Friday, February 5, 2016

Main ke Perpustakaan ITB, yuk!


4 Februari kemaren bukan pertamakalinya aku main ke kampus ITB. Sekitar setahun lalu pernah ke perpustakaan ini dua kali; sekali sama pacar dan sekali sama temen kampus. Sama pacar, bukannya asik cari buku berdua; malah marahan sampe dia nggak ikut masuk ke pepustakaan ini. Drama banget pokoknya. Sama temen kampus, cuma mampir ke American Corner buat tugas matakuliah Reading for Comprehension II dan sempet keliling perpusnya sebentar.

Dari pertama aku dateng ke perpustakaan ini, ini gede banget sih parah. Ada tempat penitipan tas sebelum masuk, tapi kalau nggak dititipin juga gapapa. Dan masuk ke dalemnya ada gerbang kayak counter kalo mau naik wahana di dufan itu, loh. Dan mau keluar juga ada sensor kayak di departement store, takutnya ada yang curi buku, kali ya. Soalnya ada bookstore nya juga, loh.

FYI, yang pertama dan paling utama adalah aku bukan anak ITB. Aku anak kampus sebelah yang cari referensi untuk matakuliah Syntax dengan dosen Mrs. Dian Ekawati. And please note that I went alone, ok.

Di setiap lantai ada sofa begini~
Aku sebenernya agak ragu ini perpus boleh difoto atau nggak. Tapi selama aku inget sih larangan yang ada cuma larangan buat berisik doang, dan ada logo WiFi. Jadi aku asumsikan selama nggak mengganggu pengunjung lain (nggak bersuara, nggak pake flashlight/lampu blitz) itu nggak apa-apa. Dan aku foto agak sembunyi-sembunyi juga biar nggak ketahuan dan terasa mengganggu. Jadi beberapa foto hasilnya blur, deh.

Perpustakaannya luas banget, dan kalau nggak salah ini baru direnovasi sekitar 2-3 tahun yang lalu. (Aku kan waktu kerjain tugas Library Research dari Reading for Comprehension II tanya-tanya sama petugasnya, jadi tau dikit lah~) Wajar kalo perpustakaannya keliatan fresh, rapi banget dan masih cukup sempurna walaupun ada beberapa WC yang nggak bisa dipakai. WC-nya agak sulit dicari loh. Harus cari tangga dan pokoknya di antara lantai (lantai 1 ke 2, 2 ke 3) ada WC. Cewek di kanan dan cowok di kiri.

Kenapa WC cewek di kanan? Karena women always right lah~

Saking luasnya, meskipun jendelanya besar-besar, nggak cukup buat menerangi seluruh ruangan apalagi kalo mendung-mendung manja. Jadilah lampu di perpustakaan ini nyala terus meskipun siang-siang.

Dan, jangan mentang-mentang ini kampus teknologi, kata siapa nggak ada buku tentang kebahasaan.


Jangankan tentang bahasa Inggris yang udah jadi bahasa internasional. Tentang bahasa Greek pun ada. Arab juga ada. Tentang adat upacara kematian di Aceh juga ada. Dongeng kisah jaman dulu juga ada. Majalah juga ada. Di lantai 3 ini (yups, perpustakaannya 4 lantai!) koleksi bukunya banyak banget dan macem-macem sampai nggak dikasih label per rak kalo itu buku apaan.

Jadi kita harus cari sendiri kelilingin seluruh rak kalo buku yang kita cari nggak ada di daerah yang teratur kayak buku arsitektur, teknologi, desain dan buku-buku lain yang pasti bakal dicari sama anak ITB karena berhubungan sama matakuliahnya. Dan kebanyakan buku tentang ilmu di sini berbahasa inggris karena sebagian adalah pemberian dari luar negeri, sebagian lagi mungkin memang buku impor. Aku sempet liat-liat dan ada buku ensiklopedi mesin gitu yang berseri, kalau dijajarin pinggir bukunya membentuk gambar sepeda. Pokoknya keren banget sih. Cuma ga aku foto soalnya rame.

Koleksi buku di lantai 3
Selain sofa yang comfy kayak foto di atas, di setiap lantai juga ada meja yang udah sepaket sama kursi empuk. Di lantai satu jumlahnya lebih sedikit dibanding lantai dua dan tiga, karena lantai satu mah sebenernya lebih banyak ruangan lain kayak American Corner, ruang konsultasi, toko buku, administrasi peminjaman buku, tempat agak luas yang biasanya dipake pameran kecil-kecilan, dan lain-lain deh.

Kalau di lantai dua dan tiga, mejanya udah dilengkapi sama stopkontak juga, jadi bisa nge-charge laptop dan hape di sana. Hari itu, aku yang memutuskan buat bikin resume buku Syntax asem banget deh pokoknya. Pulpen biasa aku hilang. Drawing Pen yang kebawa, udah mau abis. Aku jadi berharap tadi bawa laptop.. Tapi kan pergi ke ITB nya aja dadakan. Tapi untung gak bawa juga soalnya hujan. Huft...

Akhirnya aku resume seadanya saja pake pulpen yang udah sekarat. Sebenernya aku bawa spidol buat papan tulis sih tapi ya.. bayangin aja kalo beneran dipake gimana jadinya.


Yoi, tulisan di packaging drawing pen nya aja sudah hilang~
 Ada juga komputer yang udah disambungin kabel internet buat dipake. Tapi nggak disediain kursi. Kayaknya kalo disediain kursi takutnya malah keenakan dan nggak mau gantian sama orang lain.

Setelah selesai nulis hal-hal penting dari bukunya, aku memutuskan buat pulang dan  nyobain naik lift. Aku nggak ngeh sih kalo orang-orang di sini lebih suka naik tangga (gak kayak di univ yang asramanya banyak banget sampe keliatan dari jalan tol, ke lantai 2 aja pake lift :')) dan lift-nya emang kecil. Jadi.. aku naik lift sendiri. Horor banget nggak, sih?

Selama di dalem lift yang rasanya lama banget, banyak scene film horror yang lewat di pikiran bikin aku panik sendiri meskipun ya nggak akan ada yang liat juga sih. Tapi untunglah, aku bisa keluar dari lift dengan selamat.

Floor directory. Sebenernya ada lantai 0 dan 4 juga, sih.


Sampai di lantai bawah, aku penasaran pengen liat American Corner. Seinget aku banyak mainan dan majalah asyik di sana.

Lah taunya, jam segitu lagi banyak orang banget, main segala macem. Uno lah, Jenga lah, sampe permainan board yang aku ngga ngerti dan belum tau cara mainnya gimana dan namanya apaan. Pas aku dateng sih (sekitar jam 12-an) semua lantai nggak keliatan terlalu ramai. Eh pas aku mau pulang (sekitar jam 3 sore) itu udah penuh banget di lantai 1. (lantai lain aku gak lihat karena pake lift)

Karena no pic = hoax, liat deh itu box merah di atas meja namanya apa.
Akhirnya cuma ngintip-ngintip lucu di American Corner. American Corner ini asik banget loh. Kayaknya bakalan aku ceritain di blog ini lain kali, semoga foto dan hasil laporan Library Research setahun lalu masih ada. Muehehe~

Setahuku (dapet info dari mbak American Corner) buku di sini nggak bisa dipinjem sama orang non-ITB. Sedih sih, karena koleksi bukunya keren dan unik semua. Tapi nggak masalah juga karena perpustakaannya nyaman, bisa nongkrong seharian. Ruangan di sini adem semua, full AC. Malah ada beberapa mahasiswi yang ketiduran di sofa dan cuek-cuek aja. Kalau mau sholat juga ada mushola kok di lantai satu, terus ada tangga ke bawah. Yang jadi masalah kalo laper doang, sih.

Lain kali pengen main ke sini dari buka sampe tutup kalo bisa. Buat hari biasa, bukanya dari jam 08.00-21.00. Kalo Sabtu dari jam 09.00-14.00 (sumber). By the way, perpustakaan ini jauh di utara gerbang utama ITB. Jadi kalo masuk dari gerbang utama ITB yang di Jl. Ganeca, ya lurus aja terus sampe mentok. Ntar ketemu gedung segede mall ini yang nyatanya adalah perpustakaan ITB.

Semoga gak nyasar, ya!

45 comments:

  1. Woooo keren gilak ini perpusnya! *.* Dan kerennya lagi terbuka untuk umum. *walau gak bisa dipinjem oleh non-ITB sih :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang keren banget sih tapi aku belum tau apa ada yang lebih keren dari ITB apa ngga :))

      Delete
    2. Kalau dari Cibiru mungkin bisa main ke Bapusipda Jabar di Kawaluyaan Soekarno Hatta, tempatnya juga enak kok dan buka sampai malem ^^

      Delete
  2. duhh sayang banget dari cibiru ke itb lumayan jauh, padahal tempatnya cozy banget buat ngabisin me time. eh disana sedia novel romance romance gitu ga yah, sedih sih tapi ga bisa dipinjam huhuhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga dari Cibiru loh.... Dan emang sejam sih naik umum. Di sana ada novel tapi kalo yang romance aku gak liat deh soalnya ga bener2 aku kelilingin semua tempatnya xD

      Delete
  3. Wah gak kalah keren nih sama perpustakaannya UI hehe.
    Kalau dilihat dari foto foto sih kayaknya nyaman banget gitu buat baca baca. Macam bukunya pun sepertinya beragam dan referensinya juga. Duh jadi mau kesana juga nih ah nanti kalau udah masuk.

    Ohiya kali pertama nih aku main kesini kak. Salam kenal ya!
    Izin follow blognya juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di UI emang perpustakaannya gimana? Share dong XD
      Wiih semangat ya semoga bisa masuk ITB!

      Oke, salam kenal juga. Blogku agak bermasalah nih GFC-nya, sementara follow di G+ dulu gapapa kan ^^

      Delete
  4. Surga dunia banget kata anak ITB yang pasti udah kesana, seharian disana nggak masalah sih selama ada makanan, WiFi, dan tempat yang cozy.

    Kemarin ada studi banding sekolah ke beberapa perpustakaan, niatnya mau kesini tapi gak jadi xP Senengnya tuh kalau bisa ketemu tempat ini dalam 4 tahun ke depan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa ga jadi? Padahal asik loh XD
      Sok atuh semangat biar bisa ke sini setiap waktu selama 4 tahun ke depan :))

      Delete
  5. Aduh keren banget perpustakaannya. Ini mah gak bakal bosen-bosen nongkrong sambil baca buku bagus. Surga *-*

    Wah itu bikin resume buku Syntax, jadi keinget sama linguistik, eh emang ttg lingustik. Hohoh, Mbak jurusan Bahasa ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener sih gak bosen banget XD

      Aku jurusan Pendidikan Bahasa Inggris tapi belajar dasar-dasar tentang bahasa sampe cara pakai bahasa dalam bisnis.. XD

      Delete
  6. Wohooooo.. Kereeen!! Kok berasa familiar gitu perpusnya kayak di drama korea cheese in the trap

    ReplyDelete
  7. Lengkap dan bersih banget ruangannya bikin betah para pembacanya juga iya teh :)

    ReplyDelete
  8. aku pernahnya cuma ke perpustakaan UI doang diluar perpus sendiri.. jauh banget ke ITB :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya lah aku di mana kamu di mana. Kita kan LDR #loh

      Delete
  9. Asli, keren. Gue kalau kesana buat tidur kalik, enak banget tuh kayaknya kalau buat tidur. Ya allah, wahyu pemuda malas. Wkwkwkw...

    Gue sekali-kali belum pernah tuh masuk perpustakaan kampus gue. Apalgi yang kampus, perpustakaan fakultas aja belum pernah. Wkwkwkw....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah di sini emang banyak yang tiduran kok, gila emang asik banget tempatnya :))

      Lah... kalo di kampusku sih tempat duduknya sedikit jadi males maen. Ga nyaman, hahaha

      Delete
  10. Ya ampuuun, perpust kampus jaman sekarang keren-keren ya.
    Jadi kangen ngampus lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main-main doang ke kampusnya gapapa kan kak huehe

      Delete
  11. Replies
    1. Tinggal naik angkot Caheum Ledeng atau Kalapa Dago nyampe kok :3

      Delete
  12. Berarti perpustakaan ITB ini boleh dibuka untuk umum ya,kak? Keren juga yah perpusnya, minimalis gitu, bersih juga.

    Anak sastra inggris ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya setiap kampus juga perpusnya boleh buat umum kok, kan ada buku tamu nya :p

      Aku pendidikan bahasa dan sastra Inggris, hehe

      Delete
  13. Rapi juga ya itu perpustakan ITB :D perpustakaan kampusku juga rapi dong :p wkwkw peraturan setiap perpustakaan selalu sama ya : nggak boleh ribut wkwkw aku beberapa kali ditegur sama penjaga perpus gara2 rame nggosip sama temen2ku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya namanya juga tempat baca, nggak boleh ganggu konsentrasi orang lain dong~

      Delete
  14. Ahhhh... jadi kangen perpus UI :(( kalau ke Bandung bisa jadi tempat referensi nih, hari sabtu buka lagi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Aprie mah ke Bandung aja tapi ga bilang bilang x')

      Delete
  15. Tapi ga ada musik pengiring pasti ya?

    ReplyDelete
  16. Perpustakaan kampus yang ada ruang main game..? Asyik kedengarannya :)

    ReplyDelete
  17. Udah lama pengin mampir ke perpustakaan ini.....

    Tapi ntar ada yang bilang emak-emak nyasar, mhehehe

    ReplyDelete
  18. Hhhhii, aku juga anak kampus sebelah yang doyan main ke sini, Mbak. Paling suka ke American corner sih^^

    Eh, kita bisa bikin kartu anggota juga kok, aku bikin dan bisa pinjem buku tapi nggak yg di American corner.

    ReplyDelete
  19. kereenn... aku juga jadi pengen kesana
    kalo koleksi buku ekonomi kira-kira banyaknya di lantai berapa ya?

    salam kenal aku mahasiswi semester 4 kampus sebelah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sih aku pernah liat sekitar lantai 3-4. Semoga ketemu, yaaa.

      Kampus sebelah mana nih? x)

      Delete
  20. teh,kalo bukan mahasiswa ITB bisa nge fotocopy bukunya ga?huehehe

    ReplyDelete
  21. Ka pernah main ke perpus mana lagi? Perpus di unpad pernah ga?

    ReplyDelete
  22. Ahh jadi pengen kesana, padahal bukan mahasiswa sana si haha

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES