Wednesday, August 6, 2014

Kakak.

Buat sebagian orang, kakak itu berarti kakak kandungnya, atau bisa jadi bukan. Bisa aja ada kaka kelas yang dia nemu di tengah perjalanan dan dicomot jadi kakak-kakak-an yang biasanya alibi dari suka. Mhehe. Kalo buat saya sih, kakak itu lebih ke, kakak sepupu yang udah kayak kakak kandung. Apalagi yang cowok-cowok karena pada gokil dan seru abis. Mana waktu kecilnya aku selalu dikerumunin sama itu anak anak cowok. Kita udah kayak lima sekawan, yang terdiri dari empat cowok dan satu cewek. Kalo lima sekawan beneran sih ya ngga tau juga kayak gimana. Gak kealaman baca. (Nah loh, tau ga nih umurnya?(?))

Kakak yang pertama itu sekarang udah kerja di bulog dan mau nikah. Jadi pelatih basket juga yang aku nggak tau dibayar apa nggak. Yang aku tau, basket itu hidupnya. Kalo nggak olahraga itu dia kayak yg gatel. Pemanasan aja waktu masih rajin dan belum sibuk persiapan nikah mah, bisa hampir tiap malem. Udah macem nak Jeketi saja. Heuheu. Bedanya abang mah ngga pemanasan tampil di teater tapi di lapang basket.

Kakak yang pertama ini asik banget kalo dijadiin temen sarapan pagi. Kalo masih pagi beliau sukanya ngopi pake wajah tenang dan pikirannya masih fresh, kalo bercandaan sekenanya. Soalnya kalo maakin siang makin ruweet, makin malem makin gituloh. Ya cowok lah gimana. Ngehehehehehehehehehe.
Tapi serius, diajak ngobrolnya asik banget. Tapi kalo udah pasang wajah serius dan mamatahan, hm. Aku belum bener-bener bisa diajak beneran serius kalo dalam hal kehidupan pribadi. Sulit mb. Hidupnya udah terlalu banyak ketawa jadi bawaannya pengen canda mulu. Ehehe.

Dan. Beliau baru ngaku pernah (ga sengaja) ngejedotin kepalaku ke kaki meja makan sampe idungku berdarah. Well, selama lima belas tahun ini dan dia baru ngaku. Dan. Ya. Mungkin karena itu juga aku jadi kebal sampe ga pernah mimisan sama sekali. Kulit di hidung makin menebal karena regenerasi yang bagus. Mungkin aku banyak dikasih vitamin e waktu itu. Ya gatau juga sih.

Dan. SEMINGGU LAGI BELIAU NIKAH YIHEEEEEEEEEE
Dari beragam cewek yang pernah dipacarin disakitin dan diketawain (?) akhirnya beliau memilih buat settle down dan berusaha memberi cucu buat ibunya tahun ini. (?)


Itu foto pra weddingnya yang juga diambil oleh dua kakakku yang lainnya. He. Hidup itu memang saling berhubungan kok.

Kakak yang kedua. Pak psikolog. Yang bentar lagi mau lulus dari UPI. Yang anehnya..

Dia teh mau jadi psikolog atau workaholic sih? Segala kerjaan diambil.

Psikologi mah pasti da itu jurusannya. WO, tukang poto pra wedding, tukang bikin vidio, agen properti, maunya apa sih segala lahan kerja diambil. Egois banget kan, gak nyisain buat orang? Untung juga dia gak nyerembet ngedesain gambar, nggak nyerembet lahan anak DKV. Aku inget banget dia dulu jago gambar. Ya, dihitung-hitung lebih jago daripada aku lah. Semua cucu nenekku ini kayaknya doyan gambar tapi gak ada yang jago-jago amat :')

Dari dulu pak psikolog ini memang bawaannya pinter, pinter ngomong, pinter cari perhatian orang lain, pinter bikin orang lain kesel. Cuma cari cewek yang dipengenin aja kayaknya yang susah. Ngga pernah pacaran tapi temen ceweknya udah lebih banyak daripada koleksi binatang di kebun binatang Bandung. Heuh. Udah ada yang cantik dan pas, eh ceweknya udah rencana mau nikah. Ada cewek yang baik dan istri-able, eh udah diembat orang. MAKANYA KAK RASA  ITU JANGAN DIPENDEM EMANG KENTUT HAH.
*elah*
*adek kurang ajar*

Gimanapun, dia asik. Kecuali kalo udah nyanyi. Sip.

Kakak ketiga, yang galaunya gak abis-abis padahal udah masuk tingkat akhir di Unikom. Ga bisa deskripsi banyak kecuali dia ini jago masak. Tapi masaknya berantakan. Dan. Dan.. Dan paling jujur diantara yang lain. Masalah yg tanda kutip sih. Heuhehuehuehuehuehueuhe.

Jujur aku nggak ngerti gimana ceritanya dia bisa kuliah di Unikom. Seinget aku dulu dia orang yang palibg sering dibully sama yang lain, kalo pulang sekolah sukanya kabur ke rumahku, sukanya main game terus, suka mainin komputer orang, suka ngoprek leptop padahal ga punya... Oh tuh. Cocok kan orang yang suka ke komputer jadi anak Unikom hhe :')

Orangnya suka bercanda, suka ngaret kalo diajak pergi, paling hebat dalam hal bikin manyun adiknya. Mau adik kandungnya ataupun aku. Selain itu juga dia paling suka olahraga dan game dibanding yg lain. Olahraaga nya ga konsisten sih. Pernah suka baseball, badminton, kasti, basket, voli. Game nya juga ga konsisten. Game komputer, game psp (yang sekarang psp nya rusak) dan masih banyak lagi. Pantes aja sih kalo sama cewek juga gak konsisten.
( LHA LHA LHA)

Ngga tau ah kalo ngomongin beliau mah bisi kepanjangan nanti malah jadi aneh aneh.

Kakak yang keempat, masuk tingkat dua di Unikom. Ngga ngerti juga nih kenapa pada ke  unikom padahal swasta, emang keluargaku keluarga berwajah flat 13" ya? :')
Paling baik, paling diem, paling suka deket-deket, paling aneh, paling weheeeee. Paling asik kalo dipintain tolong karena selalu mau aja. Hhe. Saik abis kan (?)

Dari dulu... memang paling diem dan juga pinter. Dulu pinternya main tamiya. Berani bongkar tida bisa pasang. Kalo sekarang ganti deh, pinternya leptop. Siap bongkar terima pasang. Kurang keren apa :')
Dulu dia sukanya maen keluyuran (?) sampe ga keajak waktu jalan-jalan ke ciwalk. Padahal seingetku itu sekali dalam seumur hidup terame yang pernah ke ciwalk sama keluarga. Ya bisa dihitung sih, seumur hidup ke ciwalknya aja cuma 5kali-an. :')

Baik, mungkin karena dari dulu dia merasa paling muda, muda yang siap menolong yang tua gitu. Dari dulu emang kalo butuh apa-apa atau kalau ada apa apa semua orang minta tolongnya ke dia. Dari hal yang sepele banget sampe hal yang.. ngga tau sih. Dan sampe sekarang pun paling bisa deh kalo jadi ojek kemana-mana, kalo lagi gaada pacarku. ( Nah nah nah )


Pokoknya, empat-empatnya keren, deh. Aku ngerasa bersyukur banget karena bisa jadi adik (meskipun sepupu) dari mereka berempat. Melihat dan tumbuh bersama mereka. Bisa liat hal yang berubah dan tidak berubah dari masa kecil kita, dan segalanya.

Nggak tau, rasanya aku cuma ngga bisa berhenti bersyukur punya mereka. 

2 comments:

  1. enak ya punya kakak, ak g pertah tau rasanya punya kakak.
    #NasibAnakPertama

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES