak suasana warung tenda, selain tempatnya lebih luas. Agak remang-remang, dan atapnya bukan genteng. Apa ya, ya.. Asbes, deh. Meskipun siang terik, tempat ini agak remang-remang ya soalnya tempat buat masuk cahaya mataharinya terbatas banget.


Bangkunya juga kayu, mengingatkan kita sama bangku panjang-nya seafood warung tenda.
Aku penasaran banget sama Kedai Indra ini karena kalau bundaku pulang ngajar, beliau suka  bawa sapo tahu dari Kedai Indra. Dan rasanya enak banget, kuahnya gurih-gurih, nyoy karena ada cuminya. Bunda bilang juga menunya cukup variatif, jadi aku 'dmenarik' Kak +Hilwa Khoirunnisa  buat makan bareng aku.

Menurutku sih, makanannya ngga terlalu variatif, standar aja. Yang bikin sedih adalah, 
kadang ada beberapa menu yang nggak ready, kayak Tomyam yang aku idam-idamkan.


Ya, meskipun namanya seafood, tetep aja ada menu selain seafood. Kasian kalo bawa temen yang alergi seafood, gak bisa makan apa-apa kalo ke sini kan. Huahahaha.

Dan akhirnya, kita pilih...


Kwetiau Goreng - Rp15000

Meskipun namanya goreng, ada kuah-kuahnya sedikit. Dan itu yang bikin enak. Rasa kuahnya yang sedikit, mirip-mirip rasa kuah sapo tahu. Mungkin ini signature-nya Kedai Indra. Kuah alamereka yang memikat, gurihnya, manisnya, hint merica-nya, saos tiramnya, semua disatukan dengan takaran yang pas.


Kerang dan Sambal Nanas - Rp10000 (promo)
Nasi putih - Rp4000

Jujur aku belum pernah makan kerang, atau pernah tapi lupa lagi, jadi aku ngga pro dalam hal buka-bukaan keeang. Malah dibukain kak Hilwa, haha. Kalau aku pikir, makannya kayakmakan tutut, cuma tingkat gurihnya beda. Tapi ya sama-sama mahluk dalam cangkang dan nyoy-nyoy gimana gitu.

Sambelnya.. aku ngga punya ekspetasi apa-apa, cuma kecewa sih karena rasa 'nanas' yang tadi diumbar itu nggak muncul. Rasanya malah mirip bumbu Sinti versi ngga pedes. Iya judulnya sambel tapi ga pedes. Aku gak bisa makan pedes aja bilang begini, loh..
Dan nasinya.. Biasa aja kayak di warteg.


Lemon tea - Rp10000

Aku kira sih Lemon Tea-nya dari lemon asli gitu, tapi kalo ngeliat tingkat kemanisan-nya.. Kayaknya lemon tea sachet. Yang lucu, karena mesen lemon tea dingin.. Waktu diterima, bagian bawah gelasnya masih hangat. Atasnya doang dingin gara-gara es, wakakak.


Lemon Squash - Rp13000

Kurang seger, kurang banyak perasan jeruknya, dan jeruknya jeruk nipis, bukan lemon. Beda deh, rasanya jadi nggak 'waw' gitu.

Kalau mau cuci tangan, ada tempat cuci tangan yang deket banget sama dapur. Toilet dan mushola, aku kurang tau karena nggak lama-lama, cuma makan aja. Wifi, nggak ada. Ya mirip banget seafood tenda, lah, keadaannya. Gak heran kalau bayarnya nggak pake tax service segala.

Konon katanya, setiap kedai Indra beda suasananya, dan menunya juga beda. Tapi aku belum membuktikan sih, karena baru nyobain satu Kedai Indra aja.

Kedai Indra ini harganya bersahabat banget buat penyuka seafood tapi kantongnya mpet mpetan (kayak daku, hue), juga yang suka seafood ala tenda malem, tapi lebih sering ngidam siang-siang. Nggak perlu galau lagi, deh!

Kedai Indra Seafood

15 comments:

  1. Klo makan kerang aku suka bingung fir, ngletakin cangkangnya huhu
    Wah squashnya keknya seger buanged ni

    ReplyDelete
  2. Bagus dong ada menu lain selain seafood jadi misalnya aku yang nggak doyan seafood bisa ngunjungin kesana tapi sih jauh huhu :(

    ReplyDelete
  3. keliatannya enaaak :3
    itu kerangnya 10.000 doang murah banget :o

    btw foto pake kamera smartphone atau apa kk?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyadong lagi promo XD
      Aku pakai kamera smartphone, Xiaomi mi4i :D

      Delete
  4. Ah jadi lapar :3
    Itu kerangnya dimasak pake bumbu kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak pakai bumbu tapi dicocolin ke sambal gitu :9

      Delete
  5. Pas baca ini jadi pengen ka. Jauh banget kalau harus ke jatinangor huhu. Eh ga jauh kalau ga pake visa mah haha

    ReplyDelete
  6. Aw aw... Tempat yg sering aku kunjungin pas pesiar selain ke cecho karena 2 tempat ini paling favorit di jatinangor. Tempatnya yg sekarang lebih enak ketimbang yg dulu, udah luas dan lebar, sayang g pake ac kayak cecho, jadi panas. Eh btw udah pasang ac belom tuh kedai indra.
    Menu favorit sih g ada, cuman kebiasaan pesen seafoodnya. Kalau kesini jangan beli fuyunghainya fir, g enak.. Tepung doang yg digoreng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi checo, udah tambah keren banget XD
      Belom pasang ac, kipas angin doaang XD
      Hahaha oke makasih infonya kaaak

      Delete
  7. wah mejanya asik ya mbak bisa buat cari ide.. kalo bsk dah bermodal gedhe hehe

    ReplyDelete
  8. tempatnya enak gitu ya, ga nyangka itu tempat ngesea-food. Karena lebih kayak food court gitu hihi.
    Harganya pun muraaaaah ya!!!!! jadi pengen ke sana huhuhu.

    untuk kerangnya itu susah bukanya ya? kayak masih rapet banget gitu kerangnya hihi.


    Salam kenal ya!

    ReplyDelete
  9. Kalo delivery ada ongkir gak?

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES