Saturday, March 5, 2016

(Hampir) Nyasar di Kota Sendiri

Aku jarang banget pergi bener-bener sendirian buat jalan jauh, sebenernya. Kalau ke rumah Nenek (Padalarang) naik kereta, itu nggak kehitung 'jauh', karena dari kecil udah selalu naik kereta, jadi familiar, gak asing, gak kenapa-napa, rasanya biasa aja. Jauh juga bukan kayak solo travelling ke berbagai negara, cuma sekitar Bandung aja.

Bandung itu lebih luas daripada yang aku, kamu dan dia kira.
Kamu dan dia mungkin tau sih segede apa Bandung ini. Tapi aku nggak bener-bener tau.


Sebulan yang lalu, waktu main ke Perpustakaan ITB dan makan di Sushi Origami, aku bener-bener sendirian. Aku juga nggak bener-bener tau rute angkot, cuma ngira-ngira doang. Biasanya, kalo pergi jalan-jalan, kalo gak dianter kakak sepupu, ayah, temen, janjian sama pacar di alun-alun (cuma sekali naik bis dari kampus) terus naik motor, atau.. perginya ke tempat itu-itu aja yang aku udah tau rute angkotnya dari temen.

Aku suka bangga naik angkutan umum padahal sebenernya, aku juga nggak 100% pengguna angkutan umum.

Waktu di jalan ke ITB, aku ngira-ngira kayaknya naik angkot Cicaheum-Ledeng nyampe. Dan aku kira angkot Caheum-Ledeng itu bakalan ngelewatin jalan Dago. Iya ngelewat itu taman yang ada tulisan D A G O -nya. Tapi aku salah! Ternyata angkot itu ngelewatin Baltos dan Taman Jomblo. Aku jadi kaget, dan takut banget nyasar.

Beberapa menit kemudian, akhirnya aku nemu tempat yang familiar, Jl. Gelap Nyawang. Waktu ke Pasar Seni 2014, aku dan temen-temenku pernah makan di jalan Gelap Nyawang. Tempat makannya banyak banget sih. Dan ke ITB deket, cuma harus lewatin satu jalan kecil, nembus mesjid juga bisa.

Setau aku, Taman Ganesha di ITB itu kan terbuka buat umum, dan ya santai aja gitu. Dengan sotoy dan lempengnya, aku masuk ke taman Ganesha. Ada pak satpam yang ngomong 'mau ke mana neng?' dari pos, dan cuma gitu aja, ga nanya lebih serius. Aku anggap itu ngegodain doang. Eh ternyata..

Pintu gerbang ke kampus dan ke mesjidnya dikunci. Dalam hati sebel-sebelin pak satpam kenapa gak lebih serius kalo mau negur, elah.

Akhirnya balik lagi lewat gerbang Gelap Nyawang, di mana aku tadi masuk. Biar gak malu, pura-pura nelepon temen yang katanya mau janjian di Taman Ganesha. HAHAHAHA. Lumayan loh, jadi ga dipandang aneh sama satpamnya.

Kesebelanku terbayar pas keluar dari gerbang itu, di depannya ada Sushi Origami!! Tanpa ba bi bu langsung aku masuk aja ke sushi origami dan makan sushi enak (dan murah)~


(Ga boong sih sampe sekarang masih kebayang-bayang banget sushi-nya.)

Habis makan, sholat di mesjid ITB dan membaur sama mahasiswa lain, aku langsung jalan ke perpustakaannya dan kembali membaur sama yang lain. Aku nggak tau kalau di perpustakaan ITB kita yang non mahasiswa ITB bisa jadi member dan pinjem bukunya. Tapi setelah dikasihtau sama teteh +Alma Wahdie , aku jadi tau. Kepikiran juga buat bikin member perpus ITB, tapi kartu perpustakaan kampus sendiri aja gak punya. *HUAHAHA*

Beres liat-liat buku Syntax, aku mau pulang. Memutuskan buat naik angkot Dago-Kebon Kelapa. Aku tau kan Kebon Kelapa itu deket sama Alun-Alun dan kelewatin sama bus Damri yang aku naikin. Jadi aku nggak ragu buat naik, lagipula ujan deres banget. Kalau nggak hujan sih pengennya jalan ke Dipatiukur, naik Caheum-Ciroyom, lanjut Caheum-Cileunyi. Tapi yaudahlah.

Begitu naik angkot Dago-Kalapa aku baru sadar aku nggak pernah naik angkot itu sebelumnya.. jauh. Cuma pernah dari Dago nyampe BIP doang, jalan lurus dan deket, bayar Rp2000. Naik angkot ini, aku deg-degan banget. Meskipun tau bakal nyampe ke Kebon Kelapa, rute yang ditempuh kan bisa macem-macem, sampe aku aja nggak bisa inget berapa macem rute yang bisa dipakai.

Naik angkot Dago-Kalapa ini bikin aku was-was dan merhatiin sekitar banget, soalnya nggak kenal banget sama daerahnya. Nggak cuma sekitar jalanan, aku juga jadi merhatiin penumpangnya. Tipikal penumpang angkot di Bandung mirip-mirip semua meskipun banyak macemnya. Tapi tiap naik angkot meskipun rutenya beda pasti ada: bapak-bapak tukang dagang dari/mau ke pasar, ibu-ibu setelan ke warung, anak sekolahan yang ngomongin organisasi/temennya/idolnya, teteh-teteh kerja yang kalo sepatunya baru naik aja parfumnya mendelesek sampe ujung angkot.

Aku baru aja ngira aku bakalan tersesat karena yaAllah ini angkot jalannya cepet-cepet banget sampe agak ngesot sedetik pas belokan, mana di dalem cuma sendiri (penumpang yang lain udah turun), dan ini jalan kayak jalan tikus, bukan jalan raya. Ternyata beberapa menit kemudian angkot itu berhenti, dan.. Banyak angkot lain di depan.

Setelah mikir bentar... OH INI TEH TERMINAL KEBON KELAPA. Rasanya ingin senyum-senyum sendiri karena nggak nyasar.. Dan pengen minta maaf sama mangnya karena udah suudzon dibawa nyasar. Sebelum pulang, aku memutuskan buat main ke Yogya Kepatihan. Alasan pertama, karena kebelet pengen BAB (lupa paginya nggak. Kocak banget emang), kedua,mau numpang sholat ashar, ketiga, kangen sama supkrim dari Yogya Express-nya. Enak, loh!

Keluar dari Yogya Kepatihan, aku jalan setengah lari karena takut ketinggalan bus Damri. Untungnya nggak, dan aku pulang dengan tenang.


Aku jadi sadar, gimana manjanya aku kemana-mana ditemenin. Jadi kepikiran juga ternyata Bandung emang lebih besar daripada yang aku tau, aku cuma tau secuil aja kota dan kehidupannya. Nemuin ternyata buat ke terminal Kebon Kelapa bisa lewat jalan tikus yang bahkan aku lupa nama daerahnya apaan, saking anehnya, baru pertama kali denger.

Padahal lahir di Bandung, tapi nggak tau apa-apa. Taunya ya PVJ, Braga, Alun-alun, BIP, BEC, Ciwalk, taman-taman ngehits, udah itu aja muter-muter. Padahal, Bandung lebih besar dari itu. Apalagi Kabupaten-nya. Mau ke kantor Kabupaten Bandung yang di daerah Soreang (Yang ada warung Pick Mie-nya) itu udah kayak keluar kota. Jauh banget dan jalannya berliku. Padahal judulnya masih 'BANDUNG'.

Nggak mungkin bisa kelilingin Bandung pake angkot kalo cuma sehari. Dua minggu kayaknya baru kelar, deh. Ada yang mau coba?
Apa lebih tertarik pake kendaraan pribadi, terus foto-foto di jalanan Bandung yang ngehitz?


12 comments:

  1. Tapi neng bandung itu kaah besar neng dibandingin pulau jawa
    Ini beneran loh neng pulau jawa juga kalah besar dari indonesia
    Indonesia neng kalah besar dari benua asia neng
    Benua asia neng kalah besar juga loh dari bumi
    Bumi juga kalah besar loh neng dari matahari
    Wow
    Itu naik angkotnya naik di atas apa masuk ke dalam?
    Kan masuk ke dalam neng bukan naik
    Aneh ya orang masuk disangka naik

    ReplyDelete
  2. Gue yang belum pernah ke bandung pun Mikirnya bandung itu kecil tau nya besar juga. Sempat ada rencana mau kesana, pasti bakalan kesasar nih. Btw, bandung aman kan? Gak banyak preman, atau tukang copet kayak di film preman pensiun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pegang peta dan dianter sama yang berpengalaman, bisa nggak kesasar kok XD
      Aman sih aman, tapi hati hati harus tetep, dong~

      Delete
    2. Kan premannya udah pensiun di bandung mah. Iya kan, teh Safira?
      Hihiii...

      Delete
  3. Kalau di suruh milih buat keliling kota kelahiran sendiri mending pake kendaraan pribadi aja daripada naik angkutan umum nanti abis uang buat turun naiknya wkwkwk (ngirit ye)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pribadinya pake mobil terus sama supir tetep aja jadinya lebih mahal x)

      Delete
  4. Haha senasib... Karena di Bandung (kota) terlalu banyak nama jalan, perempatan, jalan sejalur, dan tukang dagang (?), jadi we hampir nyasar :D

    Nongkrong di Masjid ITB enak tuh, biasanya ada kopi gratisan... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan sejalur udah paling serem, kalau ga tau jalannya sejalur bisa tabrakan x))

      Iya, enak banget! Ada teh juga~

      Delete
  5. Aku pernah tuh di ajak ke soreang sama uncu (paman) yang memang tinggal di Bandung. Naik motor. Perjalanan terasa jauh alias berasa kayak mau pergi keluar kota padahal mah masih masuk provinsi jawa barat. Trus pernah juga di ajak sama abangku buat hunting lokasi jualan (abangku jualan di pasar malam). Kata abangku sih tempat huntingnya deket. Taunya pas di jalani JAUH AMAT!!! Sama seperti pengalaman ke soreang, berasa kayak pergi ke luar kota. Itu pake kendaraan pribadi. Gimana kalau naik kendaraan umum? Mungkin udah kayak pergi ke luar negeri kali ya.
    Pengalamanku sih ketika naik angkutan umum di Bandung kesannya seru. Pergi sendirian ke tempat yang terasa asing. Syukur gak nyasar, karena sebelum pergi udah di kasih tau rutenya sama istri uncu hehehe.
    Saranku sih jangan malu bertanya, daripada ntar kesasar. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soreang emang jauh banget kayak di ujung dunia, aku pernah juga ke sana. Huhuhu
      Tapi kalo nyasar.. ga takut takut amat sih masih ada gojek, grabcar, uber, etc etc

      Delete
  6. Teh, aku juga biasa cek dulu untuk rute angkotnya di halaman angkot[.]tibandung[dot]com

    Lumayan ngebantu banget looh.
    Wah, kapan- kapan main bareng yuk^^

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES