Monday, June 27, 2016

Madame Sisca Patisserie and The Eatery - Jl. Cendana (Bandung)


Waktu jalan-jalan sama keluarga naik angkot, aku bergumam dalam hati sambil ngeliat ke tempat Madame Sisca, 'Di sini tempat makannya lucu-lucu banget. Tapi kayaknya mahal. Kapan ya bisa makan di sini..' Eh, nggak nyampe sebulan, gumaman itu jadi kenyataan.

Masih inget Wardah yang ngadain buka bersama gratis selama tiga puluh hari? Tahun kemaren, aku menang. Acaranya di Butterfield, dan sistemnya fine dining banget. Tahun kemarin, hashtagnya #StartAGoodThing, kalau tahun sekarang hashtagnya #CantikDariHati. Menang pake foto yang mana?


 Lipstiknya beli di mana? Berapaan?
Plis aku gatau karena dikasih juga waktu lomba #ETUxWardah, HAHAHA. Emang aku anaknya suka nyari-nyari gratisan. Tapi ga segampang itu juga lah, ada skillnya

So, gimana rasanya di Madame Sisca Patisserie dan Eatery yang dipilihin Wardah buat buka gratis tahun ini di Bandung?
Boleh aku bilang, aku terkesan banget sama desain bangunannya (dan furniturenya). Dari luarnya aja udah keliatan keren. Warnanya putih semua, detail jendela sama pagernya bikin kesan vintage. Font tulisannya cewek banget ya, gak heran yang dateng ke sini rata-rata teteh-teteh hits Bandung gitu. Dan di dalemnya? Wah, ga kalah cute deh.


Di lantai satu, ada beberapa ruangan. Foto paling atas adalah ruangan utama, di mana ada kasir, beberapa meja buat makan. Ada juga tuh ruangan outdoornya, lebih deketnya ada di foto kedua tuh. Di foto ketiga ada ruangan dengan sekat kaca. Aku ngga tau itu ruangan VIP atau bukan, tapi ya lucu aja sih.

Lantainya marmer, kaki meja-kursinya kayu biasa. Aku bukan ahli desain apalagi interior, tapi perpaduan ini bikin suasana ruang makan homy. Beda deh sama kursi tinggi besi (di sebelah kanan yang foto pertama), itu kesannya agak retro gimana gitu. Dan aku, lebih suka suasana rumah makan yang homy. Betah diem lama-lama. 

Ini ditraktir Wardah cuma dikasih satu ruangan tapi berasa 'memiliki' satu resto dah, dikelilingin semua. Maaf ya mbak waitress yang penting gak mengganggu kenyamanan pelanggan lain, kan? Huehehe.


Di samping tangga ke lantai dua ada mushola dengan pintu. Berhubung aku lagi berhalangan (iya, judulnya buka bersama tapi dari tahun kemarin setiap menang aku lagi ga puasa mulu!), aku jadi ngga sempet nengok se-nyaman apa itu mushola-nya. Aku tebak, pasti nyaman banget dan cukup besar. Soalnya ruangannya sepanjang tangga gitu. Tangga-nya aja luas sampe bisa dijadiin tempat foto OOTD..

A photo posted by Safira Nisa (@safiranys) on


Di lantai dua, ada balkonnya juga. Aku ngga tau sih balkon yang keliatan dari depan bangunan (foto pertama pisan) itu masuknya harus lewat mana. Aku cuma nemu balkon yang 'nyambung' ke taman outdoor di bawah. Nggak kalah gemez!


Kalau boleh ngasal (dan lebay) ya, kan putih itu lambang suci. Hijau itu menyejukkan. Perpaduan dua warna itu di bangunan dan taman ini.. Jadi kayak melambangkan surga (?). Sumpah betah banget pengen ke sini lagi :')

Di lantai satu yang lebih banyak tempat makan biasa-nya (bukan VIP), lantai 2 malah lebih banyak ruangan dan ada lebih dari satu ruang VIP-nya.


Resto tempat makan sama patisserie-nya ada di dua bangunan yang berbeda, tapi masih satu daerah. BTW di sini parkir mobilnya valet. Tempat parkir kecil, yang dateng banyak. Jadi aa-aa parkirnya harus kerja keras menyusun mobil-mobil kayak lagi main tetris. Dan bayarnya terserah, gimana kamu aja. Kasih lebihlah kasian asli ngeliat perjuangan mang-mang parkir. Main tetris di gameboy aja susah ini gimana coba main tetris pake mobil asli.


Sebelum masuk ke bahasan tentang makanan, aku harap kalian tarik nafas dalam-dalam dulu.. dan lebih baik tau kondisi ruangannya. Pemenang dikasih VIP Room Indonesia (di lantai dua), pake ada WC dan showenya segala. Keren jadi kayak villa tapi plis emangnya mau ada yang mandi? Huahaha. Ruangannya cukup gede dan nyaman banget.


(Kalo boleh curhat ya aku pengen banget punya tempat duduk kayak gini!! Deket-deket ke jendela. Enak buat nyantai sore-sore dan banyak cahaya dari luar gitu)

Berdasarkan pengalaman, bukber dari Wardah nggak disediain menu nasi. Karena kita keluarga yang kalau belum makan nasi itu belum makan (hngg aku ngga juga sih, ayah bunda dan adikku aja kayaknya).. Jadi kita minta menu buat mesen nasi. Lagian takut makanannya kurang. Serius, waktu itu belum tahu makanannya bakal sebanyak apa.

Adikku pengen banget choco lava cake, tapi Aa waiternya bilang, "Nanti juga dikasih dari Wardah kok choco lava cake-nya". Yaudah, nggak jadi deh pesen choco lava cake dan makanan tambahan lainnya. Cuma pesen nasi goreng kencur satu.


Di meja makan udah disediain Aqua yang botol kaca (dan botolnya boleh dibawa pulang uuu bahagya), gelas, garpu, sendok besar, sendok kecil, pisau. Ada juga saos tomat dan saos sambel. Nggak lupa dong udah dihias sama Wardah mejanya~

Sebelum buka puasa, kita dikasih cendol sebagai takjil. Udah lama gak nyicip cendol sih, tapi aku nggak makan karena.. Nggak sabar liat makanannya enak-enak pengen dicomot. Sedihnya, aku nggak tau ini nama makanannya apa aja. Udah fokus pengen makan doang. Titik.

Jadi aku asal kasih nama aja ya sesuai yang aku rasakan.
(((rasakan. #eaa baper)))


Sweet Chicken Wings
Ini adalah.. chicken wings. Kalau nggak salah ada tiga potong, dan sausnya manis kecap banget. Kalau boleh nebak, ini side dish karena nggak ada karbohidratnya. Untuk lidahku.. Aku ngga bisa kenyang kalau makan ayam tapi manis begini. Kurang pas. Tapi kamu-kamu yang suka daging berbumbu manis pasti suka deh. 


Fish and Chips
Selalu enak di manapun, aku suka. Ini bukannya platingnya gak lucu tapi sebelum difoto udah aku comot-comot duluan huahaha maaf guys :(
Ikannya tebel! Biasanya kalau fish and chips ya ikannya teh suka jadi garing, gaada rasa, malahan banyak minyaknya. Tapi ini mah ngga. Daging ikannya normal kayak yang biasa kita makan. Tepungnya nggak over-flavored dan ngambil alih rasa ikan, justru ngedukung rasanya keluar. Yang favorit sih, saos colekannya. 


Grilled Salmon with Lemon Sauce
Salmonnya tebel, nggak pelit kayak di restoran Jepang sebelah HAHAHA. Di-grill-nya nggak kematengan, nggak kurang mateng. Pas banget. Rasa salmon-nya lebih asin daripada salmon-salmon yang pernah aku makan sebelumnya. Mungkin karena bumbunya, tapi itu nggak masalah. Soalnya diimbangin sama saus lemon yang manis-asem. Percaya atau nggak, ayahku juga suka. Kalau ada makanan aneh yang ayahku suka, berarti udah bisa diterima sama lidah kebanyakan orang. Sip.


Hamburger Steak
Nggak kayak hamburger lain yang susah dipotong, ini gampang banget dipotong jadi bagian-bagian kecil. Bahkan agak bubuk gitu, bentuk daging gilingnya nggak keubah banyak. Kalau gitu, isi hamburger ini lebih banyak berisi daging daripada bahan pemadat lain (kayak tepung roti). Dan itulah yang bikin enak! Saosnya saus tomat tapi ada rasa barbeque-nya sedikit. 


Steak with Peanut Sauce
Aku bukan ahli-nya daging sapi, aku nggak tau ini steak bagian apanya. Yang jelas, seratnya nggak gitu beraturan jadi susah motongnya. Saus kacangnya enak, mirip yang biasa ada di tukang sate. Kalau saus kacang sate lebih ke manis dari kecap, ini lebih ke asin yang dihasilkan dari kacangnya sendiri.


Pizza
Dengan potongan ham, bawang bombay, dan keju. Potongan bawang bombaynya tebel-tebel banget, jadi kalau digigit masih fresh, nggak garing. Adonan pizza-nya tipis, ga bikin gampang kenyang jadi masih bisa makan yang lain. Buatku, pizza ini kurang topping yang menyegarkan. Kombinasi ham, bombay sama keju itu nggak ada yang bikin menonjol-nya. Kalau ditambah nanas, pasti enak banget. Huhuhu aku suka nanas di pizza. 


Hamburger
Lupa fotoin hamburger, ingetnya pas udah abis. Wujudnya bisa dilihat di piring yang paling kanan di foto ini ya. Rotinya.. nggak dipanggang (ke-)matang(-an) which is kurang biasa buat kita yang suka roti agak tutung (gosong). Dagingnya mirip sama hamburger steak, cuma lebih padat dengan ukuran lebih kecil. Di bawahnya ada selada, telor, dan lembaran keju. Kenyang banget deh apalagi makannya ditemenin kentang.


Nasi Goreng Kencur 
Rp37.000 (Beli sendiri)

Aku nggak sempet makan dan cobain.. tapi beginilah penampilannya.

Kalau diperhatikan, delapan makanan yang dikasih Wardah itu ada yang main dish ada yang side dish. Tapi mana yang main mana yang side? Coba tentukan sendiri. Kalau nggak sanggup ngabisin delapan dish berempat, boleh bawa orang lebih. Tapi goodie-bag nya cuma empat yang dikasih.

Daan kita masuk ke dessert.


Choco Lava Cake (yang udah dicomotin)
Inget adikku yang ingin banget Choco Lava cake? Aa Waiter-nya masih inget loh. Begitu nganterin dessert, beliau bilang "Ini nih siapa yang mau choco lava cake?" terus adikku senyum-senyum gitu. Sweet banget ya waiter-nya, inget hal-hal kecil gitu (loh?).

Choco lava cake, yang choco-nya bener-bener meleleh kayak lava pas dipotong karena.. MASIH ANGET GAES! Kayak yang baru dikeluarin dari oven gitu. Yang keren, kue di luarnya nggak gitu anget, tapi coklat meleleh di dalemnya bener-bener kentel kayak baru diangkat dari kompor. Mungkin gara-gara panas itu ya eskrimnya jadi mencair, ahahaha. Potongan buah peach-nya menyegarkan~


Vanilla Ice Cream (with chocolate snacks?)
Eskrim dengan rasa-rasa yang aneh memang enak.. Tapi fix eskrim vanilla nggak akan pernah bisa tergantikan posisinya di nomer satu. Selain ada oreo, kitkat, koko crunch, ceri dan nata de coco.. Di bawahnya ada silky puding mangga. Ya bayangin aja enaknya~


Crepe Choco Roll
Aku bilang ini crepe, karena adonannya memang kayak crepe coklat. Cuma lebih tebel dan penyajiannya digulung. Di dalemnya ada whip cream. Dan.. Ada eskrim (lagi). Can never get enough of ice cream, huh? 

Panna cotta (yang nggak sempat difoto, langsung habis gitu aja)
Mungkin hari itu tema dessert-nya emang vanilla dan chocolate, panna cotta nya rasa vanilla. Pake saus coklat dan ada eskrimnya juga! Sebenernya sebelum dimakan kita mainin dulu panna cotta-nya, digoyang-goyangin gitu. Abisnya lucu, genyel-genyel kayak pipi bayi.

Yang nggak kefoto, ada juga gorengan. Tapi kalau salad sih.. ada fotonya:


Saladnya buah-buahan. Apel, nanas, melon.. ada selada juga sih. Dressing-nya, aku beneran nggak tau itu apaan. Rasa awalnya kayak yoghurt, tapi aftertaste-nya mayonais. Seger-seger asem asin. Tambah asin karena di atasnya ditambahin keju.. yang aku kira itu keju dari susu kambing. Kayaknya sih, tapi nggak tau kenapa juga aku bisa ngira-ngira begitu. Ga ada bukti yang kuat.

So.. kenyang? Atau malah tambah laper dan pengen ikutan kuisnya Wardah juga?


Jangan khawatir gaes, masih ada kesempatan bukber gratis di Madame Sisca Patisserie and The Eatery dari Wardah di minggu keempat. Intip aja terus Instagramnya @wardahbeauty buat cari tau cara jadi pemenangnya. Makasih Wardah!

Makasih juga buat Madame Sisca Patisserie yang pelayanannya ramah banget, aku dan adik-adik dibolehin jalan-jalan keliling resto berasa milik sendiri aja. Maaf kalau kami menyebalkan! Hahaha.


P.S.: Kalau kamu berencana makan di sini.. Harga di sini belum termasuk tax and service.

6 comments:

  1. Ih terbaiiiikkk!! disini aku suka banget outfit uti fira. Simple tapi tetep cantik!

    ReplyDelete
    Replies
    1. #salahfokus
      Ul ini teh bahas restorannya da. Tapi gapapa, makasih! Hahaha~

      Delete
  2. yg punyanya owner di kantor aku say bagus yah tempatnya :)

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES