Friday, July 22, 2016

Kakak dan Temannya

#1
Jangankan di rumah jadul yang besar dan punya banyak lorong, di rumah kecil yang kamarnya dempetan aja kadang kamu suka nggak perhatiin kakak kamu lagi ngapain kan? Kalau mau masuk kamarnya ya yowes masuk aja gitu (apa jangan-jangan aku doang yang begini?)

Suatu hari, aku mau pake masker krim. Which is harus dioles dan nggak afdol lah kalau gak lihat cermin. Berhubung di kamarku gaada cermin, aku jalanlah dengan santai masuk ke kamar kakak.

E BUSET.

Nggak cuma kakakku, ada seorang temennya juga ngeliatin ke arah pintu. Dengan awkwardnya aku ngomong: 'Eh sori kirain ga ada tamu'. Balik badan, dan lari ke kamar sambil ketawa-ketawa. Mana masker Himalaya Herbals yang Neem mask itu udah dituang ke tangan. Kalau mereka (ngeliat dan) gatau itu masker mah, mikirnya aku bawa kotoran apaan kali :(

Akhirnya maskeran... ngaca ke wadah compact powder. Ribet ya. Di kamar kakakku mah ada empat cermin, segede-gede apaan juga tuh. Nggak, kita nggak kebalik kok. Emang dia lebih centil daripada aku meskipun laki-laki.

Besoknya:
Me: 'Tadi malem aku teh mau maskeran sambil ngaca di kamar kamu. Sumpah ih ga tau ada temen lah era pisan aing.'
Kakak: 'SURUH SIAPA kucluk kucluk aja jalan pede amat ke kamar.'
Me: 'Ya kan biasanya juga gitu. Makanya atuh kalau ada temen teh kasitau gera biar ga era akunya.'
Kakak: 'Terus kudu kumaha urang? Mun ada temen teh bikin pengumuman teriak-teriak gitu "Woy ada temen woy!!!" kitu?'
Me: 'Nggak juga sih. Bikin aja papan tulisan di koridor, "ADA TEMEN" gitu cing badag'
Kakak: *laughs*

Semenjak itu tiap ada temennya dia ngabarin dulu ke aku. Ngoahahahahahahah. Semoga kejadian memalukan ini ngga pernah terulang lagi.

#2

Serius, kakakku udah lulus dari Universitas (Komputer Indonesia lol), tapi temen-temennya masih sering nemuin dia. Minta bantuin tugas akhir gitu. Padahal kakakku-nya juga udah punya kerjaan dll. Tapi karena emang kakakku anaknya baik hati dan senang membantu, ya dia bantu ajalah temen-temennya tiap malem. Kadang malah sampe begadang dan paginya ga berangkat kerja, lol.

Meskipun tiap malem datang dan memberisikkan padahal yang dateng cuma dua orang.. mereka tahu diri lah.  Datang juga nggak tangan kosong. Kadang bawain keripik, wafer atau kogen. Yang bawain kangen sih gak ada. 

Tadi banget, temennya kakakku pergi ke luar beli nasi goreng. Begitu mereka lenyap dari pandangan, kakakku kucluk kucluk masuk kamarku. Biasa, iseng. Kenapa sih cowok susah banget nahan diri buat gak isengin orang?? 

Kakak: *lempar-lemparin selimut*
Me: 'Cicing ih ai kamu nanaonan'
Kakak: *seuri*
Me: 'Aa ih pengen kwetiau wkwkwkwk (I spoke wkwkwk in real life lol)'
Kakak: 'Mana atuh sini duitnya, biar nitip ke temen'
Me: 'Nggak mau bayar maunya dibeliin' (manjanya kumat lol)
Kakak: 'Eh ai kamu'

Kukira kwetiau-nya gak akan datang. 30 menit kemudian, dia datengin aku lagi dan bisik-bisik: 'ada kwetiau'. Ya gimana gak loncat kegirangan lah bagai ratu sejagat semalam bok. Nggak basa basi, langsung ngebut makan kwetiau meskipun pedesnya udah kayak makan Karuhun level SP.

Sampai sekarang aku nggak tau itu kwetiau emang kebetulan temennya yang beliin buat aku dan kakakku, atau kakakku yang emang nitip beli ke temennya. Either way, yang penting kegandengan malem ini terbayar sama kwetiau rancabali. *dadah dadah ke kamera*

1 comment:

  1. g pernah ngerasain jadi adek, soalnya anak pertama

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES