Wednesday, May 4, 2016

Fokus

Salah satu alesan aku males bawa motor ke jalan raya adalah, karena macet. Kendaraan di depan-belakang, kanan-kiri. Belum lagi kalo ada bus atau truk, serem banget. Bawaannya pengen nunggu sampe bus menghilang dari pandangan.. Atau nyalip kalau emang beneran kosong.

Kalau mau nyalip angkot di kiri, takut. Ya siapa sih yang nggak tau watak angkot, sukanya berhenti tiba-tiba. Nyalip di kiri lagi macet, ada trotoar. Pernah tuh aku bawa motor dan bagian bawahnya ngegesek trotoar. Untung yang punya baik. Kalau ada polisi tidur, juga. Bodi motor agak pendek, udah lah srekk lecet tuh.

Ternyata, hal yang aku lakukan itu salah.

Setelah beberapa kali berpikir, yang aku lakukan ketika bawa motor itu.. Fokus sama masalahnya. Bawaannya jadi takut duluanlah. Parno. Deg-deg-an. Insecure. Gak pede. Takut nabrak orang. Takut jatoh. Ya dan hal-hal negatif lainnya. 

Aku nggak bener-bener ngerti kenapa hal negatif itu bisa sebegitu berpengaruh sama diri kita sampai.. aku bawa motor di jalan raya yang rame di jam pulang kantor.


Ketika kita fokus sama masalah dan hal negatif, mereka bisa jadi beban dan tekanan buat kita. Bukannya bisa bawa motor dengan bener, eh ini malah jadi ngadaregdeg, bahasa sundanya mah. Kadang mah ngagaleong (sumpah ini bahasa Indonesianya apa sih), sampe di-klakson-in orang lain.

Beda ceritanya kalo kita fokus cari jalan keluar. Kalau macet gitu, kan pasti ada nih jalan-jalan dan ruang yang tersisa buat nyelap-nyelip. Ketika kita berpikir gimana caranya keluar, maju ke depan meskipun jalan yang ada kecil banget dan belok-belok.. pasti kita berhasil. Tanpa mikirin masalah di sekitar sedikitpun. 

And.. that's how it works. Also in life. After all the books you read, what matters is only what on your mind. Sekalipun baca berbagai motivasi dan sebagainya, kalau kita menolak untuk berpikir positif dan mencari jalan keluar, ya sudah. Nggak akan bisa maju dan melewati masalah.


Punya niat untuk berpikir positif dan fokus cari jalan keluar? Ayok, lakuin aja. Kalo masih ada tapi-tapi-nya.. Niatnya belom kuat.

Jujur, aku juga masih belum bisa sepenuhnya berpikir positif. Seperti yang udah aku bilang di post 'Sendirian'.. Aku males to get along with some friends karena berpikir susahnya. Ribet banget, banyak hal yang harus dikorbankan. Dan kita nggak akan tau apa pertemanan kita bener-bener that worth untuk diperjuangkan.

But I tried to think differently. 


What matter is the memory.

I tried to convince myself that even if our friendship is not longlasting, even we can be apart and change, but we have it today. We have it now. And we should treasure it. 

Aku nggak memikirkan berbagai masalah; drama, pengorbanan, yang ada di dalam friendship itu sendiri. Instead, I tried to just let it flow, just like I wanted it to be. Nyatanya, pertemanan itu bikin aku lebih senang dan semangat dalam segala hal. Ada energi positif yang aku terima ketika melihat teman-temanku senang juga. 

Semakin kita fokus mencari jalan keluar, mengabaikan rasa takut karena akan masalah.. Kita bakalan lebih cepet sampai tujuan, InsyaAllah dengan selamat. Ya, bukankah itu triknya kalau bawa motor di jalan macet? Harus cerdik cari celah kosong buat memangkas waktu perjalanan, buat lebih cepet sampai di rumah.

I'll say it one more time: That is how it works. So be positive, try to find the way out instead of focusing on worrying the problems. Life is about facing problem, but doesn't mean that we have to be afraid. Brave yourself and keep going!


Shoes from: @shotistic

A photo posted by Safira Nisa (@safiranys) on

12 comments:

  1. Love this post (and the outfit) haha. Aku pernah lagi tes speaking terus ngaderegdeg. Biasanya aku nggak pernah ngaderegdeg tapi waktu itu aku bener-bener takut 'gimana kalo nilai aku nggak A' dan alhasil, yah... I'm doomed. Karena fokus sama kemungkinan jeleknya.

    One quote I recently love, 'Start with happy begining, not the thought of happy ending'. Aku ngasal sih bikin quotenya wkwk tapi terinspirasi dari Sherry Argov hahahaha. Nice post fir;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiii makasiiii ^^

      Beuh quote nya asik banget Dhel. Kalo dipikir-pikir bisa jadi in satu post tuh :p
      Makasih Dhel~

      Delete
  2. alhamdulillah.. udah gak merasa sendiri lagi. yes that true :D
    kiss kiss xo

    ReplyDelete
  3. Kalau bawa motor terus ada angkot di depan nyebelin sama greget sih karena angkot suka senaknya kalau bawa kendaraan dan suka berenti tiba-tiba huhhh :(

    Eh, aku suka sama rok dan outwearnya btw hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan makanya aku ga mau banget lah kalo ada angkot angkot XD

      Makasih kak Widaa :3

      Delete
  4. aku bawa motor kayak kamu banget, cuman kalau kamu hebat berani bawa motor ke jalan... aku belum berani huhu.
    Aku tipe yang ga bisa fokus ke depan, pas belajar motor itu mata ga bisa ngelihat ke depan dan malah ngelirik ke mana-mana. ujungnya nabrak tiang gawang -_-
    pernah kecelakaan juga...
    ujungnya... ga pernah berani.... ga mau beresiko,, takut aja bawaanya kalau kepikiran buat bawa motor sendiri huhuhu.

    aku suka kata-katamu yang " even we can be apart and change, but we have it today. We have it now. And we should treasure it." >.<

    and... aku suka outfitmu btw kekekekekekee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah tiang gawang? Nyetirnya di lapang sepakbola? XD

      Aaaa makasih makasih <3

      Delete
  5. Saya setuju dengan pernyataan bahwa segala sesuatu ada dipengaruhi oleh pikiran kita. Begitu pun Tuhan berfirman bahwa Dia tdk akan mengubah keadaan seseorang kecuali seseorang tersebut mengubah yg ada pada dirinya.

    ReplyDelete
  6. Aduuuuub aku selalu suka main ke blog ini. Tulisannya so inspiring hahaha. Postingaan kali ini couldn't agree no more! Bisa kali nih kapan kapan kita kolab, ka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih dan aku belum jalan-jalan lagi ke blog-nya kak Uni huhu :(
      Yuk tapi kolab apa yaa :b

      Delete
  7. Aku baru nemu blog ini, salam kenal kak safira! Tulisan ini pas banget kayanya ama yg aku rasain sekarang. Rasanya setiap baca kalimatnya tuh dalem hati teriak "eta pisan!" aku lagi super takut ngadepin SBMPTN karena gagal SNMPTN kemarin. Tapi setelah baca tulisan ini aku jadi mencoba buat gak takut lagi dan fokus bukan sama sesulit apa SBMPTN tapi fokus gimana caranya biar bisa lulus SBMPTN. Kalau ketemu rasanya pengen banget salaman dan bilang makasih banyak buat tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa terharu kalau ada yang sampe begini :')
      Semangat ya! Kamu pasti bisa kok. Inget kalau kamu punya full control atas diri kamu dan pikiran kamu. Kamu selalu bisa merencanakan apa yang akan terjadi selanjutnya!
      Jadi rencanakanlah untuk sukses, ya~

      Sama-sama ^^

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES