Thursday, February 4, 2016

Sushi Origami - Gelap Nyawang (Bandung)


Setau aku sih Sushi Origami ada di Jl. Ganesha, depan Warung Pasta dan bentuknya nggak toko, tapi kayak gerobak di pinggir jalan. Ga gerobak juga sih soalnya pake mobil.. Jadi apa dong namanya?

Eh tapi ternyata dengan nggak sengaja, aku bump into this tokonya Sushi Origami. Tempatnya emang nggak terlalu besar, tapi cukup lah buat berteduh kalau hujan dan ngadem kalau kepanasan. Mejanya ada yang ngadep tembok, bisa banget kalau mau dateng sendirian kayak aku tadi.

Tapi temboknya gak bosenin, jadi betah-betah aja.
Cahaya yang masuk ke toko ini pun nggak sedikit karena emang nggak pake jendela. Kayak tembok sama pager doang.. Tapi rasanya tetep aman kok. Kecuali kalo ada yang iseng mukul-mukulin pagernya, sih serem.

Aku pun dateng ke sini waktu ujan agak gede, tapi foto yang aku ambil gak bermasalah sama cahaya tuh, oke-oke aja.


Kalo dari luar, ini keliatan banget kok karena warnanya yang mencolok dan plangnya gede banget.

Aku pernah makan di Sushi Origami Jl. Ganesha sama kakakku sekitar satu setengah tahun lalu. Dan yang bikin kaget adalah harganya gak naik jauh-jauh amat, cuma seribu-tiga ribu aja. Saos mayones, saos pedas, shoyu juga udah disediakan dan bebas kita pake asal nggak berlebihan. Dermawan banget~


Selain sumpit, memang ada sendok dan garpu. Soalnya Sushi Origami ini nggak cuma nyediain sushi doang. Ada bento, donburi sama ramen juga! Harganya semua variatif dari Rp18.000-Rp65.000. Ada juga yang lebih dari seratus ribuan tapi itu mah assorted sushi, jadi beberapa jenis sushi disajikan dalam satu piring besar. Nggak tanggung-tanggung, jumlah sushinya bisa sampe 25-35 potong tergantung jenis yang diinginkan.

Aa-aa waiternya juga ramah banget di sini. Kebetulan aku dateng sendiri dan tokonya lagi ga ada pengunjung, berasa putri raja we pokoknya mah. Menunya udah disediain di tiap meja, kita tinggal pilih aja. Eh tau-tau pas lagi milih menu, Aa-nya ngasih teh anget. Enak banget, apalagi lagi ujan gitu.

What is better than sushi? Bento sushi!!
Karena aku lagi laper banget, aku pikir nggak akan kenyang cuma makan roll-roll yang biasa. Roll Jumbo takut gak abis. Dan ternyata waktu liat page terakhir, ada bento. Dan ada bento sushi. Senang sekali~

Bento Sushi ini harganya cuma Rp38.000 aja.
Di dalemnya udah ada California Roll, Salmon, Salmon Mentai, Kani, Tamago sama Salad. Nggak ketinggalan juga slices of jahe merahnya yang pedes-pedes seger. Dan.. wasabi yang aku ambil dikit banget. Di sini nggak ada wasabi di meja. Kalo mau minta Aa-nya aja, nanti dikasih kok. Aku malah ditawarin. (Ya kan, berasa putri raja banget..)

California Roll di sini isinya ada alpuket, lettuce, timun, sama kani. Luarnya dibalut sama telur ikan. Aneh sih, telur ikan kalo di sushi tuh enak tapi kalo yang di goreng tuh kurang nyes gimana gitu deh.


Salmon Mentai.
Karena namanya Mentai, yang kegambar di otakku adalah rasanya pedes banget. Ternyata nggak, gengs. Saos mentai di sini nggak pedes. Lebih kayak mayones yang agak pedes dan dikasih keju terus dilelehin pake sara dibakar gitu. Nasi sama salmonnya juga dibakar. Pas makannya itu kayak lagi makan ketan bakar pake salmon sama mayones yang dibakar. Sayang banget buat diabisin.

Sebenernya menu Sushi Bento ini gak termasuk Salmon Mentai, tapi Ebi (Udang). Karena udangnya habis, diganti sama Salmon Mentai deh. Salmon Mentai proses pembuatan dan bahannya beda dan lebih mahal (harusnya) daripada Ebi Sushi. Tapi apa harganya dinaikin? Nggak! Di mana nggak baiknya coba.

Frankly speaking deh, ukuran sushi satuan ini nggak muat kalo aku makan satu buah per suap di mulutku. Karena udah makan California Roll, jadi ga sanggup kalo harus kunyah segumpal nasi langsung. Jadi aku makannya setengah setengah. Maaf ya aku melanggar tradisi makan sushi. Masih untung bukan di Jepang beneran deh.


Salmon Sushi.
Liatnya aja udah merinding dan kebayang daging salmon yang lembut perlahan-lahan hilang di mulut kayak gulali. Dagingnya seger banget. Daging ikan di Sushi Origami ini selalu seger semua sih. Kani-nya juga. Aku jadi penasaran gimana cara nyimpennya, soalnya keliatannya mereka punya kulkas biasa aja. Aku di rumah nyimpen tuna sehari doang langsung besoknya ga seger. Kan sebel.

Dan.. sama sekali nggak bau amis. Sedikitpun. Pokoknya seger aja kayak nyelem ke kolam renang lagi panas-panasnya. Seseger itu.

Nggak cuma dagingnya deh. Salad-nya juga seger dan bersih banget. Salut banget sih, jangankan toko pinggir jalan begini. Kadang tempat makan yang agak besar juga kalo bikin salad, sayurnya gak seger-seger amat. Kadang setengah layu, kadang udah kusam warnanya. Tapi ini mah sehat banget.


Keliatan kan, segernya?

Oh, ngomong-ngomong shoyu, shoyu di Sushi Origami ini terlalu asin di lidahku. Jadi nggak aku pake banyak-banyak. Daripada dicampurin air nanti aneh rasanya, huaha. Di sini ada dua botol shoyu sih, cuma aku nggak kepikiran buat nge-cek apakah shoyu yang sebelahnya shoyu manis atau bukan.

Dan ternyata, Tamago (telor, telor dadar yang itu) di sushi-nya.. manis. Kirain bakal asin kayak telor-telor dadar biasa, tapi ini manis. Aku pernah nonton salah satu film Jepang sih.. di Jepang kadang bikin telor dadar pake madu. Ajaib? Kalo kata aku sih, ajaib banget.

Kalau mau tau, di sini nggak ada service dan tax. Jadi uang yang aku keluarin pas cuma Rp38.000, bahkan teh hangat-nya pun ga bayar.

Satu kelemahannya, kayaknya bahan-bahan utama disimpen di Sushi Origami Jl. Ganesha, deh. Jadi tadi setelah agak banyak orang yang dateng, Aa-nya bulak balik ke luar gitu agak lama. Worth the wait sih, karena rasa dan tampilannya lebih enak dan lebih asik daripada yang ada di foto menu~

Kalau ke toko lain protes karena menu yang didapat nggak sesuai sama yang di daftar menu, ini mah sebaliknya! Penasaran kan, ke sini?
Kalau main-main di daerah Dago dan di sekitar ITB atau bahkan kamu mahasiswa ITB yang belum tau ada sushi se-dewa ini, bolehlah main-main ke sini.

Sushi Origami
Jl. Ganesha (depan Warung Pasta)
Jl. Gelap Nyawang (sebrang pintu masuk taman Ganesha selatan)
Phone: (+6222) 6026995

13 comments:

  1. Pernah di tawarin makan sushi sama temen tapi nggak mau makan dan nyobain. dan aku termasuk orang yang suka sama makanan yang mentah rasanya bikin enek. mungkin beda selera kali ya neng hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih setiap orang kan punya selera masing masing teh XD

      Delete
  2. Sebagai penggemar sushi.. Ini sukses bikin aku ngilerrrsss

    Btw kamu strong yah sendirian kesana..
    Sendirian....
    Sendirian...
    Sendirian..
    *bergema*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa yang penting aa-aanya baek.
      Hmm di Jogja ada sushi beginian ga sih :))

      Delete
    2. Ada kok, tapi kalau ke jogja cuman buat makan sushi, aku sarankan g usah, makan gudeg lebih maknyus

      Delete
  3. Pernah kesana, sendirian juga, sedih ya ih :(

    ReplyDelete
  4. Aaak ngiler! Murah banget tau Fir mana ada sushi harga segitu :')

    Btw aku jarang makan sushi langsung satu suap. Habis biar gak cepet abis xD *duh pelanggaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang murah banget dan berkualitas!

      Iya sih sayang ya kalo cepet abis rasanya nggak menikmati :')

      Delete
  5. Gelap nyawang emang lokasinya makanan-makanan enak di bandung kok yaa. Pernah sekali makan disana dan worth it banget hehehe...

    Sushinya enak kayaknya yaaa. Tapi btw belum pernah ngerasain sushi. Di jogja mahal, bisa buat beli buku novel baru. jadi yaa harus mikir-mikir kalau mau beli ginian. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih di sana banyak banget tempat makan emang.

      Wih, sushinya sushi restoran kali XD

      Delete

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES