Monday, January 11, 2016

How to: Memulai Sesuatu untuk Pertama Kalinya

Kebetulan kemaren banget, Reza ikut nganter salah satu adikku yang mau masuk pesantren lagi setelah libur beberapa lama. Aku sih udah tau, di pesantrennya itu ada banyak banget fasilitas meskipun tempatnya kecil dan jauh dari keramaian. Salah satunya, ada perahu yang bisa kita dayung sendiri ngelilingin kolam. Kolamnya pun nggak gede banget (ya, karena namanya kolam bukan danau, lah), tapi cukup lah buat santai-santai sambil mendayung lucu. Apalagi kalau sore-sore, anginnya sejuk dan sepoi-sepoi.



Pertamanya nggak kebayang dan ngga nyangka juga bakalan nyoba naik perahu itu. Kebetulan kita lagi makan di salah satu saung di pinggir kolam. Sambil makan, kita ngeliatin bapak-bapak bertubuh gempal yang asyik banget dan wajahnya kesenengan mendayung perahu. Santai, tapi bapak itu bener-bener menikmati. Kita yang ngeliat jadi kepengen juga. Keliatannya gampang nih. Kayaknya kita juga bisa.

Dan adik-adikku ngotot banget pengen coba.
Ini pertama kalinya banget buat Reza ngedayung perahu, selain karena emang kepengen gara-gara liat bapak-bapak yang tadi, kasian juga kali sama adik-adikku.

Akhirnya, mereka coba buat naik perahu itu, bareng salah satu orangtua murid lain.

Ngeliat prosesnya bikin aku mikir: buat memulai semua hal baru memang pada dasarnya sama. Hal apapun. Ngedayung perahu, belajar mobil, mulai bisnis, bahkan hal sesimpel merubah perilaku buruk menjadi baik sekalipun.

Dimulai dengan keinginan dan niat.
Kalau kita nggak punya keinginan yang kuat buat nyoba, jangan heran sebelum mencoba aja kita udah goyah duluan. Nggak masalah keinginan itu muncul termotivasi karena kita lihat orang lain bisa sukses. Yang penting niatnya. Apakah kita ingin bisa melakukan hal cuma karena mau membuktikan 'Lah, bukan dia doang kok yang bisa. Aku juga bisa.' Atau kita memang mau coba sesuatu yang baru, yang nambah pengalaman, pengetahuan, hardskill dan softskill kita?

Yang jelas, yang baik itu yang kedua. Sebagai contoh, Reza ini emang termotivasi liat bapak-bapak yang bisa mendayung dengan super smooth. Tapi dia mau coba mulai mendayung bukan sebagai pembuktian diri. Dia mau belajar dan penasaran. Mobil, motor, sepeda udah ditaklukin. Kalau perahu, gimana nih?

Yakin dengan diri sendiri.
Percaya diri. Hal simpel banget tapi dalam prakteknya emang susah dijalanin. Sesimpel kata 'aku pasti bisa', tapi kata tersebut nggak keluar dari hati. Percaya dan yakin dengan diri sendiri nggak bisa didapat dari luar. Cuma kamu yang bisa menyiptakan kepercayaan diri kamu sendiri. Salah satunya dengan mengenal diri kamu lebih jauh, dan melatih mental kamu sendiri.

Meskipun ini kali pertama buat Reza ngedayung perahu, nggak ada setitik pun rasa ragu di wajahnya. Dia semangat banget, cengar-cengir, dan dari matanya terpancar rasa percaya diri. Bikin orang yang di sekitarnya (adik-adikku) juga percaya kalau dia bisa dayung perahu.

Merem semua. Aku yang salah tangkap momen~
Selalu bersiap buat kemungkinan terburuk.
Semua orang juga udah tau, memulai sesuatu nggak berarti ada resikonya. Malah mendatangkan lebih banyak resiko daripada nggak memulai hal baru. Tapi kalau selalu menjauhi resiko dan menghindar dari hal baru, kita nggak akan bisa berkembang seperti seharusnya manusia tercipta.
Yang coba produk skincare baru bisa kena resiko purging. Yang mulai belajar nyetir mobil bisa nabrak. Yang bikin bisnis bisa aja bangkrut.

Dengan tahu resikonya, bukan berarti kita nggak mau coba atau berdiam diri tanpa mencegah kemungkinan buruk itu terjadi. Seenggaknya kalaupun terjadi, bisa diminimalisir, lah.

Coba dayung perahu, resikonya udah pasti kecebur ke air. Mana dinding perahunya nggak tinggi-tinggi amat, dan ada anak kecil yang nggak bisa diem, bikin keseimbangan perahu goyah. Salah satu usaha Reza buat meminimalisir kerugian kalau kecebur air: ganti sepatu pakai sendal jepit, dan nggak bawa elektronik waktu naik perahu. Meskipun iya kecebur ke air, seenggaknya dia nggak perlu nyuci sepatu di tempat, dan nggak perlu reparasi hape yang kemasukan air.

Mau nitip hape tapi malah aku fotoin.
Mulai dengan pelan-pelan.
Nggak ada keberhasilan yang bisa didapatkan dengan instan. Seinstan-instannya Indomie, kita harus tetep rebus mie-nya dan meracik bumbu biar sesuai selera, kan?
Mulai dengan perlahan itu nggak salah. Selama kita berhati-hati tapi juga tetep tekun dan semangat, hal yang kita perjuangkan (untuk dilakukan) bakal berbuah manis.

Yang naik perahu itu nggak cuma Reza dan adik-adikku, ada juga orangtua santri sama anak-anak kecilnya. Orangtua itu parno banget kalau perahunya bakal gak seimbang terus jatoh. Orangtua itu nggak ngedayung perahunya. Cuma maju-mundurin doang sambil pegangan ke bambu-bambu pinggir kolam. Sedangkan Reza sebaliknya, dia penasaran gemes banget pengen majuin perahunya ke tengah kolam.

Baru satu meter perahu menjauh dari sisi kolam, Reza sadar gimana nggak seimbangnya kondisi perahu tersebut. Akhirnya dia ngikutin metode orangtua santri tadi. Tapi nggak pegangan ke bambu-bambu doang, sambil dia coba dayung sedikit-sedikit.

Jangan berhenti coba.
Kedengerannya klasik, tapi ini nggak cuma buat dibaca dan diingat tanpa dilakuin. Kalau gagal terus, coba inget lagi. Apa sih yang bikin kita mulai?
Inilah kenapa niat dan keinginan penting banget, soalnya mereka mempengaruhi keseluruhan 'percobaan' atau 'awal permulaan' hal yang kita lakukan. Kalau niatnya bagus dan kuat, kita bakalan punya cukup energi buat terus percaya diri dan mencoba lagi meskipun gagal berkali-kali.

Setelah dua kali bulak balik di pinggir kolam sambil terus pegangan sama bambu, Reza cobain buat dayung ke tengah. Tetep, dia belum bisa ngendaliin perahu sampai seimbang banget. Balik lagi ke pinggir. Setelah lancar ngedayung di pinggir kolam tanpa nyentuh bambu pakai tangan (tangan sih nggak, paling pake alat dayung-nya), akhirnya Reza coba majuin perahunya ke tengah kolam, sampe akhirnya berhasil. Meskipun ada anak kecil yang berdiri dan nggak mau diem, perahunya tetep bisa maju dengan stabil.

Bapak-bapaknya masih insecure padahal anaknya excited semua.
Tetap waspada dan jaga emosi.
Kalau udah bisa menaklukan suatu hal yang kita coba, rasanya dunia udah ada di genggaman tangan. Baru berhasil satu kali, udah pengen coba naik level. Padahal mau naik level di Candy Crush aja harus main tujuh hari tujuh malem, susah banget.

Di dunia nyata juga begitu. Kita harus ngelatih diri buat sabar kalau udah bisa melakukan hal baru. Udah tamat les mobil dan dapet SIM A, langsung pengen nyetir dari Serang sampe Kediri. Ya nggak gitu juga dong. Namanya jalan tuh beda-beda. Bisa jadi kamu udah lancar tes di kantor polisi yang jalannya mulus meskipun harus belok-belok dan parkir dengan mulus. Mana siang-siang, cahaya terang, jalan kelihatan. Dari Serang ke Kediri, udah berapa ratus kilometer. Jalannya nggak semua mulus. Harus nyetir siang malam. Belum lagi kalau hujan. Hadeuh..

Karena udah mulus ngedayung muterin kolam, yang excited banget malah adikku yang laki-laki. Dia ikut ngedayung juga malah sampai ngebut banget (nggak santai deh, pokoknya) buat ukuran perahu dayung. Yang ada perahu kita malah nggak kekontrol dan nabrak sana-sini. Sambil nenangin adikku yang nggak kalem, Reza bilang; ini tuh buat melatih kesabaran juga.

Ya, dengan kita sukses menaklukan hal baru, bukan berarti kita udah bisa menelan bumi bulat-bulat. Malah nggak menutup kemungkinan, kita bisa jadi gagal sesudah bisa melakukan hal tersebut. Yang udah bisa nyetir mobil nabrak pohon lah, yang udah jadi make up artist salah pilih warna foundation buat costumer lah, mbak tukang nyetrikain baju itu ngegosongin baju, tukang jait salah pilih metode jaitan.. pokoknya semuanya pasti ada resiko gagalnya.

Makanya, kita harus terus berhati-hati dalam melakukan berbagai hal dan jaga emosi tetep stabil.
Biar apa?
Biar kita aman, tenang, dan terhindar dari resiko yang nggak diinginkan.


Last but not least: selalu berdo'a usaha kita dilancarkan oleh Tuhan.
Karena sejatinya dunia ini cuma milik Tuhan, dan kita cuma numpang.

Tips di atas ditulis dengan berbagai kesulitan. Apalagi menjalankannya. Aku juga ngerasa bahwa aku masih banyak kurangnya, dan yang aku tulis nggak melulu berdasarkan apa yang aku alami. Tapi apa yang aku pikirkan dan perhatikan dari orang yang sukses menjalankannya.

Cerita naik perahu ini nggak dibuat-buat dan step tersebut memang dilakukan Reza sampai berhasil.
Semoga berguna buat kita semua, ya!

6 comments:

  1. Kalau hal yang sedang kita coba sudah begitu menyenangkan, gak ada alasan lagi deh buat nyerah. ^^

    ReplyDelete
  2. Whoa keren. Cuma dari cerita ngedayung aja jadi postingan yang memotivasi gini. :D

    Lama-lama kalo diliat Reza makin mirip kamu yak. #apasih :'>

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha dia-nya yang memotivasi :'>

      Mungkin karena dia tambah kurus? XD

      Delete
  3. Lah, kamu kenal Jakur juga? Sempit amat duniaaa!!! Btw this post made my day lho :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm kenal gak ya :p
      Happy to hear that kak :D

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES