Wednesday, May 11, 2016

Spasi

“Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda? Dapatkan ia dimengerti jika tak ada spasi? Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang?”
Dee Lestari, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade
Kalau nggak ada spasi, kita nggak bisa fokus membaca sebuah teks. Cobadehbacakalimatiniyangnggaadaspasinya,rasanyagimana?Pastipusing-pusingsendiri,harusdeketinlayarkemataataupaketelunjukbuatngebantubaca.

Tapi                                                                            kalau             
                                              terlalu                                       banyak
spasi, 
                                        jadi                    males
buat              baca                                                              teks                itu.

Di matakuliah Reading for Comprehension, aku diajarkan bahwa manusia itu teks. Manusia bisa dibaca, bisa diartikan. Gerak-geriknya, perkataannya, ekspresinya. 

Dan sekarang aku berpikir kalau manusia memang mirip teks, bukan cuma karena bisa dibaca. Karena kita dan teks sama-sama butuh spasi dalam jumlah yang tepat, buat bisa berfungsi, bermanfaat, dan memberikan arti.


Ketika kita terus-terusan bekerja dan belajar tanpa jeda sedikit pun, lama-lama kita akan hilang fokus. Orang bilang, pekerjaan yang paling asyik di dunia adalah hobi yang dibayar. Tapi menurutku, asyik bukan berarti nggak butuh istirahat dan liburan.

Ada yang bilang, liburan itu cuma buat orang yang stres sama pekerjaan. Nggak mencintai dan menikmatinya. Tapi yang aku amati..

Manusia nggak diciptakan buat terus-terusan bekerja. Meskipun iya, bener, kita suka sama pekerjaan tersebut, kita menikmatinya.. Kita nggak merasa stress.. Tapi otak dan tubuh kita punya batasnya masing-masing.


Otak kita punya kapasitas buat bekerja, tapi dia juga butuh istirahat, sama kayak tubuh kita. Bayangkan kalau otak kita itu mesin.. Atau gadget yang biasa kita pakai setiap hari.

Yang suka main game terus-terusan, nyuruh hapenya kerja keras, pasti udah nggak asing sama fenomena hape yang jadi cepet panas dan batre yang cepet abis. Kalau nggak dikasih istirahat secara berkala, yang ada keadaan hapenya malah makin buruk. 

Fisik kita bisa ikutan sakit kalau kita lelah. Yang paling common itu.. kalo nggak pegal linu, masuk angin ya sakit kepala. Di sisi psikisnya, kita bisa kena burnout. Stage pertama dari burnout adalah: merasa nggak punya motivasi buat ngapa-ngapain dan bawaannya pengen ngeluh terus. Kalau udah sampe stage tiga, bisa jadi menutup diri; nggak mau ketemu dan dihubungi sama siapapun. 

Semua berawal dari bekerja yang nggak ada hentinya.


Kebanyakan jeda juga nggak baik. Mungkin kita semua udah ngerasain kemarin long weekend, kebanyakan golar-goler di rumah karena males kemana-mana; macet. Bagian dikasih kerjaan, rasanya motivasi menguap.. Udah kayak pake foundation tapi ga di-set pake powder terus jalan kaki di bawah terik matahari.

Apalagi sekarang aku udah mau masuk minggu-minggu UAS. Kebanyakan cuma dikasih tugas aja, dikerjain di rumah. Buat aku pribadi, UAS kayak gitu kadang nggak efektif-efektif banget, ditambah kemarin udah liburan panjang. Bawaannya kalau ngerjain tugas di rumah udah pengen cepet-cepet liburan aja. Hawa-nya beda. Bahkan kadang kelupaan ada tugas.

See? Apapun yang berlebihan nggak baik.
Kita cuma butuh jumlah jeda yang tepat buat menyeimbangkan hidup. Nggak kurang, nggak lebih. Life is that simple. Masalahnya, kita masih belum bisa jadi pengukur yang baik. Seenggaknya, sampai saat ini. 

Nggak ada kata terlambat untuk memperbaiki diri, semuanya selalu butuh proses dan melewati jalan yang berliku. Dan sekarang pilihannya ada di tanganmu; mau menjadi lebih baik dengan memberi spasi dengan jumlah yang tepat di tempat yang tepat, atau tetap stuck pada life cycle yang kalo lagi semangat ya semangat banget, kalo lagi males ya males banget.

And that's what I've been telling myself lately.

6 comments:

  1. blognya bagus yah, rapih, putih, bersih.
    iyak benar, segala sesuatu yang berlebihan nggak bagus..
    tapi prakteknya, banyak manusia kadang suka merasa belum cukup, nambah terus terus akhirnya kalo ga mubazir ya jadi penyakit..

    ReplyDelete
  2. Ada kata-kata yang bikin aku nggak enak hati "liburan itu cuma buat orang yang stres sama pekerjaan". Memang iya lama-lama pekerjaan yang asik akan menimbulkan jenuh dan stress dan butuh pengalihan mata jalan salah satunya mungkin liburan. karena dengan liburan dapat mengembalikan energi positif lagi seperti bersemangat untuk bekerja kembali. Dan mungkin semua orang juga butuh liburan, bener nggak Fir? hehehe

    ReplyDelete
  3. Sadeeess....
    Yatuh sering bgt org ngomong, "bagi org yg mencintai pekerjaan, bekerja adala liburan" agak anu yak.
    Ku suka futsalan, tapi kalau futsalan terus ya potek lah kaki.

    Terus jadi pengukur yg baik gimana, Nis. Aku sih biasanya klo lagi semangat ya semangat bgt, tp kalo lagi terjerat kasur ya susah bgt buat bangun wqwq

    ReplyDelete
  4. kok saya merasa tertohok ya fir wkwk. pos yang tepat mendeskripsikan keadaan aku saat ini. btw asik banget dosen readingnya. disini dosen reading semester 2nya nyebelin-,- semester 1 mah rame inspiratif gitu haha. jadi weh curhat...

    ReplyDelete
  5. Haha iya bener, spasi di penulisan harus pas. Tapi... Jujur ini memotivasi banget. Nggak semua hal bisa dipaksa. Harus rehat juga. Tapi harus pas. Edan lah. Good :')

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES