Thursday, July 21, 2016

#1Day1Ayat: Kakak dan Pokemon Go

Aku lahir dengan kondisi psikologis 'bungsu'. Meskipun secara biologis aku anak sulung, tapi begitu lahir, aku langsung dikelilingi empat kakak sepupu. Cowok. Selama tiga tahun, dan rasanya menyenangkan. Padahal aku bukan cucu cewek pertama, aku juga nggak tau apa yang bikin aku 'spesial' di keluarga ini. Yang aku tahu, kakekku sayang banget sama aku dan semua orang jadi manjain aku. 

Kebayang dong, jadi anak bungsu selama tiga tahun, dan anak tunggal selama tiga tahun lagi (ayah bundaku pindah ke rumah mereka sendiri). Aku jadi anak se-manja apa sih? Lol.
Tapi manja-nya ga gitu-gitu amat kok. Aku berubah. #eaa

Buktinya waktu Pokemon Go launching.. Aku-lah yang pertama ngedonlod APK-nya di internet. Bukan kakakku. Bukan, sumpah. Aku mandiri yey bisa cari APK sendiri. (Biasanya dikit-dikit minta, tau jadi aja LOL)

Waktu lebaran (omg ketauan bgt ini post telat tapi gapapa ya baru dapet ilham sekarang soalnya), aku ngeliat ada yang nge-twit tentang Pokemon Go, dan aku liat icon-nya. Aku cari aplikasi serupa di playstore, gak ada. Instead of ngabarin kakakku atau nanya sama yang lebih ahli, aku googling sendiri. TERNYATA EMANG GAMPANG IH nyari APK teh. Aku jadi malu selama ini senengnya minta-minta APK wakakak.

Singkat cerita, aku dan kakak-kakakku maen Pokemon Go lah. Hari pertama, masih di rumah (nenek) aja.


Eh, tau-tau PokeBall ku habis. Wut.
Sebenernya bukan karena aku boros dan nggak bisa ngelempar bola (gini-gini w dulu atlit basket gaes), tapi.. karena adik-adikku penasaran nangkep Pokemon. Eh jadi bolanya abis deh karena bidikan mereka kurang tepat.

Di situ manjaku kumat. WUAHAHAHAHA.

Pokestop terdekat ada di Polsek Padalarang which is lumayan jauh dan itu udah malem banget (liat dong jam berapa tuh di screenshot) tapi aku pengen nangkep Oddish. Akhirnya uring-uringanlah aku sambil kode-kode: "PENGEN TANGKEP POKEMON IH TAPI GA PUNYA POKEBALL SEDIH"
(gila w nyebelin banget gaksih lol)

Gak tau karena sayang atau males denger aku uring-uringan, +Willy Muhammad Rizal beliin pulsa duapuluh ribu, buat beli Pokeball dari store. Aku paling males ngisi pulsa sendiri, se-males itu aslinya. Soalnya kalo keeping up sama temen-temen, pasti pakenya aplikasi chat. Pulsa paling buat telfon ortu aja. Jadi yang ngisiinnya juga orangtua. #anakgataudiri

Aku, ngisi pulsa buat sendiri aja males apalagi isiin pulsa oranglain. Tapi +Willy Muhammad Rizal did it for meh. Punya adik cewek nyusahin banget gak sih? lolololololol

Semua pasti ada hikmahnya. Begitu pula dengan kak Willy yang ngisiin pulsa biar aku bisa beli PokeBall. You know what?


Waktu pulang ke rumahnya di antah berantah, dia menemukan bahwa ada pokestop di mesjid yang deket banget sama rumahnya. Pokestop itu ke-reset setiap 5 menit sekali, jadi dia bisa terus ngambil barang dari Pokestop... sampe tasnya penuh. 

Ngasih pulsa cuma 20.000 (which means I can go buy 15 Pokeball with it), eh dia dapet 'balasan' dengan...


Kak Willy udah 'susah-susah' ngeluarin duit 20rebu dan beli pulsa ke temennya yang masih bangun biar aku bisa nangkep Pokemon. Dan Allah udah berjanji bahwa di setiap kesulitan, pasti ada kemudahan. Dibalaslah kak Willy dengan Pokestop yang jaraknya belasan langkah dari rumah. Which means he could get an infinite number of PokeBall, Revive, Potion, Lure Module, Razz Berry, Egg.. Basically every item in the game. Busyet.

Artinya: "Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan."
Sampe diulang dua kali, berturut-turut.
Kisah Pokemon dan Kakakku ini cuma sebuah contoh kecil. Ya meskipun cuman game but Pokemon is life, aku dan kakak-kakaku bisa kembali ke masa 'bungsu-ku' di mana kita cuma tau ketawa-ketawa doang selama hidup. Dan Allah nggak pernah meremehkan sesuatu, sekecil apapun itu. 

 So, for you..
Whatever you're dealing with, when times get hard and you think the world is oh-so-done with you.. Remember that there is easiness. In every difficulty. Semua pengorbanan dan usaha yang kamu lakukan, beban yang harus kamu tanggung dan hadapi.. Semuanya akan terbayar. Kamu hanya harus percaya, sabar, terus berusaha. Dan berdo'a.

Yes, that message is also addressed to me.

Baca punya Aul:

6 comments:

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES