Saturday, May 21, 2016

Perpustakaan ITB (lagi)

Kemarin, aku pergi ke Dipatiukur buat wawancara kak +Lukas Cahyadi Gunawan tentang bisnis jasa fotonya, @go.plus yang udah dipake sama Ruben Onsu dan Chelsea Olivia di Korea. Buat tugas kuliah, English for Business Interaction II. Ya, keren banget emang. Kalo nanti banyak yang nyasar ke post ini nyari tau tentang go.plus, aku bikin post-nya sendiri, deh.

Terus.. waktu selesai ngobrol, dia tanya mau ke mana. Eh iya ya, mau ke mana. Bingung. Antara Reading Lights atau Perpustakaan ITB, paling.
Tapi karena aku nggak tau jadwal buka-nya Reading Lights (takut tutup) dan aku ngerasa lagi pengen baca buku banget, akhirnya aku ke ITB. Jalan kaki, nembusnya di parkiran motor Unikom. Terus sempet-sempetnya di jalan bikin foto buat post Instagram:

A photo posted by Safira Nisa (@safiranys) on

Yes, buat lomba. Semoga jodoh sama EOS M10 <3

Dan akhirnya, aku terusin jalan ke ITB. Sebenernya aku udah agak deg-degan, dan punya firasat buruk. Tapi karena ini bukan pertama kali aku ke sana sendiri.. udah ketiga kalinya, aku ngerasa pede aja lagi, ya nggak akan kenapa-napa juga.

Karena di sebelumnya, aku nggak nitipin tas dan gak kenapa-napa, yaudah aku nyelonong aja masuk. Aku ga curiga sama bapak-bapak depan yang ngeliatin aku dengan tatapan aneh. Sampai ada suara..
Dek.. Dek.. Dek... DEKKKK.
Sumpah, aku kira bukan ke aku. Hampir nyampe ke tangga, akhirnya aku noleh dan ibu-ibu librarian di belakang komputer semuanya ketawa. 'Dek tasnya titipin atuh jangan dibawa-bawa.' Terus dengan sok taunya aku senyum aja dan bilang, 'Oh iya bu maaf lupa ga kerasa bawa tas.'
Makinlah mereka ngakak.

Malu nggak diketawain orang?
Aku ngerasa sih.. nggak begitu malu, dan aku nggak nyesel. Di hari-hari mereka yang cuma menatap layar komputer, mungkin Tuhan mengirimkan keteledoran aku buat hiburan mereka. 
Karena ketawa itu the best cure for bitter heart, guys. <3

Jadi, aku ke tempat penitipan tas dan Aa-aa nya malah nanya. 'Dari ITB bukan?' aku jawab, 'Bukan, dari UIN.' Terus dengan ekspresi kasihan si Aa teh bilangnya 'UIN yang di Cibiru? Meni jauh jauh ke sini sendiri? Mau cari buku?' Ih si Aa meni kepo. (A kalo baca maaf ya. huahaha)
Terus aa-nya minta aku buat ke Ruang Tamu (pintu kaca di sebelah kanan pas masuk perpus) dan minta kartu pengunjung.

KTPku ditukerin sama tag pengunjung.


Dan setelah udah dapet tag pengunjung, aku bisa nitipin tas. Aa aa-nya cuma ngasih kunci, nyimpen tasnya mandiri aja. Kalau tas udah di dalem loker, baru deh bisa nukerin kunci loker ke Aa-aa itu sama nomor penitipan. Kalo kunci lokernya dibawa sama kita mah bisa-bisa dibawa pulang. Biar nanti kalo ke perpus ga usah rebutan loker /halah/. 


Lokernya banyak, serius.
Di loker ini kamu beneran bisa naro apa aja, selama muat. Bahkan waktu di daerah loker, ada suara hape bunyi-bunyi.. ditinggalin di dalem tas. Uwow. Terpercaya dong lokernya. 
Dan barang-barang yang dibawa ke perpus.. Apa aja sih asal gak aneh-aneh. Aku bahkan liat beberapa mahasiswa bawa minuman ke perpusnya.

Seketika, aku mikir kenapa perpus-nya berubah. Tapi pas dipikir, suer deh bukan di ITB aja yang perpusnya lagi dibenahi jadi lebih baik. Di UIN juga, jadi lebih ketat gitu penjagaannya. Mungkin perpustakaan kampus negeri udah mulai sadar kalau warga sekitar perlu membaca dengan tempat yang lebih baik. Nyaman, aman dan teratur.

Tapi kenapa aku gak doyan ke perpus kampus?

Karena belom adem.. dan belom ada tempat duduk yang bisa bikin baca jadi nyaman kayak...


Gemes banget gak sih kayak permen, pengen gigit. Dan serius, ini empuk, adem, enak. Bersih. Lantainya keset banget sampe sepatuku bunyi-bunyi kalo jalan. Rasanya nggak mau pulang.

Aku baca bukunya Kent C. Londre, judulnya Earth as Evolving Planetary System yang edisi kedua, cetakan 2012. Sebenernya bukunya asal ambil aja, karena emang pengen ngebiasain diri baca buku bahasa Inggris dan.. udah lama nggak baca-baca tentang alam semesta. Suka aja, cuma ga tertarik mendalami. Karena cuma punya waktu 30 menit (mau tutup kan Jum'atan), aku cuma sempet baca satu bab setengah.

Nggak disangka, ada kata-kata yang aku suka.

Venus is too hot (Papa's bear porridge), Mars is too cold (Mama's bear porridge), and Earth is the baby's bear porridge which is just right!
Yang sebenernya di buku tertulis kalau quote itu juga ngutip dari Rampino & Caldeira, 1994. Sebelumnya, Londre nulis banyak 'kemungkinan' Bumi ini dan dampaknya. Meskipun Bumi berubah cuma satu persen pun dari keadaannya yang sekarang, dia akan jadi bahaya buat seluruh mahluk hidup di dunia, termasuk manusia.

Yet we know that nothing is forever. Sesuatu yang tidak pernah berubah adalah perubahan itu sendiri. Sesuatu yang selalu ada, ya cuma perubahan. 

I am afraid enough, tho.


But however, life must go on lah. Fears won't help you better, so, jadikan ketakutan itu motivasi, bukan malah alasan buat bersembunyi. And I think I should read more.. Rasanya udah lama sekali ga baca dari buku, dan aku rindu!

6 comments:

  1. Ahihi jadi pgn ke perpus baca post kamu haha ๐Ÿ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pengen lagi. Ga bosen Ma sumpah :')

      Delete
  2. SAF YU JANJIAN AH KE PERPUS ITB. DAN PERPUS PERPUS LAINNYA DI BANDUNG. BOSEN NIH PERPUS UPI MULUUUU wkwkwkwk. maaf ya kepslok soalnya iksaitid kalo udah bahas perpus wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. YUK DHEL KITA MENJELAJAHI PERPUS BANDUNG. Pas puasa ah, libur kan? Biar ga mager-mager amat, wkwkwk

      Delete
  3. Berawal dari wawancara, iseng ke perpus, sampe mengambil hikmah hidup dari buku yang menuliskan tentang alam semesta ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku anaknya emang se-random itu maafkeun :')

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES