Monday, January 26, 2015

Alwin M. Reza, S.Psi. #1Day1dream

Wah nggak kerasa sebentar lagi penghujung bulan Januari, ya. Tinggal sedikit yang harus ditulis dalam rangka #1Day1Dream ini. Kalau udah beres challenge ini sih jadi galau ya nanti bakal konsisten ngeblog, gak ya? Huhuhuhu doakan saja semoga bisa post terus ya! He he

Udah masuk tanggal 26. Saatnya menceritakan orang yang kita kenal/tahu, yang sedang dalam proses menjalankan mimpinya. Dan membayangkan bahwa itu adalah saya. Oke. Oke. Mulai dari yang paling dekat, yang bahkan saya kenal seumur hidup saya, bahkan di masa saya baru ditiupkan rohnya.
(Oke mungkin saat itu saya nggak tau beliau, tapi beliau tau banget saya.)

Alwin Muhammad Reza.

Tanggal di kamera itu tanggal difoto ulangnya, ya. Saya yang masih bayi dan itu kak Alwin.

Kak Alwin ini kakak sepupu saya, (dan masih ada tiga yang lain) yang selalu saya bilang 'kakak saya' kalau saya lagi cerita ke oranglain (lah). Karena, ya begitulah. Udah berasa kakak kandung sendiri banget! Dari kecil banget udah bareng bareng mulu gimana mau lepas, ya. Hahaha. Sebel tapi sayang banget, kok.

Jadi, dari jaman dulu banget kak Alwin ini orangnya pemimpi, banget. Seperti yang saya bicarakan di 'The Z Project' itu. Dulu nih ya, waktu masih kecil kecil gitu kak Alwin pokoknya suka nyeroscos sendiri: 'Duh ini duit udah kebanyakan, enaknya ditaro di mana ya? Panti asuhan udah punya sendiri. Invest dimana-mana. Rekening udah numpuk semua. Duh, gimana ya.'

Hahaha, kita yang dengerin cuma bisa ketawa aja. Ya kalau jadi kenyataan juga bagus, kan. Lagian kita (nggak cuma berdua sih, sama kakak yang lain juga) udah kebayang pengen bikin perusahaan bareng bareng, namanya ANBU. Anak Buah Abah Fachru company gitu. Duh, pokoknya jaman jaman masih kecil, kita tuh pemimpi banget!

Waktu main di Jendela Alam. Dulu namanya masih 'Sapu Lidi' 

Kadang kalau mendengar kak Alwin banyak bicara tentang dirinya sendiri, orang bisa menangkap bahwa dia tuh kepedean banget, sombong gitu. (Menurut teh Dila Psi 2012, adik tingkatnya). Tapi ya, gimana lagi. Kita mah cuma bisa mengaminkan saja.

Dia tuh pinter banget. Masuk SMA favorit. Nilai bagus. Selama beliau SMA sampai awal kuliah inilah, saya jauh banget sama beliau. Saya SMA di Tasik, asrama. Beliau ya rasanya sibukkk banget 24/7 hidupnya buat kampus. Nggak sempet banyak ngobrol.

Yang saya tau, dia baik baik, dan IPnya bagus mulu. Kan kesel.

Kakakku yang lain jadi Baymax. HAHA

Eh, sekarang-sekarang nih pas saya udah mau kuliah, baru kedengeran lagi tuh kabar dari orangnya sendiri. Asik, yang mau skripsi. Asik yang IPnya sering 4. Asik yang temen ceweknya banyak tapi nggak ada yang dipacarin. Asik yang katanya ikut lomba buat menangin modal usaha. Asik aja deh pokoknya segalanya.

Sampai akhirnya dia bisik-bisik pengen bikin the 'Z' project. Ya saya iya-iya-in aja pas beliau minta tolong. Kirain bercanda atau mau dijalanin kapan, gitu.

Lah gataunya, dari bulan September-an kemarin, beliau udah ngejer-ngejer, mana pake bikin rapat segala. Sama minta temen-temenku yang jago di bidang kain-mengkain yang kata beliau harus dihubungin dulu. Kan, sampai kena anak KK. Karena kata beliau 'Produksinya udah siap nih akhir tahun bisa launch bentar lagi Insya Allah.'

Ternyata Allah belum mengizinkan, ternyata ada yang terhambat di bagian produksi kemeja. Kak Alwin-nya pun susah banget dihubungi. Beliau lagi sering banget ngebolang kemana-mana (liat dari path) entah ngapain. Kerjanya pergi mulu. Saya biarin aja lah. Akhir tahun datang, dan project ini masih di dalam daftar draft.

Januari awal, saya udah senggol-senggol kak Alwin buat menengok draft kami. Dan akhirnya bilang:
'Skripsi belum tenang mah, ngapa-ngapain juga nggak tenang, kak.'
OH MASNYA MAU SKRIPSI?

Pantes aja dari kemarin sibuk loncat-loncat kesana-kemari. Pasti lagi penelitian dan sebagainya buat skripsinya. Mana beliau sempat dua kali meminta sebarkan kuisioner ke saya tanpa menjelaskan benar-benar isi kuisioner itu apa (dan saya nggak bisa ngisi karena harus ada data diri.. huft) jadi saya sebarkan saja ke banyak orang. Ada yang  bingung tentang kuisionernya pun, saya ngga bisa jawab. Ya karena, saya nggak ngerti isinya apaan :')

Akhirnya, saya menunggu skripsinya beres, dan akhirnya beliau nyerahin skripsi akhirnya ke saya buat diedit. Dia kasih saya pagi pagi banget, dia siangnya revisi. Skripsi beliau saya berhasil edit dalam dua jam lebih empat puluh lima menit, dengan bertanya sana-sini dan lihat kamus KBBI. Juga kamus istilah Psikologi. Kan pusing.

Sedangkan beliau-nya juga masih riweuh buat melengkapi persyaratan sidangnya.

Singkat cerita, beliau lulus sidang dan ngga tau dapet nilai apa (karena saya ngga nanya).


Begitu beliau lulus, ya saya senggol lagi. Dan akhirnya beliau kesana-kemari liat produksi, ketemu taylor, cari waktu buat ketemuan sama temenku. Sedangkan kemarin beliau cerita temennya minta dibantu project desain interior. Kan, keren. Lulus sarjana Psi, main di ranah fashion dan interior. Ngantor buat konsultasi masih. Duh, nggak kebayang deh ya kalo saya yang banyak maunya kayak gitu. Satu aja udah keteteran ini. Beliau bener-bener passionate. Segala dicoba, juga.

Ternyata mimpi dia yang cuma dulu kita iya-iya-in buat jadi kaya banget, dia (sadar atau nggak sadar) sedang di jalan mewujudkannya.

Saya nggak sepintar, secerdas dan sekuat beliau. Karena saya juga nggak bisa makan sebanyak beliau. Masa dong digorengin nugget cuma empat biji tapi nasinya dua piring mentung! Kuli banget, kan. Wajar kali ya saya nggak bisa seperti beliau.

Saya sih lebih berenergi kalau lagi ngurusin acara. (Iya aneh, sih ya.) Pokoknya saya senengnya sibuk urusin acara, nulis hal yang saya tau (dari merhatiin sekitar), dan berkelana di media sosial. Bisa ngambil banyak job-nya emang kalau di depan layar dan ada deadline tertentu aja, jadi beresnya cepet dan nggak ditunda-tunda mulu. Dan, nggak menguras banyak energi kayak kalau turun ke lapangan.

Ini jadi semacam biografi pendek-nya Kak Alwin, ya?
Ya nggak apa-apa, namanya juga proses kan?
:)


Upload yang antimainstream. Heuheurinan di kotak.

A photo posted by Safira Nisa (@shaacchan) on

3 comments:

  1. Semoga skripsinya cepat kelar yaa. amin

    ReplyDelete
  2. Lulus sarjana Psi, main di ranah fashion dan interior. Ngantor buat konsultasi masih.
    super sekali sepertinya
    keren

    ReplyDelete

Aku jarang balas komentar di sini, kalau mau jawaban yang fast response boleh DM ke Instagramku (atau twitter) di @safiranys ya!

COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES