Thursday, August 7, 2014

Masa-masa sekolah dasar.

Aku masuk SD itu sekitar tahun 2003, masih berumur.. 6 tahun kurang sedikit. Aku masuk Sekolah swasta, karena menurut orangtuaku kalau sekolah negri di sekitar lingkungan aku itu kurang moralnya. Jadi kasar, gitu. Jadilah aku sekolah di sekolah swasta yang mewajibkan siswanya ebrsekolah selama cuma lima tahun. :')

Dulu, aku masih anak satu-satunya. Jadi meskipun penghasilan orangtua masih pas-pasan, bisa-bisa aja deh sekolah di swasta (yang katanya) cukup bagus itu.

Di sekolahku, ada berbagai macam golongan orang. Untungnya dulu belum kenal rasis, jarang banget ejek-ejekan fisik. Meskipun ada yang tinggi banget, item, cina, dsb. Waktu masih kelas satu, dan kelas itu dibedakan berdasarkan umur. Aku masuk kelas 1-B, di mana yang isinya itu anak-anak dengan peringkat sekelas-termuda-di-angkatan. Kelasnya ada 1-A sampai 1-F, kelas A paling muda, dan kelas F paling tua.

Menurutku bagus juga sih dikategorikan berdasarkan umur, faktor paling baik. Ngga tau sih menurutku, bagus aja.

Hal yang paling inget waktu aku kelas satu adalah wali kelasku yang galak banget. Pelajaran yang mudah banget. Aku yang terlalu jujur jawab soal ujian. Temen-temen yang asik banget.

Wali kelasku galak banget, kalo kita salah dikit itu suka diomelin. Tapi memang disiplin sih. Di SDku, semuanya dilatih buat disiplin. Sebelum belajar harus baca surat pendek dari Al-Qur'an dan harus juga berdo'a. Sebelum pulang sekolah juga harus baca do'a dan piket dulu. Ya, diantara guru yang lain guruku ini mungkin yang paling disiplin sekaligus galak. Huehue.

Pelajaran anak SD itu mudah banget, apalagi barusan aku abis ngebantuin adik adikku ngerjain tugasnya. Dulu memang aku gampang banget dapet nilai 100, serius lah gampang banget soalnya, cuma tentang keseharian. Aku memang terbiasa baca dan ngisi pertanyaan dari majalah bobo, bahkan sebelum masuk SD. Dari situ aku terlatih menyerap informasi, udah tau banyak, juga menjawab pertanyaan. Makin kesini makin jarang baca majalah edukasi, makin turun aja nih peringkat heuheu ;-;

Aku terlalu jujur jawab soal ujian, ketika di ujian PKn ada pertanyaan
'Harusnya berapakali kita menggunting kuku dalam seminggu'
Aku, yang dulu suka banget main tanah dan kokotoran, kuku jadi gampang hitam. Jadi, aku gunting kuku setiap hari karena emang rasanya nggak enak kalau didiemin terus.
Jadi, aku jawab di soalnya.
'Seminggu 7 kali.'

Temen-temenku waktu kelas satu ini asik banget. Masih jaman-jamannya AFI, di kelas aku ini ada yang bawa radio bahkan sama kasetnyya buat muterin musik AFI dan kita nari bareng sampe diliatin sama kelas lain :')
Temen-temenku itu baik banget. Ada temenku yang cantik banget, punya jam tangan yang sama kayak punyaku. Dari situ dia suka bilang 'Ih kita jamnya kembaran yaaa, kita kayak kembar'
Padahal, yaallaaaah. Aku mah mukanya biasa-biasa aja, dia cantik gitu mau aja ya deket sama aku hhe :')
Aku jadi kangen masa-masa polosnya anak SD, yang berteman beneran masih sama siapa aja, ngga menilai fisik. Nggak nyari-nyari kesalahan. Berantem bentar terus besoknya ketawa bareng lagi. Dimarahin bareng-bareng, nggak nyalahin. Padahal aku yang bikin sekelas dimarahin.
:')

Kelas dua SD, aku inget tentang wali kelas yang baik, dan temen-temen yang kompak. Juga, cowok putih tinggi yang lucu banget, yang bahkan waktu aku sebangku sama dia, nilai matematiku sampai anjlok jadi 5 gara-gara nggak bisa konsentrasi haha konyol :')

Mungkin karena pengalaman kelas 1 SD, punya guru yang galak. Sekarang, gurunya baik banget. Udah keibuan banget kayak ibu sendiri, padahal bahkan belum nikah dan cantik bangeeet. Sukanya warna ungu. Hatinya mudah tersentuh, aku inget kita semua pernah nangis bareng sekelas karena guru kita juga nangis, pas kita kasih kesan-kesan tentang ibu itu selama kita diwalikelas-in sama beliau. Waktu itu sekolahku kelasnya belum berkarpet. Hari Jum'at suka ada acara bebersih bareng dan solat dhuha bareng, bu guru ini memandu dengan baik banget. Sukaaaaaa. Waktu ibunya nikah juga aku datang ke undangannya, seneng banget. Semuanya juga serb unguuu :3

Temen-temen aku kompak banget waktu olahraga dan juga kalau masalah beberes kelas. Juga kalau lagi belajar pelajaran apapun yang berkelompok. Juga, waktu ada angin puting beliung besar di sekolah, waktu itu lagi siang, sekitar jam 1an abis istirahat dzuhur gitu. Tiba-tiba ada angin puting beliung gitu, semuanya jadi gelap. Listrik mati, atap bocor, bahkan tower listrik yang jaraknya sekitar 500m dari kelas kita itu keliatan banget meledaknya. Kita saling melindungi, bahkan ada yang nangis pun ditenangin. Dan setelah angin puting beliung itu lewat, sekolah keliatan berantakan banget. Langsung deh semuanya dipulangin.

Kelas 3 SD. Yang aku inget, guru bahasa inggris yang pindah ngajar sampe bikin nangis. Temen cowokku yang ngeselin banget. Temen cewekku yang udah menstruasi, dan marah waktu ulangtahun kita kerjain.

Guru bahasa inggrisku itu baik banget. Suatu saat, beliau nggak ngajak belajar. Malah main. Aku lupa lagi permainannya pokoknya kayak rebutan kursi gitu deh. Nah abis keketawaan gitu kan si ibunya tiba tiba bilang, ibu mau pindah ngajar. Ngga tau kenapa refleks aku nangis. Aku emang cengeng banget orangnya sih. Terus temenku ada yang teriak, 'Ibu, Syifa nangiiiiis'. Terus semuanya ngeliat ke aku. Aku tunduk aja, dan ibu tersebut nenangin aku, aku peluk beliau. Sampai ya ampun, akhirnya sekelas semua nangis. Kebawa suasana. Meskipun, yang cowok itu nangisnya bohongan doang. Ngeselin mereka sih tapi lucu juga. Haha.

Temen cowokku itu ada banget yang emang dari sananya ngeselin banget. Pernah suatu saat aku lagi bete, malah dibecandain. Diperosotin celana di depan kelas, coba. Ya ampun gimana gak kesel. Aku langsung gampar dan siksa aja tuh orangnya. Ya, aku memang aneh. Udah cengeng kok galak. Ga ngerti ya hehe.

Temen cewekku, ada yang kelas 3 SD itu udah badannya bongsor banget, terus bahkan udah menstruasi. Waktu dia ulangtahun kita ceritanya mau ngerjain dia aja gitu, kita potongin rambutnya gitu. Yang motongin sih yang paling nyebelin di kelas, emang. Ahahahaha. Dan dia nangis gitu, sampe mau pulang duluan. Emang kitanya juga becanda keterlaluan sih.

Kelas 4 SD. Diary pertama, yang dibawa ke kelas dan dibaca sekelas. Guru matematika yang jago banget gambar tapi.. galak juga. Bahkan sampe, ngebanting salah satu temenku di kelas. Ajaib? Sebenernya emang guruku-nya aja sih yang badannya tinggi besar. Kekuatannya besar, jadi gak aneh. Lomba masak yang diadain sama guru sains yg ganteng. (Ketauan genit akaka)

Tahun itu, ada temenku yang manis, lembut, cantik banget ngasih aku kado ulangtahun. Kedengerannya kayak yg lesbi ya muji muji cewek gitu wakaka. But sorry, I'm straight kok. Cuman ya cewek kan emang biasanya kalo liat yg cantik dan lucu emang suka muji aja, ya gimana lah. Kebetulan juga dia itu temen deket aku. Aku gak ngerti sih kenapa temen aku tuh pada cantik-cantik mulu. Hehe :') Aku dikasih diary sama dia, dan.. ya. Aku suka nulis di sana, setiap hari. Aku masih inget diary nya. Warnanya oranye-kuning. Waktu itu lagi suka-sukanya banget sama anime Magical doremi, sama Hazuki. Oranye. :') Dan, ketika diary itu kebawa ke kelas, dibaca deh. Aku lupa sih waktu itu isinya apa aja sampe pada......
OH INGET.
Aku suka sama seorang cowok. Dan. Akhirnya cowok itu ngasih surat ke aku. Waw. Kan. Lucu kan. Anak SD gitu loh. Tapi, suratnya itu cuma tentang mau ngajak sahabatan, dan, ngasih nomor telfonnya. Beberapa tahun kemudian, ada tulisan 'I love you' di kertas itu, di atas tandatangannya. Mungkin, waktu dia nulis itu, pake pulpen yang nggak berwarna gitu. Jadi waktu beberapa tahun kusimpen, ada deh tulisannya muncul. Duh, cinta gorilla dasar.
FYI, tahun itu cowok tersebut pindah ke jakarta. Dan kita selesai.
WEHEEEEEEEE CINTA GORILLA
(Emang anaknya SKSD aja sih aku sampe bisa begitu. Kalo sekarang ngga sih yha, aku udah belajar banyak)

Guru matematika ini, favorit banget dari kelas 3 SD karena suka bercanda. Ngasih info di luar masalah matematika. Keren ngegambarnya. Baik. Suka asik juga diajak curhat gitu. Tapi, waktu kelas 4 gitu pernah kan ya, pas hari Jum'at. Lagi ekstrakulikuler, kelasku udah pada sebagian balik. Entah siapa yang mulai duluan tapi, kita jadi perang air. Sampe air dimasukin plastik terus dipecahin gitu. Sampe basah ke kelas, dan sebagainya deh. Beliau marah-marah depan kelas gitu dan sebagainya. Dan, sampe ngebanting seseorang dikelasku dong. Ajaib, kan. Ah gitu deh.

Pelajaran sains, selain pernah ngebelek hamster gitu, kita juga di challange sama guru buat masak. Sekelas dibagi dua kelompok. Dan, masing-masing kelompok harus masak buat satu kelompoknya itu. Otomatis banyak, lah. Untung di kelasku emang udah ada yang suka bantuin mamanya masak, meskipun bukan aku. Dan, ketika gurunya nyuruh kita nyari tester dari kelas lain buatnilai masakan kita, kita ngehasut anak anak kelas lain dan rebutan sama kelompok lain biar disebut mana makanan paling enak. Weh, kalo di masterchef gitu gimana ya :))

Kelas lima. Terlalu banyak yang aku inget.

Kelinci yang kita pelihara, yang akhirnya mati kedinginan karena kita tinggal liburan. Padahal diantara kelas lima yang lain, peliharaan kita yang paling awet. Tapi ya akhirnya kalau waktunya sudah tiba mah kita bisa apa. Cuma bisa mengenang kalo dulu itu kita punya peliharaan yang lucu banget, kelinci warna putih belang hitam, yang kita beli sepulang dari kebun bunga yang di cianjur. Waktu pengenalan lingkungan.

Main uno stackko. punya salah satu temenku. Kita sekelas perempuan cuma bersembilan. Kalo istirahat nggak pernah kemana-mana karena ke kantin pun jauh, di ujung dunia. Biasanya kalo masalah jajanan kita minta tolong sama seseorang yang mau dititipin apa aja, dan sambil diburuhin gitu dikasih duit gope lah. Dan sisanya, kita main aja di kelas. Kalo nggak nyanyi-nyanyi, tukeran novel, komik, main uno stackko, ceritaan, segala deh. Kita sampe kayak punya dunia sendiri, gitu. Tapi emang asik.

Wali kelas yang asik dan visioner. Punya banyak banget rencana ke depan. Baik banget, kalo misalkan murid-muridnya pada kesorean pulang, bahkan suka pada dianterin dulu. Padahal, rumah beliau aja deket gasibu, yang artinya ngota banget. Jauh banget kan, ke bandung coret. Jasnya itu harum banget, meskipun  ngakunya nggak pernah dicuci.

Temen-temen, semuanya asyik. Meskipun ceweknya cuma 9 dan cowoknya ada 14, dengan wali kelas yang super magic itu, kita bisa ngelakuin apa aja. Bisa bersatu.

Masa-masa SD itu, ngga tau deh. Konyol kalau diinget-inget, tapi lucu.

Frankly speaking, aku kebanyakan udah lost contact sama temen SDku. Deketnya bahkan sekarang cuma sama satu orang, yang bahkan seingatku aku nggak pernah sekelas sama dia.

Di luar sana, aku harap kalian semua baik-baik aja.
Wish you all the best for your life.
Sometimes I miss the moment we're in. But I don't know, if you're wondering the same or not. 

5 comments:

  1. Asa kenal ke guru matematikanya.
    pikasebeleun nya orang itu.
    kudu dimaafkan pisan kesalahannya.
    Saat itu dan saat sekarang bisa jadi pembeda, apa perbuatan kita di masa lalu itu salah atau benar.
    apa yg sekarang harus diperbuat?
    Ya maafkan atas perbuatan salah di waktu yang lalu, dan bersyukur atas perbuatan yang baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm kenal ya pak? :D
      Memang, banyak kejadian di masa lalu yg berkaitan dengan masa kini. Banyak hal yg harus diambil dan dipelajari dengan baik, karena meskipun orang bilang masa depan tidak ada kaitannya dengan masa lalu, pasti ada suatu hal yang berkaitan, bagaimanapun mereka menolaknya.

      Meskipun lebaran udah lewat, maafin Syifa juga ya pak :'3

      Delete
    2. Saling memaafkan setiap ingat kesalahan
      adalah lebih baik

      Delete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES