Thursday, January 29, 2015

Nadifa Maulani Fadilla #1Day1Dream

Dulu saya nggak percaya, ada orang yang bisa menyeimbangkan antara: belajar, sosialisasi, impian, percintaan dan ibadah. Apalagi bisa melakukan segala hal, dan berpenampilan menarik. Juga sehat. Dulu saya nggak percaya karena saya percaya setiap orang pasti punya kekurangan yang tampak di permukaan. Tapi teman saya ini, rasanya nggak, tuh.

Agak susah sih cari fotonya yang sendirian. Sumber: Facebooknya Nadifa :p

Nadifa, yang akrab disapa Ndip ini dari dulu rajin banget yang namanya belajar. Tapi, orang tuh nggak pada beneran tau kapan dia belajar (sebelum masuk ke kelas 3 SMA yang butuh banyak banget belajar, heu). Pernah suatu ketika kelas 2 SMA, saya terbangun  malam-malam (kan sekolahnya asrama, hehe) sekitar jam sebelas.. Lah, ternyata Ndip lagi belajar!! Yaallah ya karim ni anak hebat amat kalau saya sih udah ngantuk aja itu :')

Nggak cuma rajin belajar, beliau itu sekretaris PC IPM Amanah Muhammadiyah Tasikmalaya. Tahum 2012-2013 (Duh bener nggak sih). Sering rapat kesana-sini, ikut Pelatihan Kader Taruna Melati buat ngebimbing calon kader IPM, ngurusin anggota yang begitu banyak, dan kami sebagai pengurus juga kadang merasa malu sih. Ndip rajin-rajin amat dan sibuk, kok perasaan kita nggak sih? (Dosa banget ya, Yallah maafin)

Udah gitu, beliau hebat banget bahasa arab sama speech-nya. Sampai masuk jajaran terdepan speech club. Mungkin karena udah terbiasa ngomong di organisasi ya, jadi speech itu kerasanya mudah. Nggak seperti saya yang, kadang sengaja sengaja aja nggak mau speech, apalagi kalau pakai bahasa arab. Pidato bahasa arab lama = banyakin ayat Al-Qur'an buat saya, dan kebanyakan teman lain. Tapi Nadifa nggak, dia bener-bener ngomong bahasa arab :')

Kalau subuh tuh ya, Nadifa juga rajin banget bangun duluan, dan cukup sering juga solat tahajud. Wah kalau kami temen-temennya sih, bener bener jarang. Nggak se-rajin yang Nadifa dan teman 'alim' yang lain. Karena, kalau lagi rajin-rajinnya solat tahajjud dan tiba-tiba haid, beres haid itu biasanya males lagi, gitu.

Nadifa ini, nggak pandang bulu pilih teman. Ya meskipun kita tau, pasti lah ada teman dekat, yang dekatnya lebih daripada teman yang lain. Kalau lagi makan pun (kita biasanya makan sepiring berdua-bertiga bahkan sampai berlima, HAHAHA JANGAN DICONTOH YA) dia bisa sama siapa aja lah, asal makan. Makan-nya Nadifa ini bisa numpuk banyak banget tapi masuk semua. Heran. Saya sih perutnya nggak muat.

Nadifa ini sekarang lagi menempuh pendidikan kedokteran di UMY, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Dari keliatannya juga, dia aktif berorganisasi di sana, dan punya banyak teman. Saya asumsikan, kebiasaan Nadifa ini nggak berubah, guys. Beda sama saya yang, sekarang udah malas ikut organisasi, dan sulit kenal sama orang lain. Dan, nadifa nih masih langgeng sama pacarnya yang di Bandung! Wah, keren banget ya. Saya nggak ngerti lagi kenapa Nadifa bisa segala macem begini.

(frustasi nggak bisa di-embed :'))

Dip, tetep istiqomah ya! Pokoknya pasti jadi dokter yang baik. Kalau aku tanya-tanya masalah kesehatan lagi gapapa ya :p Kalau misalnya nanti aku sakit, Ndip rawat ya! Bayar setengahnya aja boleh? Hahahahaha. Kangen sama Ndip, udah lama nggak ketemu. Huhuhuhu. Main atuh ke Bandung ya, sekalian ketemuan sama Zacky atuuh. 

2 comments:

  1. Emang susah kalo harus jadi orang lain yang lebih dari keadaan kita sekarang :'

    ReplyDelete
  2. Kunjungi balik ya ke www,mryhs.co.vu

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES