Friday, April 29, 2016

Bandara Husein Sastranegara - Bandung

Minggu kemaren, aku bareng supir kebagian ngejemput ayah ke bandara. Aku.. belom pernah naik pesawat sekali pun. Tiap ke bandara, kalau gak jemput ya anter sanak saudara. Waktu ke Bali pun.. Naik bus. Iya dong, dari Bandung ke Bali naik bus udah kurang keren apa coba. #geberjilbab

Terakhir ke bandara Husein ini waktu.. TK. Nggak, ga pernah lagi ke bandara Husein. Jadi.. aku nggak bisa ngebandingin 'wajah baru' bandara ini sama yang sebelumnya. Yang jelas, first impression aku ngeliat bangunan bandaranya.. 'WOW KAYAK BUKAN DI BANDUNG'.

ini sebelom turun udah terlalu excited buat foto
Beneran kayak bukan di Bandung. Jalanan dan bangunan sekitarnya abu-abu ga jelas, ini mentereng biru cerah sendiri. Keliatannya bener-bener terang, rapi, dan nyaman. Meskipun belom bener-bener nyentuh dalemnya, tapi ya karena warnanya biru.. jadi adem aja liatnya.

Detail hiasan atapnya lucu, ada kujangnya gitu. Pagernya masih rapi, di mana-mana masih rapi. Waktu turun dari mobil dan liat sekeliling.. rasanya kayak lagi main film. Tapi sayang aku lagi nggak mengejar Rangga. Lagian Rangga ga akan ke New York, ke negara lain kok.  (HMMMMM)


Judulnya sih Bandara Internasional, tapi nggak sebesar yang kubayangkan. Aku nggak tau gimana sih kalo udah masuk gate atau ruang nunggu boarding segede apa dll, tapi kalo buat pengantar/penjemput.. itu ruangannya keitung kecil. Sebenernya aku gak ngerti sih ya emang judulnya kan bandara Internasional, tapi itu plang Internasional-nya dimatiin lampunya.

Tapi penerbangan dari Singapur/Malaysia ada kok. Apa mereka ngga termasuk 'Internasional'?


Kira-kira begini lah. Di kiri itu tempat masuk dari jalan tadi.. dan di kanan yang mulai menggelap itu udah bagian gate keberangkatan/kedatangan. Cukup luas sebenernya kalo gak banyak orang.

Di lantai satu ini.. selain ada gate kedatangan/keberangkatan, ada juga desk informasi, tempat belanja oleh-oleh, beberapa kantor maskapai penerbangan, kafe yang bahkan belom buka.. dan mushola. Mushola-nya emang agak sembunyi di pojok. Tapi ya enak, jadi nggak terlalu keganggu hingar-bingar masyarakat sekitar dong. Berhubung udah jam empat sore lewat, aku nebeng solat dulu di mushola-nya.


Musholanya adem. Belom ada tempat penitipan sepatu, jadi aku nggak saranin buat pake sepatu mahal-mahal kalo takut ilang. Emang ada staff dan satpam sih, tapi ya untuk ke depannya, pas musholanya rame banget kan who knows. Better safe than sorry. #eaa

Hal yang nggak bikin nyaman di Musholanya cuma ngga ada pemisah buat tempat wudhu cewek-cowok. Juga nggak deket sama WC. Pembatas solat cewek-cowok juga nggak ada. Jadi agak malu gitu kalau mau dandan. Hahahahahaha....

Selesai solat Ashar, aku balik lagi ke area gate kedatangan. Ayahku naik pesawat dari Makassar, jadwal landingnya jam 15.45. Di jadwalnya. Iya, di jadwalnya doang. Waktu aku melototin layar kedatangan, udah jam 16.15. Lewat sejam.

Nggak ada tanda-tanda pesawat Makassar udah dateng/landing. Nggak ada info di papan-nya juga kalau pesawatnya delay atau gimana.. Sedangkan pesawat dari Singapur yang jadwalnya 15.45 udah mendarat juga. Yaudah kan kukira bentar lagi datengnya. Nunggu aja di sekitar situ sambil berdiri, jalan-jalan, dan duduk. Ga betah diem-diem kalo ga ada internet. 


Di bandara ini bukannya nggak ada wifi. Ada Wifi, tapi Wifi ID yang butuh login dan ribet. Aku udah coba mau login pake akun line.. katanya bisa tapi yaelah nggak masuk-masuk. Loading-nya lama bet. Jadi males. Yaudah, gak usah internetan aja, sekalian berbaur dan memperhatikan keadaan di bandara ini.

Seperti di tempat rame pada umumnya, di bandara ini juga ada supir taksi nongkrong yang nawarin bantuan. Bandara ini juga nyediain booking taksi pas di area kedatangan. Waktu mau keluar, bakal ada beberapa meja dengan teteh-teteh geulis yang melayani pemesanan taksi. Ada juga fasilitas kursi roda.. dan pastinya troli buat bawa koper, oleh-oleh yang berdus-dus, dan anak-anak yang lagi manja.


Troli bagasi ini letaknya ada di deket banget sama tempat masuk, di bagian kanan-nya banget. Keliatan kok. Pokoknya mau nyari apapun di bandara ini gampang banget karena arah petunjuknya jelas, dan struktur bangunannya terbuka. Nggak ribet. 


Tapi.. petunjuk arah ke atas ini agak membingungkan juga. Lampu tulisan kamar kecilnya mati, tapi sebenernya kamar kecil yang jalan itu ya yang di atas. 


Wastafel ada di dalem dan di luar wc. Di luar wc, dan wastafelnya banyak banget ngejajar karena di lantai dua ini tempatnya nongkrong dan santai sambil isi perut! Sayang, aku nggak jajan sama sekali.. karena nggak pegang uang sepeserpun. Konyol banget gak sih.


Di lantai dua ini ada gate juga. Kayaknya memudahkan penumpang yang nunggu boarding-nya pengen sambil jajan. Aku bener-bener suka sama desain bangunannya.. dan karena emang masih baru, jadi rapi banget, belum berantakan dan kerusak banyak. Ya soalnya kalo kerusak sedikit sih udah, lol. Daripada memusingkan tangan-tangan gatel manusia, mendingan liat ini bandara asik banget.


Ya, saking lamanya nungguin ayah, sampe bisa ngelilingin ini bandara. Serius, ayahku naik Lion Air dari Makassar, nggak ada info delay. Tau-tau nyampe udah mau magrib, sekitar jam 5.50-an. Yang ternyata sebenernya pesawat itu delay. Kesel banget, mana laper.

Tapi gapapa, seenggaknya udah liat bandara baru, deh.. Meskipun belom pernah naik pesawat. Wuahahaha.

21 comments:

  1. yang dicarinya pasti wifi dulu :))))

    ReplyDelete
  2. iya katanya banyak perubahan di bandara ini

    ReplyDelete
  3. Jadi kalau udah punya uang banyak kalau mau liburan ke singapur dan malaysia nggak perlu ke bandara jakarta hahaha *cielah*

    ReplyDelete
  4. ceritanya piknik di bandara nih fir? hihihi..
    aku belum pernah ke bandara husein sih, cuman lewat dan berhenti bentar doang, dan emang dari luar keliatan kecil, g kayak bandara juanda.

    tenang fir, kebali naik bis jarak bandung-bali udah pernah aku rasain kok, pinggang remek selama 1 1/2 hari perjalanan.

    ReplyDelete
  5. Fira, rumahku deket lapangan udara Husein loh, tapi ga deket bandaranya #info
    Sejak dalam kandungan udah tinggal di sini, tapi belum pernah sekalipun naik pesawat. Yang ada malah bosen dengerin suara pesawat. #miris

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah berarti daerah gunung batu dan sekitarnya yaaa?
      Haaa masa bosen sih? XD

      Delete
  6. bagus ya bandaranya. Tapi masih bagusan bandara di Balikpapan, saking bagusnya, orang ke sana gak buat pergi/jemput, tapi hunting foto xD
    ...DAN, SERIUSAN LO BELUM PERNAH NAIK PESAWAT?! :'))

    ReplyDelete
  7. belum pernah naik pesawat cuman pernah masuk aja

    ReplyDelete
  8. Hmm sama. Aku juga belum pernah ke Bandara Husein hmm padahal gak tinggal di Bandung hmm..

    Oh jadi kaya gitu gambaran bandara, beda bgt sama terminal yak wqwq..

    Teteh-teteh gelisnya gak di poto, Nis :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kan bisa mendarat di bandaranya gitu~
      Mana atuh yg geulis teh

      Delete
  9. Wah seriusan ke Bali naik bus, Saf?

    Sama aku pun ga pernah naik pesawat hhhaaha.
    Tapi aku pernah ke Bandara Husein, dan sempet masuk ke dalam gate untuk nunggu boarding kekekek, padahal ga naik pesawat lho, tapi bisa masuk (punya jurus jitu buat masuk hahaha :P).
    di dalam gate itu agak lebih besar dibanding diluar, dan ada tempat makan juga sama store pakaian.

    tapi.. lihat postingan ini, kok ngerasa Bandara Husein banyak berubah ya, padahal aku kesana oktober 2015, hmmmm apa ada perombakan atau aku yag lupa yaaa -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seriuss XDD
      Kok bisa sih? Kasitau hacks nya dong biar bisa masuk juga :p

      Iya emang baru diresmiin versi terbarunya bulan kemaren kak :D

      Delete
  10. Hahay, jadi inget pas pertama kali naik pesawat eh gataunya satu pesawat ama Vierra xD xD waktu aku fangirling ama Kevin dan sumpaaaah bikin kagak bisa tidur berhari-hari gara-gara kesengsem. XD

    ReplyDelete
  11. Bagus bandaranya, modern dan lengkap. Tapi sayang kayaknya terlalu dekat kalau terbang dari Jakarta ke Bandung.

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES