Saturday, February 27, 2016

Zenfone Go: Handy, not Pricey

Sehebat apa hape yang sekarang kalian pegang?
Apa hebatnya bisa dikatakan berharga sesuai dengan budget yang udah dikeluarin?
Atau mungkin overpriced? Atau ada yang lebih berharga daripada yang dibayangkan saat membeli?

Ngerasain beli barang yang overpriced, kayaknya udah biasa banget sih ya. Nominal yang dikeluarkan bernilai kurang dengan manfaat yang diinginkan. Akhirnya sadar kalo beli hape cuma sekedar beli merk dan branding-nya aja, nggak ngeliat fungsinya. Padahal apaan, awet juga kagak. Cuma sekedar kebutuhan buat meningkatkan status sosial. Ya emang udah biasa kan, dan kita liat buktinya di mana-mana setiap hari.

Kalau kamu udah terlanjur beli barang yang overpriced, kamu bener-bener murid Ekonomi yang buruk. Kalau kamu masih mengecap bangku sekolah saat KTSP 2006 ke bawah, kamu pasti belajar Ekonomi di kelas X. Bahwa kita harus mengeluarkan modal serendah-rendahnya untuk mencapai keuntungan yang setinggi-tingginya. Hukum ini nggak cuma berlaku di ruangan kelas. Terlepas berapapun umurnya siapapun orangnya, hukum tersebut pasti pernah berlaku untuk dirinya sendiri meskipun cuma sekali seumur hidup.

Buat beli gadget, o jelas. Hukum itu berlaku banget apalagi sekarang udah banyak variasi gadget yang fungsi dan harganya beda-beda. Tapi yang bener-bener cocok sama hukum tersebut berdasarkan modal sekelas mahasiswa ngekos menurutku ya Asus Zenfone Go, dong.



Ngapain punya hape tiga jutaan kalau tiap hari makan mie instan? Kesehatanmu itu loh nak, lebih baik diperhatiin daripada nggak ada yang perhatiin karena jomblo. Ngapain punya hape tiga jutaan kalau nggak praktis, nggak bisa dipake ngedit tugas, nggak bisa dipake cari hiburan, bahkan buat foto selfie aja susah, banyak buremnya.

Coba tengok Asus Zenfone Go yang harganya nggak tembus angka dua juta, deh. Murah murah begini, manfaatnya lebih banyak. Lebih hemat, pasti. Nggak usah rogoh kocek banyak-banyak, nenteng Asus Zenfone Go ke rumah makan terdekat lebih kece lah daripada nenteng hape tiga jutaan cuma buat ke minimarket beli mi instan.

Tapi apa sih yang dibayangkan saat beli hape yang harganya di bawah dua juta?
Ah, biasanya ada harga ada kualitas. Gitu kan? Tapi Asus Zenfone Go mah, ada kualitas ga bikin harganya naik ke atas!

Konon katanya, Asus Zenfone Go ini adalah 'anak' dari Asus Zenfone 5, karenya bodinya mirip banget. Emang mirip banget sih, bukan cuma karena ukurannya yang sama, 5". Tapi I can tell lah soalnya ayahku pake Asus Zenfone 5. Yang bikin beda sih cuma kamera belakangnya Asus Zenfone Go yang letaknya lebih tinggi, dan casing belakangnya itu rubber finish (hmm kalo di makeup ini semacem matte finish gitu), nggak licin dan nggak bakal jatoh meskipun kita pegang di saat tangan keringetan.


Jujur nih ya, Ayahku pake Asus Zenfone 5. Aku juga sempet pake Asus Zenfone 4.  Adikku pake Asus Zenfone 4s. Kita keluarga Asus Zenfone banget. Aku sampe hapal banget UI-nya yang dipake Zenfone, ZenUI. OS Android dengan ZenUI. Aku pasti bisa tau seseorang itu pake Zenfone apa nggak cuma dari screenshot hapenya. Ya tampilannya gitu aja, standar semua.

Guess what? Di generasi Asus Zenfone Go ini, semua berubah. Pengguna bisa menyesuaikan setiap tampilan dengan kesukaannya. Warna, bahkan tema-nya juga bisa disesuaikan. ZenUI sebelumnya mah, ngga bisa personalized jauh-jauh, cuma sebatas wallpaper dan lockscreen doang. Sebagai cewek, aku merasa sedih kalau gak bisa ubahsuai tampilan sesuai kesukaan sendiri. Kenapa coba, cewek suka sama sesuatu yang personalized? Karena cewek suka banget sih kalau merasa dispesialkan, sampe tampilan hape aja pengen spesial, beda sama yang lain.

Cewek juga nggak suka sama yang lambat-lambat. Lambat is so last year, ain't nobody got time for that lah! Asus Zenfone Go ini sih, kalo dia cowok bakal disukain sama banyak cewek. Karena performanya nggak lamban sama sekali! Bayangin aja lah, di bawah dua juta udah dapet hape yang processornya Quadcore 1.3 GHz didukung sama RAM yang 2GB! Let's say lah aku emang ngga expert tentang kualifikasi hape yang keren kece badai melambai, tapi harga di bawah dua juta, udah dapet hape yang nggak bakalan nge-lag meskipun dipake main game berat!


Oh yeah. Siapa yang nggak suka nge-game sih? Semua orang juga pasti suka lah buat cari hiburan. Nge-game di hape itu asik dan praktis, apalagi kalo ga nge-lag dan kualitas gambarnya bagus! Kalau ga nge-lag tapi kualitas gambarnya pixelate dan pincang sana-sini sih.. tetep malesin. But don't worry lah Asus Zenfone Go ini udah didukung sama teknologi MiraVision(TM) yang bakalan ngejaga kualitas ketajaman layarnya! Lah layar hape aja ada yang jagain. Ehem.


Teknologi MiraVision(TM) ini juga bikin warna yang ditampilkan di layar lebih suitable buat diliat mata dan dipake nonton video. Nonton di hape jadi tetep asik.  Layar 4.5" cukup sih, buat sekedar nonton drama seperdelapan episod sambil nungguin bus. Atau mungkin ada keponakan yang pengen cari video kucing di youtube? Pinjamkan, lah. Nggak usah terlalu pelit. Ingat kan, casing belakangnya Asus Zenfone Go punya rubber finish dan layarnya sendiri udah Corning Gorilla Glass 3. Jatuh sekian sentimeter, no problem lah.

Minjemin hape ke keponakan juga nggak ada yang harus dikhawatirkan. Asus Zenfone Go ini udah dibekali Kids Mode dari ZenUI. Kalo di hape pada umumnya Kids Mode cuma sebatas menyembunyikan aplikasi yang nggak boleh diliat anak, Kids Mode dari ZenUI bisa berbuat lebih. Interface-nya lucu, dan kita bisa kasih batasan waktu berapa lama keponakan main.


 Menghabiskan waktu bareng sama keponakan yang lucu emang asyik banget, apalagi kalau dia udah berulah ngegemesin. Bawaannya pengen selfie bareng, nih. Tapi ya namanya anak kecil, susah banget diajak pose bagus buat selfie. Kita senyum lebar, dia-nya merem. Kita ga kontrol muka, dia senyum lebar. Nggak cuma sama keponakan kecil aja, hal kayak gini udah sering banget kejadian bahkan sama temen sekelas!

Asus Zenfone Go punya solusinya. Kurang pinter apalagi, coba. Di fitur kameranya yang baru, Asus Zenfone Go ini punya mode 'All Smiles' di mana mode tersebut ngambil lima buah foto dengan jarak waktu yang cukup dekat. Lima foto tersebut nantinya dibandingkan, buat cari wajah kita yang paling bagus dan kinclong. Meskipun tiap orang bagusnya di foto yang beda jepretan, nggak masalah! Di mode 'All Smiles', wajah yang menurut kamu paling kontrol dan fotogenik bisa digabungin ke dalam satu foto dari jepretan yang berbeda. No more arguing like: A: 'Foto pertama aja, mukaku lagi bagus di sini!' | B:  'Ah tapi yang ketiga akunya lebih bagus!'


Dan setelah selfie bareng temen kanan-kiri, ada permintaan yang terus diulangi bahkan kita udah hapal banget. 'Nanti fotonya kirim ke aku, ya!'. Tapi yang terjadi, kadang kita lupa atau udah terlalu males karena pengennya nyampe rumah, ya istirahat. Lebih enak kalo bisa ngirim foto langsung ke beberapa orang dengan cepat! ZenUI udah sediain Party Link dari dulu yang kerasa berguna banget. Ngebantu kita kirim berbagai file ke orang-orang di sekitar lewat WiFi, yang lebih cepat daripada bluetooth.

Let me remind you again, those are what will you get for the phone that cost under Rp2.000.000, loh.

Not to say that main camera-nya udah sampe 8MP dan punya flash. Zenfone 4-ku dulu cuma 5MP-an. Tapi buatku, kamera Zenfone 4 yang cuma 5MP-an itu udah cukup asyik nangkep gambar keren buat disimpen di blog, meski kadang ada noise-nya dikit. Asus Zenfone Go udah sampe 8MP, aku kira udah lebih keren lah, apalagi mode HDR-nya bisa dimaksimalkan.


But how much it is exactly this smartphone costs?

Asus Zenfone Go dibandrol dengan harga sekitar Rp1.599.000 aja buat yang memori internal-nya 8GB. Yang internal-nya 16GB, harganya sekitar Rp1.699.000. Tinggal pilih aja deh, butuh lebih besar memori apa nggak? Lagian meski kurang pun, bisa ditambah kok, karena ada slot microSD-nya. Jangan lupa pilih warnanya juga, soalnya warna yang tersedia bisa dibilang cukup banyak.

Masih nggak percaya kalo ada hape yang punya nilai, manfaat dan keuntungan yang lebih besar daripada budget yang harus dikeluarkan? Pergi sekarang ke toko terdekat, cari Asus Zenfone Go dan cek sendiri. Kalau sampai beli, ilmu Ekonomi-mu nggak sia-sia. Mendapatkan keuntungan setinggi-tingginya dengan modal serendah-rendahnya! Hore!~

13 comments:

  1. aku! aku ngerasa beli hape cuma dapet brand doang:(

    www.blackxugar.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm sebagai mahasiswa yang kritis harusnya 'Tobat' dong Dhel :p

      Delete
  2. semua yg go itu keren lah, @go.plus contohnya >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kak game statition nya bukan go.plus :(

      Delete
    2. Promosi ya pak?
      Nanti bill-nya ditagih di akhir.
      #lah

      Delete
  3. Pernah sempet kepincut dengan merk Asus zenfone 5 tapi tetep hati pengennya beli hape yang merk yang ituloh haha. Btw, asus juga keren sih menurutku :)

    widazee.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  4. Wih pinternya tulisanmu ini, semoga menang yah (eh inu utk dilombakan kan?)

    ReplyDelete
  5. Layar 4.5 inchi enak banget buat di masukin ke kantong..
    Tapi.. tapi...

    ReplyDelete
  6. Penasaran sama Mira-miranya. Kalo di head to head sama Bravia Engine :)

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES