Sunday, August 24, 2014

Liburan 3 Bulan yang Hampir Usai

Siapa sih yang nggak suka sama yang namanya liburan? Mau berapa lamanya pun nggak akan kerasa karena, ya namanya juga liburan. Siapa juga yang suka serius serius ngerjain hal, karena ya namanya juga libur. Buat bersantai.

Biasanya kalau udah liburan itu, ya pergi dari rumah. Selama enam tahun terakhir, aku tinggal di luar rumah. Bukannya ngekost atau numpang hidup di rumah orang, tapi hidup di asrama. Jadi, pasti selama di rumah itu terbayang, 'Kapan pergi lagi ke asrama?'

Tapi, liburan sekarang beda. Udah nggak ada lagi yang namanya balik ke asrama, penjara suci or anything else. Liburan sekarang beda. Nggak cuman hitungan minggu atau hari lagi, tapi bulan. Tapi, kegiatan selama liburan, nggak pernah berubah. Dari jaman SD mula, kegiatan liburan cuma main komputer, main sama temen, tidur, baca baca sesuatu, males-malesan, dan bahkan kadang mandi pun di-skip. Nggak produktif. Karena, memang sulit banget bikin liburan jadi produktif sementara deadline atau targetnya aja nggak ada. Sementara pengennya leyeh-leyeh mulu. Ya, siapapun yang bisa produktif saat liburan, kalian hebat. Hebat, atau memang gila kerja memang beda tipis, sih.

Selama liburan, biasanya selalu bete karena diomelin orangtua, karena suka main, atau main komputer aja. Kadang bingung, main keluar dimarahin, diem di rumah tetep dimarahin. Bantu ngerjain pekerjaan rumah, tetep aja diomelin karena salah sedikit. Sekarang-sekarang aku jadi ngerti juga, orangtua ngomel itu  bukan gara-gara mereka pengen ngomel, tapi karena capek aja. Sejauh ini, aku tau kalau orang capek dan bete, melampiaskan cuma tiga hal: marah-marah, apapun dimarahin padahal kelakuan biasa aja dan normal. Ya kalo begini sih, mending menjauh; atau diem, diem aja dan tidur sampe nggak tau berapa jam karena, ya capek ya bete ya udah males; atau galau gak jelas, yang biasanya murung terus padahal nggak ada apa-apa. Ya biarin aja. Ya nggak semua orang begitu, tapi yang aku tau begitu. Dan, nggak berlaku cuma buat orangtua. Buat siapa aja.

Selama liburan, biasanya suka bete sendiri kegiatan diganggu adik. Nggak ngerti kenapa juga, ini gen nya yang terlalu kuat atau kita dibesarkan dengan cara yang sama. Cucu nenek saya semua kelakuannya sama. Kepo-nya sama, bawelnya sama, perut karetnya sama, ngeselinnya sama.. Udah terlalu kompak, deh. Saya juga mengakui kalau saya sama. Tapi, ternyata rasanya ngeladenin orang yang kepo, bawel dan ngeselin itu rasanya males banget. Apalagi kalo lagi ada temen yang main ke rumah. Aku main sama temenku, mereka ikutan. Udah main keluar sama teman saya, pulangnya diwawancarain, padahal kita udah capek banget. Kadang kasian juga sama teman-teman saya yang gitu, nggak tega ngeliatnya digangguin. Udah baik-baik disuruh ke bawah dan jangan ganggu, malah dateng lagi dan bilang, 'Biarin!' Huffffft. Dan ketika ingat lagi, kayaknya saya juga dulu pernah deh, begitu. He.

Hal-hal di atas itu yang kadang bikin mikir, 'Duh, kapan ya balik lagi ke sekolah. Pengen cepet-cepet ngumpul sama temen-temen, ngobrol enak, bisa ngapain aja bareng, asik lagi.'
Dan sekarang, udah nggak mungkin lagi berpikir kayak gitu.

Banyak banget hal yang saya rindukan dari asrama. Terutama kebersamaannya. Karena dari dulu memang nggak pernah terbiasa hidup sendiri, (well, dari dulu selalu ada teman, atau kakak yang umurnya beda nggak jauh dan ngobrolnya nyambung) sekarang saya merasa asing. Memang sekarang pun saya hidup dengan keluarga, tapi, beda umur dengan adik jauh sekali, apalagi dengan orangtua. Jadi tidak punya teman yang bisa diajak tertawa gila dan melakukan hal-hal aneh. Ada orangtua jadi malu, ada adik, ya duh. Masa kakak memberi contoh yang tidak baik.

Setelah dipikir-pikir, liburan sekarang memang ada yang berbeda. Saya lebih menguasai diri dan menahan untuk tidak sebal pada adik-adik. Karena, ya mereka anak kecil. Lagipula, saya yang harus membantu mendidik mereka. Kasian juga, kalau dulu saya senang sekali baca majalah Bobo, jadi banyak pengetahuan yang didapat selain dari sekolah. Bahkan ada hal yang saya pelajari duluan, sebelum dipelajari di sekolah. Jadilah, saya ini waktu SD termasuk cerdas karena rajin membaca. Padahal bukan baca buku pelajaran. Kalau sekarang, adik-adik saya tidak diberi lagi konsumsi majalah, terlebih karena mereka juga kurang minat membacanya. Terpikir akan hal tersebut, jadilah saya yang suka memberi tahu mereka segala macam, sampai adik saya yang laki-laki bertanya, 'Kakak kenapa sih suka ngasih tau segala macem?' Dan saya hanya tersenyum.

Tahun ini menjadi tahun reformasi untuk saya, untuk membenahi diri dan menjalani hidup baru di rumah.
Tahun reformasi, di tahun ke-17 saya hidup!

4 comments:

  1. Kalau dipikir-pikir bener juga ya. Orangtua itu senengnya marah-marah pas si anak liburan. Mungkin ya karena orangtua sebagai pekerja itu kan memang nggak punya waktu liburan yg lama banget seperti si anak. Karena itu beban emosi mereka numpuk dan pas di rumah ada si anak yang lagi leha-leha... kena deh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, sebenarnya bukan mau memarahi, tapi karena terdorong faktor psikologis dan fisiologis ^_^

      Delete
  2. Apa yang kamu rasain sama dengan apa yang aku rasain.. Makanya aku jarang suka berlama-lama di rumah.. soalnya bawaannya kena semprot melulu -__-

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES