Friday, October 30, 2015

N-Thong, Anak Thailand yang 'Nyasar' ke Bandung

Aku nggak pandai kenal sama orang baru, kalau nggak ada dorongan yang memaksaku untuk bener-bener harus kenalan sama orang tersebut. Termasuk dalam kasus ini.
Kelasku itu anaknya rame-rame banget, dan karena udah setahun bareng-bareng, udah pasti lah hafal semuanya. Tapi tiba-tiba, ada satu orang yang masuk kelasku.. dan nggak tau siapa. Perilakunya kaku banget, cuma celingukan sana-sini.

Katanya, dia orang Thailand. Lah, ya udah sih. Aku nggak begitu tertarik, say hi doang sih cukup menurutku. Tapi ternyata dia orangnya cukup cerewet, sampai akhirnya dia 'ngambil' teman-teman dekatku buat dia ajak ngobrol. Teman-temanku bilang, dia cukup pinter ngobrol pakai Bahasa Indonesia. Denger fakta ini aku cukup terkesan, sih. Bahasa Thailand itu kan cukup beda sama Bahasa Indonesia, tapi katanya dia hebat ngomongnya.
Keesokan harinya, aku putuskan buat ngobrol deh sama dia.

Taken from his LINE account.
 Nama lengkapnya Muhammad Nernthong. Di Thailand, nama orang pakai nama keluarga, macam di Jepang. Nama 'Nernthong' adalah nama keluarganya. Biasanya, dia dipanggil 'Muhammad'. Tapi di Indonesia, namanya Muhammad itu is so common. Nama 'Muhammad' nggak pernah kita pakai buat manggil nama orang. Manggil 'Nernthong, rasanya ribet banget.' Karena aku dan temen-temenku lidahnya sunda banget, akhirnya kita manggil dia Ntong. Ntong.. Bukan Entong. Bukan juga Entog.

Dia bener-bener cerewet, apa aja bisa dijadiin bahan pembicaraan. Bicaranya juga bisa dimengerti. Ketika aku tanya, ternyata dia berasal dari Thailand daerah Selatan, yang jaraknya deket sama Malaysia. Sehari-harinya udah sering pakai bahasa Melayu yang notabene gak jauh sama Bahasa Indonesia. Ya jadi belajar Bahasa Indonesia is really a piece of cake lah buat dia.

(Kalau ga percaya, liat aja di Atlas. Google Maps loadingnya mayan lama. #internetakhirbulan)

Ntong perawakannya cukup pendek, bahkan lebih pendek dari aku. Wajah dan kulitnya sih sama kayak orang Indonesia kebanyakan, ya. Nggak bisa dideteksi dia beneran orang luar negri apa bukan sebelum dia ngomong. Gaya yang dia suka pakai ke kampus, semi-kasual. Meskipun pakai converse dan kemeja yang dilipat tangannya, dia senang pakai totebag. Hmm. Dan dia juga ngaku lebih suka beli pakaian yang murah, secondhand dari luar negri. Kayak macem beli di pasar Cimol Gedebage gitu.
(Yeay, bukan cuma kita doang yang suka baju murah!)


Ntong ini ternyata 'iseng' apply biar bisa masuk UIN Bandung. Ada institusi di negaranya yang membuka lowongan beasiswa ke luar negri (Indonesia) buat orang muslim yang mau kuliah di Universitas Islam. Ntong bilang dia pilih Bandung karena dia taunya Bandung itu adem dan orangnya ramah-ramah. Akhirnya dia pilih UIN Bandung pilihan pertama, kedua UIN Malang.
Tapi ketika melihat realita, dia sebenernya nyesel kenapa nggak pilih Malang dulu.
#ifyouknowwhatImean

(Same here lah Ntong, aku juga ingin ke Malang. Adem, banyak tempat wisata dan less traffic jam.)

Nggak beda jauh sama anak perantau lainnya, dia nyewa satu rumah dengan beberapa temennya. Tapi ketika ditanya soal makan, Ntong susah banget makan di sini. Banyak hal yang ngga biasa dia temukan, dan dia nggak suka. Beda banget ya sama bule yang suka muji-muji kelezatan makanan Indonesia. Dia juga bilang kalau jadi anak rantau.. Susah mau makan enak (makan daging.. Steak, ya gitu). Lah.. jangankan anak rantau ya. Aku aja bisa diitung jari berapa kali dalam satu semester tuh buat makan Steak.

(Kalau bikinan sendiri mah kurang pol...)

Pengen? Sama. Beli ke Butterfield Kitchen gih.
Dan jelas sih, dia jadi jarang banget kulineran, nggak kayak aku yang suka nyari makanan (murah/gratisan). Karena banyak bahan makanan yang asing di lidah dia. Kalo nggak kulineran.. terus dia weekend ngapain dong? Diem doang di rumah?

Surprisingly, dia seorang yang aktif. Meskipun badannya kecil.. kalau weekend dia seneng banget naik sepeda. Naik sepedanya juga nggak tanggung-tanggung. Ga cuma muterin komplek. Dari Bandung Timur sepedaan sampai Garut. Kalau waktunya sempit, paling ke Lembang.
YaAllah, aku mah sepedaan dari Cinunuk-Panyileukan (3-4km) aja udah gempor dah.

Selain rajin olahraga, ada satu lagi budaya yang dia bawa dari Thailand. Yang beda banget deh sama kebanyakan orang Sunda di sekitarku. Rajin mandi. Ya.. Dia minimal mandi sehari tiga kali. Kalau pagi mau kuliah jam 8, dia mandi. Keluar jam 10. Masuk lagi jam 1, sebelum masuk kuliah dia mandi lagi. Sebelum tidur mandi lagi. Lah ini kita mah bisa kali ya tiga hari-seminggu ga mandi juga.
Aku tanya sih, apa motivasi dia mandi. Kata dia sih nggak ada, cuma kebiasaan doang. Soalnya temen-temen dan keluarganya pun begitu.
Lah kita.. #nuffsaid

 Ntong rajin banget baca buku. Bahasa Thailand, Indonesia, Inggris. Seringnya dia bawa buku (pinjeman) ke kelas tentang self-motivation, perang-perangan, biografi orang sukses. Kalau banyak temen emang seneng sih, bisa tuker-tukeran buku. Karena kalau beli mah ngga semuanya affordable. #timsetiaphariadalahakhirbulan. Dia mulai rajin baca buku ketika dia sadar, banyak orang yang sukses berawal dari baca buku. Sebenernya ngggak terlalu suka juga, tapi dia encourage dirinya untuk bisa going out from his own comfort zone. Dan ya, dia bisa!

Denger hal tersebut aku juga jadi introspeksi sih. Kapan ya terakhir baca buku.. Padahal kan perpustakaan di Bandung tuh banyak. Ga ada alesan buat ga baca buku. Tapi, ya. Nggak akan ada hal yang dilakukan kalau kita kurang motivasi (read: males).

Foto kiriman Safira Nys (@safiranys) pada

Hidup sebagai anak rantau, pastinya sering kangen sama rumah. Tapi Ntong jarang mengungkapkan kalau dia kangen rumah. Kecuali sama makanannya aja kali ya. Suasana Indonesia itu nggak beda jauh sama Thailand di daerahnya. Banyak orang muslim, hawa dan cuacanya pun nggak jauh beda. Sebenernya sih meskipun di Indonesia banyak orang muslim, kebudayaan Islam di daerahnya lebih kental. Dia agak bingung juga kenapa orang Indonesia terkesan agak cuek sama ajaran Islam itu sendiri.

Dengan kenal Ntong, aku bisa belajar banyak. Dia itu kayak jendela ke Thailand buatku, aku suka nanya banyak hal. Sampai ke skincare dan makeup (yang untungnya dia tau sih..) juga. Untungnya dia ikhlas-ikhlas aja jawab pertanyaanku yang kayak anak kecil dan nggak penting ini.
Suatu hari aku mau deh coba ke Thailand, liat kampung halamannya Ntong.

Kata Ntong, kalau mau jangan cuma ngomong doang. Nabung, siapin paspor. Oke, oke.
*buka rekening tabungan*

Ntong and me. Disclaimer: foto bisa menipu.

15 comments:

  1. Iya, namanya susah disebutin, aku jadi bingung bacanya gimana...
    Wah, rajin mandi, olahraga, baca patut dijadiin teladan nih.. :-)

    Sepertinya si ntong masalah makanan emang agak pemilihan ya.. ckckk

    Iya, di malang banyak banget tempat-tempat wisata mulai dari buatan sampai alam *promosi. Jadi gak rugi merantau ke mari. Oh ya banyak kulineran juga dari yang murah sampe mehong (mahal)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntong aja panggilnya XD
      Iya bener dibanding kita yang kerjaannya pantengin sosial media mulu :')

      Kalau ke Malang aku numpang ke kak Arum aja aah :p

      Delete
  2. Kalo di kampus aku pernah ada mahasiswa pertukaran dari Korsel, namanya Cindy. Dan emang dia juga susaah waktu nyari makan, katanya makanan indonesia itu enak tapinya bikin sakit perut, jelas lah, orang kita makanannya kebanyakan bumbu.

    Suka asik emang kalau punya temen yang budayanya beda jauh sama kita, seneng kalo wawancarain, tanya-tanya negaranya, kebiasaannya XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari KorSel tapi namanya gak ke-KorSel-an gitu x))
      Makanan korea juga banyak perasaan bumbunya XD

      Iya padahal ga penting penting amat ya tapi pengen tau aja :))

      Delete
  3. Aku kira kayak anak nyasar yang hilang arah Teh Fir... seneng ada mahasiswa exchange gitu ya, bisa ikut berbagi soal kulturnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia nyasar karena iseng pilih XD
      Iya, seneng banget.. Aku juga berharap bisa jadi mahasiswa exchange :3

      Delete
  4. seneng kalau punya temen budanyanya beda sama kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kamu juga budayanya beda ya sama yang lain. Yang lain namanya obat kamu ramuan :)

      Delete
  5. Aku juga pingin ke Thailandddd. Wajahnya gak jauh beda ma orang Jawa. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya aku nggak nyangka dia beneran orang Thailand :))

      Delete
  6. Hahaha. NTONG :)))
    Punya temen lintas negara emang seru!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, meskipun nggak jauh jauh amat bedanya ya kak XD

      Delete
  7. Replies
    1. Kak Lukas ga punya nama sunda? Ah kalah deh sama si Ntong. Wkwk

      Delete
  8. Enthongnya masih di Bandung? Mau belajar bahasa Thai di Bandung kayaknya gak ada yang buka. Coba cari guru sendiri juga gak gampang. Coba tanyain siapa tau ada info ...

    henli.mulyadi@gmail.com

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES