Wednesday, August 10, 2016

Rujak Bebeg/Uleg/Parut Tugu Nanas - Tugu Nanas (Subang)


A photo posted by Safira Nisa (@safiranys) on

Ini ngomongnya rujak bebeg atau rujak bebek sih? 
Dulu waktu masih kecil, karena aku ngga tau gimana bacanya, aku kira ini rujak pakai daging bebek. Aku bacanya rujak bebek (baca e-nya kayak di 'e-lang', kalo Sunda mah e nya teh pake curek gening), bukan rujak bebek (e-nya kayak di 'be-sar'). Salah satu kelemahan kalo belajar bahasa-nya lewat baca: ga tau cara nyebut kata yang bener. Dan jadi salah kaprah. 

Yang penting sekarang kamu nggak salah kaprah sama rujak yang mau aku bahas.
And let's just say rujak bebeg dan rujak uleg.


Ini tukang rujak nggak ada namanya sih, cuma ada tulisan rujak aja. Aku namain Rujak Tugu Nanas, ya karena lokasi jualannya deket sama tugu nanas. Nanas terbesar se-dunia. Ya kalo nggak di Subang, di mana lagi ada Nanas setinggi truk pasir?

Jualannya nggak selalu di depan kiri kantor pos. Kadang pindah 5 meter ke kanan. Lol. Di sebelah mananya tugu nanas sih?


Coba liat di (tweet) foto pertama deh, kamu bisa nemu payung merah besar di sekitar kanan. Nah itu dia, cuma geser 5 meter dari foto sebelumnya. And yes, kamu bisa maen Pokemon, nge-gym sambil makan rujak enak. Maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan?


Yang jualannya sepasang orangtua, dan mereka bagi-bagi tugas. Bapaknya nge-handle pesenan rujak bebeg, ibunya nge-handle pesenan rujak uleg dan rujak parut sekaligus bertindak jadi kasir. So sweet amat yak, kerjasama berdua gitu. Nggak kebayang kalo lagi marahan ntar jualannya lancar gak yah? lol

Kalo kamu belum tau apa itu rujak bebeg, basically itu adalah rujak yang buah-buahannya ditumbuk barengan sama bumbu-bumbunya. Literally ditumbuk kayak:
Kalo rujak uleg, itu beberapa buah-buahan yang dipotong terus disiram sama bumbu yang udah diuleg sebelumnya. Iya, jadi nggak sama buahnya yang diuleg. Bumbunya doang.


Kalo rujak parut, kayaknya buah-buahannya diparut gitu terus disiram bumbu rujak. Aku nggak beli sih, jadi kurang tau. Di antara ketiga rujak ini, yang paling terkenal adalah rujak bebeg-nya. Awalnya aku ngga ngeh bahwa rujak bebeg-nya seenak itu.. sampai tiba-tiba ada mang ojek mesen 20 porsi. Wut? Yes, 20 porsi rujak bebeg. 

Dan sampai aku coba rujak bebeg-nya pake kerupuk.


Masalah rasa, aku udah agak lupa sih. Soalnya makan rujak ini udah dua minggu yang lalu. Minggu kemaren pengen tapi ga kebagian karena dateng terlalu malem. (Lagian emang enak makan rujak malem-malem?) Semoga Sabtu/Minggu ini bisa kesampean makan rujak bebeg ini lagi. #kode

Kerupuk yang aku makan itu dijual juga sama ibu-ibu di gerobak rujaknya. Kalau kamu lihat, itu kerupuknya ngga se-putih kerupuk biasanya. Agak kusem-kusem gitu. Karena (kata bundaku) rasa asin kerupuknya bukan dari garam, tapi dari terasi. Warnanya jadi agak kusem, tapi rasa asinnya lebih mantep. Nggak tajem, asinnya lembut gitu loh.

Biasanya kalo makan rujak bebeg itu buahnya ditumbuk sampe halus banget, tapi ini nggak halus-halus amat. Jadi masih ada sensasi gigit-gigitan buahnya, nggak main telen aja. Di komplek rumahku juga ada yang jualan rujak bebeg, tapi rasanya lebih condong ke manis. Kebanyakan gula. Kalo rujak bebeg ini mah perfect. Seimbang antara rasa asem, manis, asin, dan seger yang jadi satu. Sumpah, se-enak itu. 


Bumbu rujak uleg gak ada asin-asinnya. Tapi takaran antara manis-asemnya pas, nggak ada yang berat sebelah. Kalau buahnya lebih bervariasi, kayaknya rujak uleg-nya juga bakal terkenal. Soalnya ini kebanyakan buahnya yang asem kayak kedondong sama mangga muda doang. Coba bengkuang sama jambu-nya dibanyakin, pasti lebih seger. Atau mungkin selera orang sana favoritnya yang asem-asem. Ya ga sih, +selvia ruyatus ? 

Ini fotonya nggak fresh, udah dimakan setengahnya baru difoto. Padahal yang bener sih potongan buahnya banyak banget sampe numpuk ke atas. Dan harganya? Murah. Nggak nyampe sepuluh ribu. Rujak bebeg pun sama. Nanti kalo aku udah dapet harga yang benernya aku update deh post-nya.


Meskipun tempatnya nggak keliatan higenis-higenis amat, justru kita taulah yang enak tuh emang biasanya datang dari tempat seperti ini. Wajib coba deh kalo lewat Subang, aku aja sampe bela-belain berhenti di kantor pos cuma buat beli rujak ini padahal perjalanannya masih agak jauh. 

6 comments:

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES