Thursday, April 14, 2016

Master Ramen - Jl. AH. Nasution Cipadung

Ceritanya, hari itu kampusku lagi ulangtahun. Perkuliahan jadi nggak efektif. Di waktu yang sama, guru-guru di sekolah adik-adikku juga lagi rapat, serius banget sampe diliburin segala. Akhirnya jam setengah sebelas pagi, kita bertiga ngga tau mau kemana, luntang-lantung. Pengen makan.. ramen. Tapi kalo Udin lagi atau Gerobak, ah udah biasa.

Udin sama Gerobak juga udah banyak franchise-nya, jadi ga aneh.

Ada sih satu tempat ramen di sekitar kampus yang bikin penasaran. Soalnya belom pernah denger di mana pun, ya yang aku tau cuma ada di deket kampusku aja. Karena belom pernah nyobain juga, akhirnya aku memutuskan buat ke tempat ramen itu sama adik-adikku. Namanya Master Ramen.



Karena nggak kuat lapar, meskipun bukanya jam 11 pagi, tapi aku dan adik-adikku ngotot mau nunggu sampe buka di dalem kedai. Untung staff-nya baik semua, dibolehin. Kita beneran udah nggak kuat lapar, kebetulan tadi ayahku ngasih beberapa snack. Makan snack dulu, deh. Dibolehin loh sama staffnya.


Master Ramen ini ternyata punya temen, Mang Kacau jualannya (Kapucino Cincau, biasa lah orang sunda, jadi ya..) dan Kue Cubit, stand yang ada di depan kedai itu. Kita bisa mesen cappucino cingcau di Mang Kacau dan Kue Cubit, nanti dibayarnya bareng di kasir Master Ramen.

Sebenernya aku dan adik-adikku bukan penggemar minuman berasa, lebih enak minum air mineral. Tapi karena penasaran dan aku belum pernah nyobain (iya sebenernya aku bukan anak yang suka jajan kalo di kampus, tee hee) , jadi kita beli satu buah aja buat bareng-bareng. Rasa original, cappucino cincau.


Iya, pesen cappucino cincau duluan sebelum makanan ya karena Mang Kacau-nya buka duluan. Satu cup-nya Rp7000 aja, dan menurutku worth banget. Bikinnya bersih, mangnya baik, kemasannya eksklusif, ngga cuma cup biasa aja gitu ada brand nya. Cielah. Dan yang paling asik itu dikasih susu kental manis coklat di pinggir-pinggirnya.. Jadi rasa cappucino-nya nggak sendirian. Gak kopi-kopi banget, ada temennya.


Ngomongin soal interior, Master Ramen ini cukup kecil sih, kayak toko lainnya yang biasa di pinggir jalan. Kekurangannya, karena terbuka jadi agak panas aja, kalo cuacanya hot-hot gitu. Yang asik, Master Ramen ini niat banget nge-dekor tempatnya.

Waktu masuk, ada bel sensor yang nandain pelanggan masuk. Tempat duduknya terbuat dari berbagai kekayuan yang kesannya.. alami-alami gimana gitu. Banyak aksen-aksen jejepangan juga, memperkuat kesan kalau kita lagi di Jepang gitu.


Mungkin karena ya emang di deket kampus dan tau banget mahasiswa sukanya curhat, kode-kodean gimana, Master Ramen ini punya tempat curhat, dinding hitam besar yang dipasang post-it berisi berbagai macam curhatan. Believe it or not, banyak banget tempat jajan yang nyediain papan curhatan kayak gini. Sebagai bentuk buat narik perhatian juga kali, ya.


Setelah nunggu beberapa menit, jam 11.50-an kita udah dibolehin order dan tulisan tokonya jadi buka~

Sebenernya baru juga sih nungguin tempat makan dari tutup sampe buka begini.. Iseng banget sumpah karena saking pengennya nyobain (dan males cari tempat nunggu lain). Maafin ya akang-akang Master Ramen kalo baca ini. Wuahaha.


Waktu dikasih menu, agak kaget karena nggak ada air mineral. Akhirnya kita beli air mineral dari toko sebelah, dan ya boleh-boleh aja tuh.

Menu di sini ada tiga pilihan kuah ramen: Tomyam, Curry sama Original. Semuanya harganya sama, Rp15.000. Banyak pilihan topping tambahan dari Nori sampai Chicken Katsu, harganya bervariasi dari Rp3000-an. Minumannya, menu di Mang Kacau. Ada dessert juga tapi lupa apa aja. Huahaha.

Nggak sempet foto menu karena pas dikasih menu, ditungguin sama staff-nya. Biar pesenannya langsung ditulisin. Ya keliatan kali kita kelaparan banget jadi staff-nya juga kasian sama kita..

Yang paling aku inget, nggak sampai 10 menit kita order.. Ramen-nya dateng. Ajaib.


Ramen Tomyam - Rp15000

Pertama kali liat, kaget banget. Ya ini cepet banget terus di atasnya full topping gitu. Ada potongan telor, tauge, sawi, biji wijen, nori, bakso-baksoan yang di suki, sampe bakso beneran, bakso mawar yang suka dijual di warung. Itu, yang bungkusnya warna kuning.
Ngeliatnya bener-bener keinget 9GAG Ramen Celebrity; penyajiannya cepet, cuma masuk-masukin ingredients doang.

Yang bikin kaget lagi adalah.. Kuahnya. Kuah ramen yang selama ini aku biasa makan itu.. Ya cair aja kayak kuah mie. Mau ramen atau ramyeon, ya begitulah. Tapi di Master Ramen, kuahnya kentel! Jujur sih, Master Ramen ini adalah wujud nyata dari ekspetasi aku waktu ngebayangin ramen di negri sebrang. (Meskipun ngga tau di negri sebrang wujud ramennya kayak apaan juga)

Base kuah-nya emang kental pedes. Dan Tomyam.. Pedes-asem. Buat selera aku dan adik-adikku.. Level 0 aja udah kerasa pedes sampe keringetan. Rasa asem-nya cukup pekat dan kerasa, jadi agak seger juga. Kuahnya juara banget, kalo kalian suka pedes. Buatku, pedes-nya dikurangin baru juara. Huahaha.


Ramen Curry - Rp15000
Additional Nori - Ro3000

Waktu liat harga nori tambahannya Rp3000, kita bertanya-tanya nori apaan yang bakal dikasih, bingung juga berhubung perasaan nggak ada nori Rp3000an. Ternyata.. Mereka punya nori yang beneran dari Jepang, kecil-kecil begitu (kanan atas foto) isinya tiga lembar. Lumayan, lah.

Fun fact: Nori dari Jepang jauh nggak berasa dibanding Nori Mamasuka. Cuma orang Indo saja yang love MSG too much lol.

Curry ini juga level 0 tapi pedesnya masih kerasa~
Buatku dan adikku, rasa asinnya nggak berlebihan. Nggak ada rasa asin MSG terlalu banyak, cuma gurih kari kayak di bento curry aja.. Minus manis-nya. Kayaknya lebih asik kalo ada rasa manis curry sedikit gitu. Berhubung ya kita lebih suka manis daripada pedes.

Hah tapi gimana kan penjual mah mengikuti selera pasar yang kebanyakan pada suka pedes. Kita mah apa atuh.
Tapi sebenernya kalo kamu suka pedes banget.. Boleh nambah sambelnya sendiri. Dikasih banyak. Asal kuat aja, sih.


Aku ngga terlalu merhatiin fasilitas macem Wifi atau wastafel atau WC karena ke sini beneran numpang makan doang, begitu beres langsung balik. Tapi ya ada kipas angin lah, lumayan buat ngadem cantik. Nggak ada tax and service.

Buat sekedar makan siang atau nongkrong, ini tempat yang pas banget apalagi kalo kamu suka sama Jejepangan atau yang pedes-pedes. Nggak disaranin buat orang-orang yang samasekali nggak bisa makan pedes, karena aku juga ngerasa udah agak kewalahan. Lebih asik kalo lagi hujan terus makan ramen di sini. Menghangatkan diri di pelukan kuah kental-nya Master Ramen. Asyek.

Master Ramen sampai saat ini cuma ada satu, di sebrang kampusku aja, di Timur Bandung.
Kalau kamu penasaran pake banget, tapi kamu ada di Selatan, Utara atau Barat-nya Bandung.. Menurut aku worth it kok buat coba sesekali, apalagi kalau punya kebalan anak Timur-nya Bandung, sekalian main aja. Silaturahmi lah, ceritanya.

Mereka claim juga bahwa Master Ramen adalah toko pertama yang ngeluarin kuah kental-pedas di Bandung. Masih gak penasaran juga?

Master Ramen
Instagram: @master.ramen
Twitter: @MasterRamen824

12 comments:

  1. Sekilas kalau di liat kemasan capcinnya kaya coffe di starbucks ya Fir xD

    ReplyDelete
  2. Baru kali ini liat ramen pake bakso asli mamang bakso, hahaha
    Enak tuh kayaknya. Ngincipin boleh?

    Aku baca2 tadi kamu kayak takut gitu fir bawa minum atau jajan sendiri dan sejenisnya. Padahal aku sering ngelakuin itu, bahkan di PH karena saos mayonya dikit, aku bawa sendiri juga biar puas, hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh kesiniiiii makanya maen. Haahahaha.

      Aku mah anaknya super insecure :(

      Delete
  3. Nggak ada tax and service.
    Woah aku kira ini restoran kecil ternyata gaada tax and service. Masa sih ? yang biasanya di kenakan 10% itu nggak ada ?
    Waah *tepuk tnagan*

    Bagusnya lagi, kita kalau beli makanan atau minuman dari luar jadi engga perlu sembunyi2 ya. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Da daerah aku mah apa atuh kalo ada tax dan service nya pasti lakunya sama anak kampus sebelah bukan kampusku xD

      Ya kaaan suka ga enak gitu sama mas tokonya xD

      Delete
  4. Wets tau nih. Ramen depan kampus ya. Pernah nyoba tapi dibungkus, krn tempatnya berasa kecil bgt haha

    Cobain udin ramen deh. Tempatnya ga sempit-sempit amat. Tapi di udin kuahnya banyak bangeeet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan udin mah udah like sebulan bisa 4x. But sorry to say I prefer this sih xD

      Delete
  5. penasaran sama rame tomyumnya, kelihat lebih yummy nih.... dan rasanya pedes-asam-seger bikin........... duh lapar lagi kan!!!!
    aaaaahhhhh kamu sih... *lho

    ReplyDelete
  6. Ramen lima belas ribuuuuu *shocked

    Udah murah, enak pula. Cuma kaget aja sih liat ramen pake toge XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sih agak kaget ramen pake toge.. Tapi surprisingly tasted good!!

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES