Tuesday, May 17, 2016

Sederhana

Sepi banget.

Anak SMA udah pada beres ujian, anak SMP juga pada libur. Sekarang bagian anak SD UN, dan yang ga UN libur. Di daerahku, kerasa banget bedanya. Sekitar jam 7-an pagi berangkat jadi ga macet. Hampir samasekali gak macet sih. Itu satu keuntungannya.

Kekurangannya.. Aku punya adik SD yang sekarang libur. Aku lagi UAS, ayahku kerja dan bundaku ngajar. Agak bingung juga gimana ngasuhnya, karena ya pada minta main mulu. Akhirnya aku setuju buat ngajak main mereka hari ini.. Naik angkutan umum.

Mereka belum pernah naik angkutan umum jauh-jauh banget. Yang sampe berjam-jam di dalem bus/angkot gitu.


Dan lucunya, nggak tau kenapa waktu kita naik angkot.. Angkotnya selalu lagi kosong. Jadi bisa leha-leha. Angkot rasa taksi, minus ac, request radio, dan keadaan tertutup.

Sebelum naik angkot, kita sempet naik bus bagus yang bayarnya cuma Rp6.000. Meskipun nggak kebagian tempat dan harus berdiri, tapi adik-adikku keliatan seneng banget. Kaca jendela busnya besar, jadi kayak lagi study tour. Bisa liat ke segala arah.
Kalau kata aku mah kayak naik naga. Huahaha.

Sayangnya nggak ada foto bus asiknya. Cuma ada cuplikannyan di video lain, menit-menit pertama:


Dari kecil aku memang biasa naik angkutan umum. Jadi kalo ada angkutan umum yang baru dan bagus rasanya excited banget, pengen naik terus. Dibawa keliling Bandung naik bus itu (dan bawa makanan..) aku bisa seneng deh.

Aku ngerasa terbiasa naik angkutan umum dari kecil itu enak banget. Aku jadi nggak rewel-rewel banget kalau di jalan, dan meskipun perjalanan jauh (misalnya ke Bali naik bus 2 hari.. atau dari Jogja ke Bandung naek bus di waktu padet sampe 12-13 jam-an..) aku sanggup. Dan nggak perlu recovery lama, asal di jalannya aja tau diri, nggak ngabisin tenaga.

Aku juga terbiasa jalan kaki. Sayangnya, di daerahku jalanan nggak bagus buat jalan kaki. Rasanya malah pengen ngedumel ga jelas kalo jalan kaki. Tapi hari ini.. Bulak-balik ke BIP, Gramedia, BEC, Merdeka Foodstall, sampai balaikota pun rasanya seneng. Trotoarnya bagus, rapi dan ditata. Bahkan bisa buat foto-foto kayak gini.


Terbiasa ngelakuin hal-hal kecil kayak gitu rasanya jadi suatu kelebihan tersendiri yang mungkin nggak didapatkan sama adik-adikku yang seringnya dianter mobil. Jadi, ya aku memutuskan buat liburan dengan sederhana tapi menarik; jalan-jalan pakai angkutan umum.

Ngomong-ngomong Merdeka Foodstall.. aku pernah ragu sama tempat ini. Tempat ini satu gedung, tapi punya dua nama. Yang satu Pujasera Merdeka (lantai 2) dan satunya lagi Merdeka Foodstall. Dan ternyata mereka memang beda. Kalau mau tau tentang Pujasera Merdeka, klik di sini aja.

Bisa dibilang kalau Pujasera Merdeka itu economy class, dan Merdeka Foodstall itu first class. Buat harga emang nggak jauh beda, tapi tempatnya Merdeka foodstall lebih enak. Adem dan bangkunya empuk. Fasilitasnya ada wifi (gratis, kenceng banget), TV, panggung mini. Kalau mau ke WC, boleh ikut ke gedung sebelah, Soes Merdeka dan minta kunci ke satpam kalo WC nya dikunci. Ini bener kata mbak-mbaknya, ngga boong.

Pujasera Merdeka punya keunggulannya sendiri, sih. Pujasera Merdeka menunya lengkap ada di satu buku, dan ngga usah keliling tempat, kita tinggal manggil waiter aja terus pesen. Kalo di Merdeka Foodstall, harus mesen sendiri ke tempatnya, gak ada waiter, dan kalau bisa harus bayar dulu sebelum makanannya dikasih. Tapi sayang aku nggak ada fotonya.. karena ga niat review juga. Yaudah nih foto vertical garden-nya BEC aja ya, abis beli Fruity.


Dari Merdeka Foodstall (sebrang BEC) ke Jl. Merdeka, bisa nembus lewat Soes Merdeka. Ya lewat pinggir gedung sih, tapi ngga dilarang juga. Suasananya agak sepi dan misterius.. terus ada suatu hiasan yang belum aku baca keterangannya. Tapi lucu, jadi aku foto. 


Habis itu kita langsung ke Balaikota yang sekarang udah jadi lebih asik. Ada tempat main, main air, bahkan buat olahraga. 

Rasanya aku nggak tau mau ngomong apa tentang Balaikota ini tapi asli, beneran, suer.. asik banget. Aku bahkan lupa segala beban hati dan kuliahan. Tapi aku nggak fokus sama warga sekitar, aku cuma fokus sama adikku dan mainan-mainannya aja. Karena aku juga main, huahahaha.



Aku belum pernah jalan-jalan jauh dan lama naik umum bareng adik-adikku. Dan setelah dilalui, rasanya nggak ribet-ribet amat juga. Biasanya kalo di angkot aku suka liat ibu-ibu bawa anak-anaknya kayak yang riweuh dan beban banget.. Tapi alhamdulillah sih aku nggak ngerasa begitu. Berhubung ini kali pertama juga, mereka jadi excited.. mungkin. 

Pokoknya, situasinya kayak yang mendukung banget. Kita nggak pergi bertiga kok, Bunda aku juga ikut. Seperti yang aku bilang tadi.. Waktu naik angkot kebetulan angkotnya kosong melulu. Jadi bisa tidur waktu mau pulang dan kecapean.


Hari yang sederhana dan menyenangkan ini.. jadi penyegar di sela-sela segala beban. 
Dan besok, harus kembali ke kenyataan.

I blab too much and I don't even know exactly what I want to share with you guys.. Tapi aku rasanya pengen aja nulis ini. And thanks for reading this far.

5 comments:

  1. Kakak yang baik bisa ngajak jalan-jalan atau liburan sederhana sama adik-adiknya. Kalau jalanan nggak macet itu tiap hari gitu ya Fir berasa merdeka deh hahaha.

    ReplyDelete
  2. Gue yg ngebayanginnya aja malah ikutan senang sndri. Kayaknya hidup bisa d buat sesederhana kayak gtu, cuman naik angkot sma saudara, kmudian jalan" atau ngunjungin tempat. Sederhana, tpi enak.
    Gue d tmpat yg skrg jg lg asik nyobain naik bis smpai k pemberentian terakhir. Hahah
    Murah sih, bsa jalan jauh juga

    ReplyDelete
  3. Ngasuh adik dengan cara yang sederhana. Aku suka ama sudut pandang tulisan ini, gimana kita bisa nemuin bahagia denn sederhana. :))

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES