Tuesday, March 10, 2015

Fukuzushi for Life!! AYCE Sushi Rolls!

Suatu hari, saya dan kakak sepupu saya lagi ngomongin Jepang. Enak banget di Jepang banyak restoran all you can eat, duh lagian kan makanan Jepang aneh aneh gitu tau sendiri. (According to my aunt's story, ok?) Dan keliatannya emang enak-enak semua. Kita sekeluarga emang lidahnya asia-asia banget, semua yang rasa Asia suka.

(( rasa Asia ))

Nggak sih, emang orang-orangnya aja pada suka makan.

Dan akhirnya dari Instagram suatu kuliner Bandung (lupa apa akun nya), saya nemu ternyata ada Sushi All You Can Eat!! Mana cuma 99rb lagi. Langsung saya kasihtau kakak sepupu saya, dan reaksinya adalah:

Zaeni: 'Dih makan Sushi mau sebanyak apapun mah ga akan kenyang.'
(Catet nih ya liat seperti apa nantinya nasib kita. Huehuehuehue.)

Tanggal 22 Februari, saya dan +Reza Kurniawan datang duluan di PVJ. Sebenernya kakak-kakak sepupu saya (Zaeni dan Willy) juga sekampus sama Reza tapi datengnya misah-misah. Lucu memang. Ahue.
Oh ya, kami sih taunya promo All You Can Eat (AYCE) ini cuma ada Februari 2015. Makanya maksain banget akhir bulan buat kesana. Huahahaha.

Saya sebenernya kurang tau lokasi Fukuzushi, tapi enaknya ada sign gede banget, tulisannya 'Fukuzushi' dan ada tanda panahnya. Cukup mudah sih, buat ditemuin.

Ternyata lokasinya nyempil banget deket Mushola. Naik tangga yang ada di pinggir Daiso.

Selfie seadanya pakai kamera depan. Kiri ke kanan: Reza, Willy, Zaeni. 


Singkat cerita, kami duduk manis di dalam restoran, dan tanya tanya masnya sistem AYCE ini. Kirain sekali mesen langsung dibikinin banyak, dihidangkan macam restoran Padang gitu. Ternyata nggak, mesen per ronde gitu.

Sebelum pesen, kami liat dulu daftar menunya. Daftar menu AYCE ternyata dipisah, ada selembar bulak-balik dan di sana juga ada peraturannya. Kalau mesen satu piring sushi dan gak habis, harus bayar lagi 50.000. Kalau setengahnya ngga habis, bayar 25.000. Kalau satu buah ga habis, bayar 10.000. Kalau ke AYCE emang enaknya sama cowok sih jadi pasti abis. HEHE.

Agak blur karena masih bingung gimana atur kamera
Kami langsung dikasih piring, set buat naro shoyu (kecap ala jepang), wasabi dan jahe, juga ocha. Iya, IDR 99.000 ini udah termasuk free ocha. Bahagia deh. Gratis refill juga. Nggak takut seret, deh.

Kami datang sekitar jam 10.30 pagi, jadi masih sepi banget. Kami pesen ronde pertama, sepuluh menit selesai dibikinkan sushi-nya dan habis dalam 5 menit.

Kiri ke Kanan: Heaven, Snake, Dream
Heaven pesenan saya, Snake pesenan Reza dan Dream pesenan Willy. Diantara tiga ini favorit saya Dream sih. Rasanya segar banget. Karena Snake sama Dream itu isinya ikan yang matang, jadi nggak begitu dingin. Tapi rasanya enak! Semuanya enak, haha.

Dancing Salmon. Aslinya ada 8 tapi ini udah dimakan sebagian..

Ini pesenan Zaeni yang dateng terakhir! Bikin kaget. Kan sebelumnya yang saya, Reza sama Willy disatuin satu piring gitu. Ini beda sendiri. Yang tadi semuanya nuansa dingin. Ini dancing salmon, panas! Kayaknya digoreng gitu. Tapi enak rasanya, dan recommended sama Willy. Di akhir dia pesen ini lagi.

Ronde satu beneran habis dalam lima menit, sampai mas-masnya cengo ini anak-anak kelaparan atau doyan atau gimana. Kita emang sengajain sih gak makan dari pagi biar makannya bisa banyak. Huehehehehehe. Pas kita pesan lagi,  masnya memasang wajah ngga percaya sekaligus kagum..

Tornado
Pesenan Zaeni. Tampilannya beda sama yang dilihat di Instagram, karena mungkin rusuh kalau plating-nya harus bagus-bagus amat. Yang ronde satu pun gitu sih, platingnya ngga sesuai di foto. Tapi apa daya, karena emang pengen cepet kita juga bodo amat yang penting makan :')

Tornado ini pedes banget! Soalnya isinya ada spicy maguro-nya. Kalau yang ngga kuat pedes, ga usah coba deh. Saya aja coba satu ga kuat, sampai spicy maguro-nya dikeluarin. Jadi gak fokus makannya.

Depan: Sunday, Belakang: Philly

Sunday itu pesanan saya, kalau gak salah Philly itu Reza yang pesen. Sunday itu, paling kerasa tempura-nya sih. Tuna-nya juga lumayan. Jadi rasa finalnya itu asin gurih, cocoknya dicocolin ke shoyu manis. Kalau Philly, Tuna segarnya menonjol banget! Rasa crab stick sama cheese nya kalah, jadi rasanya seger-tawar. Enaknya sama shoyu asin+wasabi.

Happy!

Happy ini juga atasnya Tuna! Kita semua suka tuna sih, jadi seneng kalau liatnya di atas, udah berasa enaknya walaupun belum dimakan. #lah. Seger juga, komposisinya nggak jauh sama Philly sebenernya. Jadi rasanya pun nggak jauh beda.

Oh ya, kalau diperhatikan itu di belakang ada minuman. Ya, itu gratis juga! Kalau share foto Fukuzushi ke Instagram, dapat deh Lychee Iced Tea gratis. Maksimal satu meja dua buah. Ya tetep aja enak. Namanya gratisan. #AkuCintaGratisan


A photo posted by Reza Kurniawan (@jakurra) on

A photo posted by Safira Nisa (@shaacchan) on
Terus nanti bilang aja ke teteh/aanya, kita udah post di Instagram sambil diliatin. Nggak lama kemudian, datang deh Lychee Iced Tea!

Di ronde dua ini, shoyu asin dan jahe yang dikasih udah abis. Duh gimana, enak sih. Hehe. Akhirnya minta lagi. Aa Tetehnya disini ramah semua, juga pada bisa bercanda. Jadinya kalau ada apa-apa nggak canggung, asik banget!

Olympic

Masuk ronde tiga, kami udah mulai kenyang. Yakin deh ini yang baca juga udah lelah. FYI kita makan sampai lima ronde. Dan rencananya mau review semua menu dengan rapi, tapi apalah daya. Heu.

Olympic ada komposisi avocado-nya. Sebenernya saya kurang percaya sama sushi yang ada alpukatnya. Tapi rasa Olympic ini aman-aman aja kok, kombinasi komposisinya nggak bikin aneh, justru bikin enak! Seger banget ini kalau ditambah jahe.

Mix Volcano

Saya awalnya nggak mau coba, karena takut kayak Tornado, pedes banget gitu. Tapi setelah diyakinkan yang lain ini nggak pedas, saya coba juga. Ini sushi nuansa hangat, malah panas ketika dihidangkan. Keliatan banget sih ini kayak abis digoreng gitu. Rasanya nggak ada menonjol, salah satu dari komposisinya. Rata semua.

Capitol

Salmon!!Salmon ini teksturnya lebih halus daripada tuna, begitu masuk mulut rasanya lumer. Rasanya seger, dan nggak hilang segernya walaupun isiannya Ebi Tempura! Ini masuk favorit saya juga sih, saya sukanya yang dingin dan segar-segar, hehe.

Spirit. 

Ya, ini pesenan saya karena saya suka yang segar-segar. Zaeni begitu liat Spirit ini dia kurang suka sama mentimunnya. Katanya plating-nya kurang cocok. Kalau saya sih seneng-seneng aja lucu liatnya kayak apa ya berjejer gitu. Rasanya standar juga, nggak ada yang mencolok. Udah mulai kenyang sih, ahue. Tapi di sini saya merhatiin tobikonya yang warna merah. Rasanya nggak amis, ya, hebat. Beberapa waktu lalu saya pernah coba di restoran lain, tobiko itu agak amis, kalau ini nggak. Jadi nggak bikin ilfeel makannya ^^

Pemandangan dari tempat duduk kami

Sudah agak kenyang dengan makanan, kami istirahat sejenak. Bahkan Zaeni main Cytus di hapenya Reza. Saya cuma perhatiin sekitar aja. Iya, hari itu PVJ kayaknya sepi banget. Dan, ngga tau kenapa saya selalu senang kalau duduk dekat jendela, gitu. Ya meskipun nggak literally di dekat jendela, seenggaknya bisa lihat ke luar. Hehe.


Di Sushibar bisa nonton Chef nya!

Iya ada yang sadar difoto, tuh.

Selain ada tempat duduk yang dekat jendela, ada juga yang agak mojok, dan ada juga sushi bar! Sushi bar nya lucu banget, haha. Saya jadi ngebayangin kalau di sushi bar itu bisa kenalan sama orang baru.
(Anaknya drama banget)

Fukuzushi ini, letaknya pinggiran banget sama mushola. Jadi kalau kita beres kekenyangan, asik bisa solat dulu! Asalkan asal ada yang tungguin aja mejanya, dan hitung waktunya. Karena waktu AYCE ini cuma 4 jam. Kalau lebih dikenakan charge khusus, 25.000.

Oh ya, promo ini masih ada loh di bulan Maret! Yang mau coba, masih belum telat, loh! :p

Post ini udah panjang banget ya, menu lain dan final judge kayaknya bakal ditulis di post lain. Biar ga lelah juga bacanya. Hehe.

See you later! 

12 comments:

  1. eh? fukuzushi ini all you can eat? D:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yesss dari bulan kemaren. Bulan ini masih ada juga dan ada menu baruuu haha ayo cobain :p

      Delete
  2. Ini gak bisa dibungkus kah ? passti sangat berguna bagi anak kost kayak saya :D hahaha

    ReplyDelete
  3. Baru kali ini saya baca tulisan yang bikin saya kepengen makan tulisan ini #eh.
    Wah, enak banget ya, makanan idaman saya sejak lama nih haha. Andai di kota saya ada rumah makan seperti ini.

    ReplyDelete
  4. Dulu pernah nyoba yang all you can eat kaya gini, restoran jepang depan BIP, gak tahu sekarang masih ada atau nggak. Boro-boro makan sepuasnya baru seporsinaja udah kenyang, padahal tadinya udah niat mau makan sebanyak mungkin #rakus mode on hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang depan BEC belakang gramed? Kalau ga salah kata temen temen itu masih ada .-.
      Wih kalau mau makan all you can eat harus santai kayaknya ya biar ga cepet kenyang xD

      Delete
  5. All you can eat. Ah kimochi, eh oishi maksudnya.

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES